Selamat Ulang Tahun!

Starting XI Pemain Bagus yang Gagal Masuk 10 Besar Ballon d'Or 2021

"Penilaian yang masih membingungkan."

Analisis | 04 December 2021, 22:17
Starting XI Pemain Bagus yang Gagal Masuk 10 Besar Ballon d'Or 2021

Libero.id - Lionel Messi baru saja memenangkan penghargaan Ballon d'Or 2021. Robert Lewandowski dan Jorginho juga mendapatkan tempat di podium.

Sementara Karim Benzema, N'Golo Kante, Cristiano Ronaldo, Mohamed Salah, Kevin de Bruyne, dan Gianluigi Donnarumma mengisi 10 besar lainnya.

Tapi, mereka jelas bukan satu-satunya pemain yang tampil impresif tahun ini. Kami telah mengumpulkan Xl pemain yang tampil brilian, namun tidak masuk 10 besar penghargaan Ballon d'Or. Dalam daftar ini kami menggunakan formasi 3-5-2.

#GK: Edouard Mendy

Selalu ada banyak kontroversi seputar Ballon d'Or dan alis terangkat saat Mendy tidak masuk dalam daftar 30 besar.

Sementara Gianluigi Donnarumma finis di urutan 10 dan memenangkan penghargaan Lev Yashin karena penampilannya di level klub dan internasional.

Tetapi, Mendy telah mencatatkan 27 clean sheet untuk Senegal dan Chelsea sepanjang 2021, termasuk meraih kemenangan Liga Champions atas Manchester City.

10 Foto Alexia Putellas, Peraih Ballon d'Or Wanita 2021

10 Foto Alexia Putellas, Peraih Ballon d'Or Wanita 2021

“Itu adalah sesuatu yang memotivasi saya dan mendorong saya untuk bekerja. Sejujurnya, saya bertanya-tanya,” kata Mendy kepada Canal Plus. “Jika saya bermain untuk Prancis dan ambil bagian di Euro, apakah kita akan melakukan debat dan refleksi ini?”

#CB: Giorgio Chiellini

Terlepas dari perjuangan Juventus sepanjang 2021, Chiellini berada di urutan ke-13 peringkat Ballon d'Or dan merupakan bek dengan peringkat tertinggi.

Pemain berusia 37 tahun itu membuktikan bahwa usia hanyalah angka dan masih dipercaya menjadi kapten Italia di Euro 2020.

Momen paling berkesannya tahun ini datang ketika dia menghentikan Bukayo Saka yang berusia 19 tahun selama final melawan Inggris.

“Untuk melakukan apa yang dilakukan Chiellini pada Saka, itu tidak mudah. Jika Anda hanya memikirkannya, jelas Anda adalah seorang legenda,” kata mantan bek Chelsea, John Terry, kepada La Gazzetta dello Sport.

#CB: Leonardo Bonucci

Agak tepat jika Bonucci, yang bermain bersama Chiellini di Juventus dan Italia, hanya finis satu tingkat lebih rendah dari rekan setimnya itu.

Setelah mencetak gol penyeimbang Italia melawan Inggris dan juga mencetak gol dalam adu penalti, dia menjadi bek kedua yang dinobatkan sebagai Man of the Match di final Euro sejak diperkenalkannya penghargaan tersebut pada 1996.

Pemain berusia 34 tahun itu juga bertanggung jawab atas bagian terbesar dari perjalanan Juventus dan Italia pada 2021.

#CB: Ruben Dias

Sementara Dias mengarungi Euro 2020 yang sulit bersama Portugal, dia masih memiliki tahun yang brilian dan mungkin pantas untuk finis lebih tinggi dari posisi ke-26.

Bek tengah itu memiliki efek transformatif pada pertahanan Manchester City, membantu mereka merebut kembali gelar Liga Premier dan mencapai final Liga Champions.

Dia dianugerahi penghargaan PFA dan Pemain Terbaik Liga Premier pada musim 2020/2021 dan dirinya telah mempertahankan performa itu di awal musim ini.

