Mengenang Kejayaan 2 Tahun Van der Vaart di Tottenham

"Harry Redknapp yang jadi penentu."

Analisis | 08 December 2021, 02:37
Mengenang Kejayaan 2 Tahun Van der Vaart di Tottenham

Libero.id - Setiap kali kita melihat kembali perjalanan terakhir Manchester City saat meraih gelar Liga Premier pada 2012, mudah melihatnya sebagai perlombaan dua kuda antara tim asuhan Roberto Mancini dan tetangganya, Manchester United.

Namun, lebih lama dari yang mungkin diingat banyak orang, Tottenham juga sangat banyak terlibat.

Setelah memulai musim dengan kekalahan dari dua klub Manchester, termasuk kekalahan 5-1 di kandang sendiri dari Man City, pada hari yang sama Man United menempatkan delapan gol atas Arsenal. Fakta itu menempatkan Spurs kembali ke dalam pertempuran setelah mengumpulkan 31 poin dari kemungkinan 33 poin.

Itu adalah tempat mereka bertahan sampai dua kekalahan di Etihad dan Emirates seperti keruntuhan sudah dimulai pada akhir Februari 2012. Sampai saat itu, mereka menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan berkat bakat tak terduga dari Rafael van der Vaart.

Inkarnasi Spurs itu sangat berbeda dengan apa yang biasa kita lihat di bawah Mauricio Pochettino.

Alih-alih dipimpin oleh produk-produk lokal dan pemain-pemain muda menarik yang didatangkan, Harry Redknapp yang dipercaya menukangi Spurs di awal 2010-an lebih percaya kepada pemain berusia matang dan lebih mapan.

Ada beberapa talenta muda seperti Gareth Bale, tetapi usia rata-rata skuad Redknapp adalah 26,81 tahun. Sebaliknya, sembilan starting XI Spurs musim lalu setahun penuh lebih muda dari rata-rata itu.

Manajer Spurs itu tidak asing lagi untuk mendapatkan yang terbaik dari bakat-bakat hebat yang kariernya telah menemui jalan buntu. Redknapp menghidupkan kembali karier Paolo di Canio di West Ham setelah orang Italia itu menjalani skorsing karena mendorong wasit.

Sementara bintang Kroasia, Robert Prosinecki, menikmati kebangkitan di akhir kariernya yang gemilang di bawah Redknapp saat bermain di Portsmouth.

Van der Vaart tidak setua itu, tetapi waktunya di Real Madrid jelas habis setelah manajer baru Jose Mourinho menambahkan Mesut Oezil dan Angel di Maria ke dalam skuad Los Blancos.

Tapi, ada catatan unik sebelum itu, ketika Spurs mengontrak pemain Belanda itu pada jendela transfer 2010. Mereka tahu bahwa Spurs mendapatkan seorang pemain yang bisa mencetak gol secara luar biasa. Yang pertama saat Van der Vaart melakukan hat-trick melawan Sporting Gijon.

Ketika Van der Vaart tiba di White Hart Lane, Spurs memulai perjalanan Liga Champions pertama mereka dan membutuhkan bakat yang sesuai.

Hari batas waktu transfer sudah membawa beberapa kenangan yang kurang menyenangkan di London Utara setelah penjualan Dimitar Berbatov dua tahun sebelumnya. Jadi, kedatangan seorang pemain yang pernah dianggap sebagai salah satu talenta muda terbaik di dunia sepakbola menjadi kesepakatan besar.

Namun, para pendukung pernah dikecewakan saat klub mendatangkan Helder Postiga dan Serhiy Rebrov, sehingga beberapa pendukung tidak ingin membesar-besarkan pemain Belanda itu sampai dia melakukan sesuatu. Untungnya, mereka tidak perlu menunggu lama.

Van der Vaart sempat membuang kesempatan pertamanya untuk mencetak gol pembuka di Liga Champions melawan FC Twente usai penaltinya diselamatkan oleh Nikolay Mihaylov, tetapi tendangan volinya yang bagus di pertandingan yang sama membuat Spurs unggul 4-1.

Kemenangan itu menjadi motivasi besar mengingat di pertandingan kedua mereka berhadapan dengan Inter Milan.

Gol melawan Twente terjadi dari knockdown Peter Crouch, dan pasangan itu membentuk kerja sama yang brilian di London Utara.

Pasangan ini pertama kali menunjukkan kemampuan mereka dalam kemenangan atas Aston Villa, di mana Van der Vaart mencetak dua gol dari sundulan Crouch.

Kadang seorang pemain dapat melakukan banyak hal dengan tidak menyentuh bola, dan itu terlihat di sini. Van der Vaart memilih untuk menunggu sebelum menembak. Anda dapat melihat keputusasaan di wajah Dunne saat dia berbalik dan terlihat tak berdaya, tidak mampu mencegah bola membentur jaring.

Namun, gol melawan Aston Villa bukanlah yang paling penting untuk Spurs. Gol melawan Arsenal di Derby London utara terbukti jauh lebih penting dalam memperkuat reputasinya.

Tentu saja gol-gol itu berperan besar, dimulai saat mencetak gol penalti dalam kemenangan 3-2 di White Hart Lane. Itu merupakan pertama dari empat golnya dalam banyak pertemuan dengan Arsenal.

Spurs mungkin mendapatkan pemain yang menarik, tetapi kembali pada awal dekade mereka setidaknya memiliki seorang pria yang bisa melakukannya secara kiasan.

Salah satu kisah ini mungkin sudah cukup untuk memastikan Van der Vaart mendapat tempat di cerita rakyat Spurs, namun kenyataanya dia tidak mendapatkan apa-apa.

Waktu Van der Vaart di Spurs secara efektif berakhir dengan kepergian Redknapp pada musim panas 2012.

Kemenangan Chelsea di Liga Champions membuat Spurs kehilangan tempat di kompetisi pada musim 2012/2013. Manajer baru Andre Villas-Boas mengawasi perombakan skuad yang membawa keluarnya Van der Vaart, Luka Modric, dan beberapa pemain lainnya yang menempati urutan keempat di bawah Redknapp.

Pada akhirnya, waktu pemain Belanda di Spurs akan selamanya dikaitkan dengan periode aneh untuk klub dan sepakbola Inggris, atau transisi sebelum periode kontinental di mana hanya Chelsea yang mampu memecahkan kompetisi Eropa dan liga domestik.

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan




Daun Media Network