Selamat Ulang Tahun!

Kisah Perjalanan Karier Reece James dari Nol Sampai Juara Liga Champions

"Ini sikap yang harus dijalani."

Biografi | 30 December 2021, 16:20
Kisah Perjalanan Karier Reece James dari Nol Sampai Juara Liga Champions

Libero.id - Timnas Inggris memiliki banyak pilihan di bek kanan sejak dahulu, seperti Kyle Walker dan Kieran Trippier yang menikmati waktu bermain paling banyak di bawah asuhan Gareth Southgate.

Walau begitu, generasi berikutnya di posisi bek kanan lebih menjanjikan. Salah satunya adalah Reece James, bek sayap milik Chelsea yang tampil bersinar di Eropa.

Setelah dia memenangkan Liga Champions bersama The Blues, James kini menjadi salah satu bintang Inggris di Piala Eropa. Itu tentu saja menjadi peningkatan pesat bagi seorang bek kanan yang baru berusia 22 tahun.

Lalu, bagaimana perjalanan kariernya?

Salah satu yang menarik dari perjalanan karier James di dunia sepakbola adalah perubahan penempatan posisinya ketika bermain. Dari pernah menjadi striker, gelandang, hingga sekarang berposisi sebagai bek kanan.

James adalah pemain jebolan akademi Chelsea, yang mana dia sangat mengidolakan Frank Lampard sejak kecil. Itu membuatnya memilih The Blues untuk memulai kariernya sebagai pemain sepakbola profesional. Hingga akhirnya dia sukses berposisi sebagai bek kanan.

Jika dibandingkan dengan Alexander-Arnold, tentu James adalah bek yang lebih baik dengan kecepatan dan kekuatan, serta output serangannya konsisten. Itulah yang membuat pemain berusia 22 tahun itu terus berkembang di bawah Thomas Tuchel, dan sudah mencetak 5 gol dan 6 assist sejauh musim ini.

Pertarungan menonjol ini harus mengeluarkan yang terbaik dari mereka, tetapi kesuksesan James telah lama dibuat. Dia secara naluriah menonjol di tingkat pemain muda, seperti yang diingat oleh mantan rekan setimnya di akademi Chelsea, Cole Dasilva.

Apa yang telah dikatakan?

“Anda selalu memiliki gagasan tentang para pemain yang ditakdirkan untuk berada di tempat mereka sekarang. Dia jelas salah satu dari mereka, bersama dengan para pemain yang berada di tim utama – Mason (Mount), Callum (Hudson-Odoi), Trevoh (Chalobah),” kata Dasilva sebagaimana dilansir GOAL.

“Reece (James) adalah seseorang yang menjadi lebih baik setiap pertandingan, setiap tahun. Dia memiliki beberapa penampilan terbaik dan tidak mengherankan jika dia berada di depan. Dia selalu memiliki tekad kuat. Dia selalu mendorong dirinya melalui cedera, melalui kemunduran.” pungkasnya.

Dasilva berusia 12 tahun ketika dia bergabung dengan Chelsea dari Luton Town bersama saudaranya, Jay dan Rio. Saat itulah dia bertemu James untuk pertama kalinya. Meskipun sudah mapan dalam sistem akademi The Blues saat itu, dia masih merupakan karakter yang sederhana.

“Dia adalah anak yang pendiam, kepala tertunduk, tetapi ketika dia masuk ke lapangan, dia hidup kembali. Seiring bertambahnya usia dan tumbuh di dalam klub, semakin nyaman dirinya bertemu setiap orang. Dia benar-benar keluar dari cangkangnya, dan dia menjadi salah satu tokoh utama di tim kami, di dalam dan di luar lapangan.”

Sebagai prospek muda, James cukup atletis meski awalnya sedikit kurus. Setelah cedera parah, Dasilva ingat dia melakukan upaya sadar untuk menjadi lebih kuat dan menjadi pemain yang kuat secara fisik seperti sekarang.

“Kami semua memiliki area yang perlu kami perbaiki. Sebelum cedera, mungkin itu masalah fisik dan mungkin itu sebabnya dia berusaha keras untuk mendapatkan bentuk terbaiknya dan mempertahankan itu seiring bertambahnya usia.”

“Itu pasti sesuatu yang dia fokuskan. Saya yakin para pelatih, dan ayahnya, akan menasihatinya selama ini. Itu adalah sesuatu yang membawanya ke langkah berikutnya dan membantunya menyadari bahwa dia dapat menangani permainan pria dengan mudah,” tambahnya.

Posisi James juga berkembang. Dia memulai sebagai pemain sayap, sebelum kembali ke lini tengah dan kemudian bertahan. Terlepas dari itu, dia tidak pernah kehilangan niat menyerang dan kemampuan yang diasah dengan baik untuk melakukan umpan silang berbahaya dari luar.

“Dia senang bermain bersama. Anda selalu tahu bahwa Anda bisa mempercayainya. Dia selalu menginginkan bola, dan dia selalu memberikan segalanya. Anda selalu tahu dia akan tampil karena dia sangat berbakat,” jelas Dasilva, yang sekarang bermain untuk HNK Sibenik di Kroasia.

