Selamat Ulang Tahun!

13 Pemain yang Tampil dalam Keadaan Cedera

"Empat pemain mengalami patah kaki."

Analisis | 30 December 2021, 15:49
13 Pemain yang Tampil dalam Keadaan Cedera

Libero.id - Jika seorang pemain cedera, maka keputusan paling logis yang diambil pelatih tentu saja tidak memainkannya sembari menunggu kondisi pemain benar-benar pulih.

Tetapi dalam prakteknya, tidak sedikit juga para pesepakbola yang berlaga dalam keadaan sedang dibekap cedera, entah itu cedera ringan atau sebaliknya.

Tanpa harus berlama-lama lagi. Berikut kami ingin menunjukkan beberapa   pemain yang berjuang melalui cedera terburuk mereka dengan tetap bermain:

1. Cesc Fabregas

Masih belum diketahui apakah Fabregas mengalami patah kaki di pertandingan melawan Barcelona, atau bahkan di pertandingan sebelumnya melawan Birmingham.

Mencetak gol penalti saat melawan Barcelona di babak perdelapan final Liga Champions 2010 dengan kaki patah adalah prestasi yang cukup mengesankan, bahkan jika tampaknya memperburuk masalah.

2. Ronaldo Luis Nazario

Hanya beberapa jam sebelum final Piala Dunia 1998, striker bintang Ronaldo dilaporkan tidak begitu fit. Ronaldo sampai harus dilarikan ke rumah sakit dan Edmundo dilarang bermain.

10 Foto Wags yang Eksis di Era 90-an

10 Foto Wags yang Eksis di Era 90-an

Dalam situasi seperti itu, Ronaldo justru melawan saran medis karena dia nekad bermain. Insiden tersebut memunculkan beberapa teori konspirasi, termasuk salah satunya yang menyebut Nike memaksa Ronaldo bermain di final.

Tak pelak, Brasil kalah di final dari tuan rumah Prancis, meskipun mereka berhasil menebusnya empat tahun kemudian.

3. Terry Butcher

Kapten timnas Inggris medio 1980-an imi benar-benar haroik. Demi menjaga pertahanan timnya, kepala Butcher sampai harus diperban dan berdarah-darah ketika beberapa kali berbenturan dengan pemain Swedia dalam laga yang dihelat pada 1989.

Jelas aksi nekatnya itu tidak akan diizinkan sekarang.

4. Paul Ince

Inggris melawan Italia di kualifikasi Piala Dunia 1998. Pertandingan itu menjadi momen tak terlupakan bagi Paul Ince, kepalanya diperban dan berlumur darah akibat insiden dengan Demetrio Albertini. Tetapi, dia terus bermain dan membawa The Three Lions ke putaran final.

5. Dietmar Hamann

Seminggu setelah kemenangan Liga Champions Liverpool atas AC Milan, Hamann disarankan untuk menjalani X-Ray oleh dokter tim Jerman. Ternyata kakinya patah.

“Saya ingat kapan saya melakukannya, tetapi tidak bagaimana caranya. Saya bertekad untuk melepaskannya, terlepas dari ketidaknyamanan itu,” kata Hamann. “Saya ingat dokter tim Liverpool meletakkan es di atasnya setelah itu, tetapi kami berjalan di udara saat itu.”

Dia tidak hanya mematahkan kakinya selama perpanjangan waktu, tetapi Hamann melanjutkan untuk membuat bola bergulir dengan mencetak penalti pertama Liverpool dalam adu penalti. "Yang penting saya mencetak gol," katanya.

6. Antonio Valencia

Valencia cedera saat terlibat dalam insiden sundulan melawan Joel Campbell di dalam 15 menit pertama pertandingan Man United melawan Olympiakos pada 2014.

Benjolan besar muncul di atas mata kirinya setelah kejadian itu dan pembengkakan itu membuat dia hampir tidak bisa melihat. Pemain sayap itu segera tampak seperti petinju yang baru saja melewati 12 ronde.

Namun, Valencia terus bermain sebelum akhirnya digantikan pada menit ke-77.

7. Jason Roberts

Nama lainnya yang juga bermain dan mencetak gol dengan patah kaki adalah pemain Wigan, Roberts, pada 2005. Dia bermain melawan Reading di pertandingan terakhir musim. Dia mencetak gol kedua dalam kemenangan 3-1 yang membawa The Latics promosi ke Liga Premier.

8. Bert Trautmann

Penjaga gawang Trautmann tetap berada di bawah mistar Manchester City saat melawan Birmingham di final Piala FA. Pada menit ke-73, dia bertabrakan dengan Peter Murphy, tetapi memilih untuk bermain terus dan melihat kemenangan 3-1 timnya dengan beberapa penyelamatan penting.

9. Wilfried Bony

Bony mengalami cedera beberapa saat setelah dimasukkan sebagai pemain pengganti babak kedua dalam pertandingan Swansea melawan Leicester pada Februari 2018.

Pemain asal Pantai Gading itu tetap bermain, tetapi hasil pemindaian mengungkapkan bahwa ligamen anteriornya robek dan akan melewatkan sisa musim ini.

10. Vincent Kompany

Pria yang sepertinya selalu terluka dan terkadang ingin bermain menembus penghalang rasa sakit. Dia bermain 60 menit setelah hidung patah, rongga mata retak, dan menderita gegar otak.

Sekali lagi, jika Kompany bermain pada masa sekarang, maka pastilah tindakannya tidak akan diizinkan.

11. Stuart Pearce

Kakinya patah di babak pertama pertandingan antara West Ham dan Watford, tetapi Pearce memakai kembali sepatunya dan berkata “Saya akan mencobanya” dan dia tetap melanjutkan pertandingan.

Enam bulan kemudian, Pearce mengalami patah kaki yang sama dalam pertandingan melawan Southampton – dan menolak untuk ditandu keluar lapangan.

12. Martin Palermo

Sebuah cerita yang brilian, di mana Martin Palermo mengalami robekan total pada ligamen anteriornya saat bermain untuk Boca Juniors pada 1999 – tetapi dia tidak mengetahuinya dan kemudian malah mencetak golnya yang ke-100 di liga utama Argentina dalam pertandingan tersebut.

Saat masih cedera, klubnya mencapai perempat final Copa Libertadores, menempatkan Palermo di antara pemain pengganti. Dia masuk selama 15 menit terakhir dan mencetak gol yang membawa mereka ke semifinal – Boca akhirnya memenangkan kompetisi.

Nasib buruknya dengan cedera tidak berakhir di sana, tepatnya ketika dia mencetak gol dan berlari untuk merayakannya dengan para pendukung Villarreal. Sayang, dinding di bawahnya runtuh dan dia mengalami patah kaki ganda.

13. Matthijs de Ligt

De Ligt mengalami masa-masa sulit sejak bergabung dengan Juventus, tetapi dia membuat para pendukung I Bianconeri terkesan dengan komitmennya terhadap klub saat melawan Atalanta pada 2019.

Pemain bertahan itu jatuh dengan posisi yang salah di lengan kanannya, dan bahunya terkilir. Namun, setelah beberapa perawatan, De Light kembali ke lapangan untuk menyelesaikan pertandingan.

De Ligt bermain dengan rasa sakit di babak kedua, namun masih memiliki salah satu penampilan terbaiknya untuk klub dan membuat baris pertahanan Juventus menjadi kokoh.

(mochamad rahmatul haq/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan


Daun Media Network