Sebagian besar penggemar Man City berpendapat bahwa Dias menikmati tahun yang lebih baik daripada Kevin de Bruyne, yang menempati urutan kedelapan dalam peringkat Ballon d'Or.

#RWB: Reece James

Cesar Azpilicueta finis di posisi 30 besar Ballon d'Or tahun ini, tapi kami memutuskan untuk memilih rekan setimnya di Chelsea untuk posisi bek sayap kanan di starting Xl ini.

James semakin kuat di bawah Thomas Tuchel, memantapkan dirinya sebagai salah satu bek sayap terbaik di dunia. Dia memainkan peran utama dalam kemenangan final Liga Champions Chelsea dan sejak itu menjadi mesin gol dan assist pada 2021/2022.

#CM: Nicolo Barella

Barella hanya menempati urutan ke-26 setelah menerima suara sebanyak yang didapat Gerard Moreno dan Ruben Dias.

Gelandang itu membantu Inter Milan memenangkan Serie A pada 2020/2021 dan dikaitkan dengan Liverpool sebelum menandatangani kontrak baru di San Siro.

Dia juga memainkan peran kunci dalam kesuksesan Italia di Euro 2020, membuat enam penampilan dan mencetak gol dalam kemenangan perempat final mereka atas Belgia.

#CM: Mason Mount

Sangat mudah untuk melupakan bahwa para penentang mempertanyakan seberapa besar peran Mount di Chelsea, terutama setelah kedatangan Thomas Tuchel pada Januari 2021.

Gelandang itu telah membungkam para pengkritiknya tahun ini, mengukuhkan dirinya sebagai salah satu nama pertama di tim utama Tuchel dan finis di urutan ke-19 dalam peringkat Ballon d'Or.

Momen terbaiknya di tahun ini datang ketika dia memberi assist untuk gol kemenangan Kai Havertz melawan Manchester City. Dia juga menjadi pemain Inggris pertama yang memberikan assist di final Liga Champions sejak Wes Brown pada 2008.

#CM: Bruno Fernandes

Meskipun menjadi satu-satunya pemain dalam daftar ini yang tidak memenangkan trofi utama pada 2021, Fernandes masih layak mendapat tempat di starting Xl karena penampilan individunya.

Pemain internasional Portugal itu mencatatkan 18 gol dan 16 assist untuk Manchester United selama tahun kalender, membantu mereka finis kedua di Liga Premier dan mencapai final Liga Europa.

Dia juga menciptakan total 127 peluang di lima liga teratas dan kompetisi UEFA pada 2021, lebih banyak dari pemain lain mana pun.

#LWB: Joao Cancelo

Jika pemungutan suara Ballon d'Or masih terbuka ketika Cancelo mencatatkan assist ini melawan Everton pada November 2021, dia mungkin akan memenangkan semuanya.

#TT: Erling Haaland

Selain Mendy, Haaland menjadi satu-satunya pemain di starting Xl ini yang tidak bermain di turnamen besar internasional selama musim panas.

Tetapi, striker Borussia Dortmund ini masih memiliki tahun yang brilian dan finis tepat di luar 10 besar dalam peringkat keseluruhan Football France untuk Ballon d'Or.

Dia mencetak 38 gol dalam 38 pertandingan klub tahun ini, mengungguli pemain-pemain besar seperti Cristiano Ronaldo, Lionel Messi, Mohamed Salah, Karim Benzema, dan Kylian Mbappe.

#TT: Romelu Lukaku

Setelah menyelesaikan satu tempat di bawah Haaland dalam peringkat Ballon d'Or, Lukaku melengkapi dua penyerang depan yang menghancurkan di starting Xl ini.

Gol-golnya membawa Inter Milan meraih gelar Serie A pertama mereka dalam 11 tahun dan meyakinkan Chelsea untuk membayar  97,5 juta pounds (Rp 1,2 triliun) untuk jasanya di musim panas.

Pemain internasional Belgia ini juga mengalahkan Ronaldo untuk mendapatkan tempat di tim Euro 2020 setelah mencetak empat gol dalam lima penampilan.

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=LDyrEvcaNwM

Artikel Pilihan