Selamat Ulang Tahun!

Kisah Pengabdian Panjang Michael Carrick di Man United

"Bagaimana komentar dari Cristiano Ronaldo."

Analisis | 05 December 2021, 05:28
Kisah Pengabdian Panjang Michael Carrick di Man United

Libero.id - Setelah 15 tahun bersama Manchester United, Michael Carrick mengucapkan selamat tinggal secara emosional di Old Trafford.

Mantan pemain Setan Merah itu mengumumkan bahwa dia akan meninggalkan klub setelah menjalankan tugas yang sukses sebagai pelatih sementara. Itu menjadi level tertinggi dalam pengabdiannya sejak menjadi pemain, asisten pelatih, hingga menjadi pelatih sementara.

Dalam tugas terakhirnya, dia sukses membawa Setan Merah meraih kemenangan 3-2 atas rival sengit Arsenal. Dia membuktikan dirinya tak terkalahkan dalam tiga pertandingan, dengan dua kemenangan dan satu imbang.

Saat diwawancara oleh Amazon pasca pertandingan melawan Arsenal, Carrick mengungkapkan terkait keputusannya itu. "Ini bukan keputusan yang mudah untuk dibuat, tetapi saya merasa ini adalah keputusan yang tepat," bebernya.

10 Foto Alexia Putellas, Peraih Ballon d'Or Wanita 2021

10 Foto Alexia Putellas, Peraih Ballon d'Or Wanita 2021

“Saya akan mengambil cuti setelah saya selesai bermain dan itu tidak pernah terjadi. Rasanya seperti waktu yang tepat untuk mundur dan cara yang bagus untuk menyelesaikannya," pungkas Carrick.

“Ini 100% keputusan saya. Selama seminggu terakhir saya sadar saya menghormati klub dan manajer yang masuk. Saya pikir itu adalah hal yang benar untuk dilakukan untuk klub dan Ralf (Rangnick). Saya cukup senang dengan keputusan saya," tambahnya.

“Kami berada dalam situasi di mana ada tanggung jawab untuk melihat permainan ini. Kesetiaan kepada Ole (Gunnar Solskjaer) adalah sedikit factor, tetapi ada banyak hal yang menjadi keputusan. Saya mengalami masa-masa indah, kenangan indah, dan saya bangga dengan para pemain selama tiga pertandingan terakhir,” ungkapnya.

“Saya baru saja memberi tahu mereka dan mereka sedikit terkejut, dan sedikit emosional di ruang ganti. Saya menahannya karena tidak mudah untuk menjauhkannya dari orang-orang, tetapi saya memiliki pekerjaan yang harus dilakukan," ujarnya.

Meskipun masa depannya sekarang sebagai pelatih, tetapi dia pernah sebagai pemain West Ham, Spurs, dan Man United. Tentu itu akan membuatnya dikenang dengan penuh kasih sayang.

Karier Bermain

Carrick memulai kariernya di Upton Park sebagai gelandang kelahiran Wallsend yang sederhana. Dia seringkali berperan sebagai roda penggerak yang diremehkan di samping, tapi dia memberikan stabilitas untuk pertahanan sambil memberikan umpan sederhana ke pemain depan.

Setelah melakukan debutnya pada usia 18 tahun bersama The Hammers, di mana dia menjadi anggota tim FA Youth Cup mereka pada 1999, dia sempat kehilangan dua musim akibat cedera dalam fase pertumbuhannya.

Tapi, dia akhirnya mampu bermain 159 kali di East End dan memenangkan Piala Intertoto sebelum akhirnya pindah ke Spurs.

Dua musim kemudian, Sir Alex Ferguson membayar 15 juta pounds (Rp 287 miliar) untuk membawanya ke Old Trafford sebagai penerus Roy Keane di lini tengah.

Bersama Man United, dia memenangkan banyak trofi dibanding ketika bersama West Ham maupun Spurs. Carrick memenangkan lima gelar Liga Inggris, satu Piala FA, dua Piala Liga, Liga Champions, dan Liga Europa. Dia juga pernah dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Manchester United 2012/2013.