“Saya bermain di posisi yang sama dengan Reece, jadi saya mengambil banyak darinya, terutama cara dia mengumpan bola. Itu jelas salah satu atribut utamanya. Saya ingat melakukan sesi latihan dengannya dan saya melakukannya. Atribut terbaiknya jelas merupakan umpan silangnya.”

Dasilva dan James mengembangkan persahabatan yang erat selama tahun-tahun bersama di Chelsea. Mereka duduk bersebelahan di ruang ganti dan masih berhubungan sampai sekarang, meskipun memiliki perbedaan rute karier.

“Kami selalu mengobrol dan memiliki banyak minat yang sama dalam hal musik dan di luar sepak bola. Kami memiliki banyak kesamaan, jadi kami bergaul dengan sangat baik. Dia pria yang sangat baik. Sangat dermawan"

"Pada beberapa kesempatan, dia datang ke pelatihan dan dia memiliki hadiah kecil untuk saya. Bisa saja sedikit body cream atau aftershave, tetapi jika dia punya cadangan, dia selalu bersedia memberi kepada orang lain. Dia benar-benar pria yang hebat – bersahaja dan terdengar seperti yang Anda bisa.”

Saat dia naik pangkat, James adalah komponen kunci dalam dominasi Chelsea di FA Youth Cup. Di final 2017, mereka mengalahkan tim kuat Manchester City, yang menampilkan Phil Foden dan Jadon Sancho, dengan agregat 6-2.

Dasilva, yang masuk dari bangku cadangan untuk mencetak gol di leg kedua, senang berkembang bersama tim itu, yang memiliki kekuatan luar biasa secara mendalam, karena Marc Guehi, Conor Gallagher, dan Ike Ugbo juga terlibat.

“Pengalaman itu luar biasa. Ini adalah sesuatu yang kita semua ingin lakukan dan menjadi bagian dari itu sangat besar. Leg pertama adalah tandang dan itu imbang 1-1. Itu adalah pertandingan yang sangat dekat. Kami tahu mereka adalah tim yang bagus," tuturnya.

“Itu tidak akan pernah mudah, tetapi saat kembali ke Stamford Bridge, kami selalu percaya diri. Kami tahu bakat yang kami miliki, dan kami tahu kami bisa mengubahnya. Itulah tepatnya yang kami lakukan sejak awal. Itu adalah malam yang hebat.”

“Bakat itu tidak ada habisnya. Masing-masing dari kami cukup baik untuk memulai kedua pertandingan di final. Saya kira Jody (Morris), manajernya, agak dimanjakan dengan pilihan. Tahun-tahun sebelumnya, dan bahkan setelahnya, kami masih memiliki banyak talenta, tetapi grup itu istimewa. Sangat spesial. Ada beberapa nama besar.”

Morris sering menggunakan 3-4-3, sebagian dipengaruhi oleh keberhasilan yang dinikmati tim utama dengan formasi di bawah Antonio Conte, dan kemitraan yang hebat berkembang di seluruh lapangan. James menunjukkan keterampilan bertahannya dan membaca permainan di sisi kanan tiga bek, dengan Dujon Sterling di depannya sebagai bek sayap.

“Itu sangat cocok untuk kami,” kenang Dasilva. “Keduanya di sisi kanan tak terbendung. Reece cocok di sana dengan sangat baik. Dia sangat serbaguna. Dia bisa bermain sebagai bek tengah kanan, bek kanan, gelandang tengah. Anda melihatnya mendominasi di semua area.”

Setahun kemudian, James mengangkat trofi sebagai kapten, setelah Chelsea mengalahkan Arsenal 7-1 di final. Dia siap untuk sepakbola senior dan bergabung dengan Wigan Athletic dengan status pinjaman selama satu musim musim panas itu. Mereka baru saja memenangkan promosi kembali ke Championship dan ingin berkonsolidasi.

James pindah ke Bolton dan tinggal di blok apartemen yang sama dengan beberapa rekan peminjamnya. Kemampuan dan etos kerjanya menjamin rasa hormat rekan satu timnya. Meskipun dia tidak pernah menjadi sosok yang besar dan riuh di ruang ganti Wigan, dia beradaptasi dengan baik dengan lingkungan barunya dan tumbuh dalam kepercayaan diri.

“Championship adalah liga yang kuat dan tangguh,” kata Jacobs. “Ini jelas jauh berbeda dari bermain sepak bola akademi dan Anda tidak pernah benar-benar tahu. Dia memiliki tingkat kualitas dan fisik untuk menghadapi segala jenis tantangan. Seiring berjalannya musim, dia berkembang.”

Seorang pemain sayap, Jacobs secara teratur menguji dirinya melawan James dalam pelatihan. “Saya tidak benar-benar mendapatkan banyak perubahan dari dia sepanjang musim,” dia tertawa. “Tentu saja Anda mencoba dan menemukan kelemahan dalam permainan full-back – jika mereka tidak sebaik di udara, atau Anda bisa berlari di belakangnya – tetapi dia memiliki semua atribut.”

James menghadapi banyak pemain sisi kiri yang rumit di Championship, termasuk Ollie Watkins, Yannick Bolasie, dan Todd Cantwell, tetapi Jacobs ingat hampir tidak ada dari mereka yang bisa mengalahkannya. Ketika dia berjuang, dia memastikan untuk kembali lebih kuat.

“Kami bermain tandang (Swansea) tepat setelah Natal. Kami tidak bisa memenangkan pertandingan tandang untuk cinta atau uang. Dia memiliki sedikit waktu melawan Jefferson Montero. Tidak ada yang benar-benar mengujinya dalam waktu singkat bersama kami. Itu adalah pertama kalinya seseorang mendapatkan yang lebih baik darinya.”

“Dua pertandingan setelah itu dia sangat tegas. Meskipun dia mengalami sore yang sulit, dia pulih dengan sangat cepat. Untuk seorang anak muda yang datang dari akademi, memainkan musim pertamanya di Championship, saya pikir itu fantastis.”

Pemain pinjaman terkadang bersalah karena menjaga diri mereka sendiri, tetapi bukan James. Dia berkomitmen penuh untuk tugas yang dihadapi, berjuang untuk menjaga The Latics bersih dari masalah degradasi setelah kemerosotan pertengahan musim. Mereka hanya kalah satu kali dari sembilan pertandingan terakhir mereka untuk finis di urutan ke-18.

“Kedengarannya agak lucu, tapi rasanya seperti ketika Anda memiliki pemain terbaik di sekolah, dan Anda mencoba menyesuaikannya di posisi yang berbeda,” kata Jacobs. “Dia terlalu bagus, jadi pada akhir musim kami membawa Nathan kembali bermain sebagai bek kanan dan dia masuk ke lini tengah. Dia melakukan tendangan sudut, tendangan bebas, penalti. Dia adalah bagian besar dari kami untuk tetap terjaga.”

James tampil dalam 44 pertandingan, lebih banyak dari pemain Wigan lainnya, mengklaim beberapa penghargaan pribadi saat disebut dalam Tim Kejuaraan Tahun itu bersama orang-orang seperti Kalvin Phillips dan Jarrod Bowen.

Kecepatan dan staminanya memungkinkan dia untuk mengimbangi posisi yang terkadang mencurigakan, tetapi itu telah meningkat dengan pelatihan dan pengalaman. Proses itu hanya dipercepat oleh masukan Tuchel, seperti yang ditunjukkan dalam cara James membelenggu Raheem Sterling saat Chelsea memenangkan final Liga Champions.

“Permainannya yang serba bisa mungkin salah satu yang terbaik yang pernah saya lihat,” kata Jacobs. “Pengirimannya dari berbagai area lapangan sangat tepat, itu terbaik di Liga Premier. Tapi, ada juga pertahanan satu lawan satu dan kemampuannya untuk melihat seseorang pergi. Itulah yang Anda inginkan dalam bek sayap atau bek sayap modern,” tambahnya.

Sekembalinya ke Stamford Bridge, James diuntungkan dengan embargo transfer klub, dan kehadiran Jody Morris, mantan pelatih akademinya, sebagai asisten Frank Lampard. Setelah pulih dari cedera, dia membintangi kemenangan 7-1 atas Grimsby Town pada debutnya dan membuat 37 penampilan di semua kompetisi.

James memperbaiki jumlah itu musim lalu, masuk skuad timnas Inggris. Dia sekarang memberikan kontribusi penting secara lebih teratur saat Chelsea bersaing untuk mendapatkan penghargaan di dalam dan luar negeri. Dia tidak puas untuk menetap, meskipun mereka yang telah bermain dengan dia percaya masih ada lagi yang akan datang.

“Dia sangat membumi dan dia sangat rendah hati. Dia punya sikap yang benar. Dia ingin melakukannya dengan baik, dan dia ingin meningkat. Dia juga tahu apa yang dia mampu tanpa memiliki ego dan arogansi semacam itu,” kata Jacobs.

“Dunia tiramnya dengan standar yang dia tetapkan sendiri di awal musim ini, dan di Euro bersama Inggris. Dia bisa terus memiliki karier yang luar biasa. Saya pikir jika dia tetap sehat dan bebas cedera, tidak ada alasan mengapa tidak,” tambahnya.

Sementara bagi Dasilva, yang berbagi begitu banyak pengalaman formatif dengan James, kesuksesannya sangat manis. “Saya pikir tidak ada batasan ke mana dia bisa pergi. Saya dapat mengatakan bahwa saya salah satu yang beruntung untuk mengenalnya dan mengatakan bahwa saya pernah bermain dengannya," ujarnya.

“Melihatnya sekarang, mendominasi di level atas, itu spesial. Itu pasti apa yang pantas dia dapatkan, bersama semua anak laki-laki dari akademi yang melakukannya. Sungguh menakjubkan untuk dilihat dan semoga ini terus berlanjut,” tambahnya.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=zxsyBE0GpSg

Artikel Pilihan


Daun Media Network