Bahkan, Louis Van Gaal sudah menyebut Carrick sebagai "pelatih selama pertandingan".

Jadi, tidak bisa dihindari apa langkah selanjutnya, dan benar saja dia berbakat menjadi pelatih.

Transisi Menjadi Pelatih

Menjadi kapten klub saat Wayne Rooney pergi, Carrick mengumumkan akan pensiun setelah musim 2017/2018. Dia ditunggu untuk posisi asisten pelatih ketika bekerja bersama Jose Mourinho dan asistennya Rui Faria.

“Dia memiliki kualitas yang kami yakini dapat menjadikannya pelatih yang baik,” kata The Special One sebelum pertandingan terakhirnya di Old Trafford.

Ketika Mourinho dipecat, Carrick tetap di klub dan mulai bekerja dengan Solskjaer. Pasangan ini membentuk aliansi, sering terlihat dalam percakapan di ruang istirahat untuk menyusun taktik.

Tapi, panggilannya segera datang sebagai pelatih sementara ketika pelatih asal Norwegia itu diberhentikan.

Dalam pertandingan pertamanya, dia mengalahkan Villarreal di Liga Champions dengan kemenangan 2-0. Kemudian, keputusan mencadangkan Cristiano Ronaldo membuat timnya berjuang untuk bermain imbang 1-1 di Chelsea.

Dalam pertandingan terakhirnya, Carrick mempercayakan kembali Ronaldo bermain hingga dia berhasil mencetak dua gol, termasuk pemenang dari titik penalti dalam kemenangan 3-2 atas Arsenal.

Mantan gelandang Man United itu membuka tentang kisah buruknya ketika menjadi pemain. Dalam otobiografinya Michael Carrick: Between the Lines. Carrick  menulis: "Saya lepas dengan sundulan dan Iniesta melakukannya dalam sekejap, mengoper ke Messi. Barcelona kejam dalam transisi," tulis Carrick.

“Saya dekat dengan Messi, tetapi tidak bisa mencegahnya mengoper kembali ke Iniesta yang mendahului saya dan Anderson. Iniesta menyelipkan bola ke Eto'o, yang lolos dari Vidic. Saya meluncur masuk, tetapi hanya cukup dekat dengan Eto'o untuk melihatnya mencetak gol," ungkapnya dalam buku tersebut.

"Di saat tenang setelah kekalahan 2-0, bagian permainan itu terus kembali menghantui saya. Saya tidak bisa menghilangkannya dari kepala saya. Kedengarannya melodramatis, tetapi saya tidak pernah pulih darinya," tambahnya.

“Kenangan kebobolan gol yang begitu lembut selalu ada di pikiran saya. Memberikan bola kepada tim mana pun berbahaya, tetapi bagi Barcelona itu bunuh diri," tuturnya.

“Itu adalah yang terburuk yang pernah saya rasakan di lapangan sepakbola setelah pertandingan sejauh satu mil. Saya hancur secara mental, marah, dan frustrasi dengan penampilan saya bersama Man United," imbuh Carrick.

"Saya belum pernah membicarakan tentang Roma. Saya tidak bisa, itu terlalu menyakitkan. Bahkan, sekarang hampir satu dekade berlalu, kesuraman dari Roma belum sepenuhnya hilang," cetusnya.

Apa Kata Ronaldo

Saat tugasnya selesai, Carrick meninggalkan Old Trafford dengan kepala tegak. Banyak muncul pertanyaan tentang apa yang akan dia lakukan setelah pengabdiannya itu. 

Mungkin dia akan menghabiskan waktu bersama keluarganya sebelum memulai bab berikutnya. Jika itu sebagai pelatih, dia mendapat dukungan dari pemain terhebat yang pernah ada di dunia.

Dalam salah satu postingan Instagram, Cristiano Ronaldo menulis pesan perpisahan untuk Carrick: 

"Michael Carrick adalah pemain kelas atas dan dia bisa menjadi pelatih yang hebat juga. Tidak ada yang mustahil bagi orang ini. Secara pribadi, saya bangga telah bermain dengannya di sisi saya dan juga dengannya sebagai pelatih di bangku cadangan kami," tulis Cristiano Ronaldo.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan