Kisah Francis Benali, Pemain yang Bercita-cita Main di Klub Kecil

"Jarang pemain setia seperti dirinya."

Biografi | 05 January 2022, 14:27
Kisah Francis Benali, Pemain yang Bercita-cita Main di Klub Kecil

Libero.id - Francis Benali lahir di Southampton, dibesarkan di Southampton, bekerja di Southampton, dan tinggal di Southampton.

Menandatangani kontrak dengan Southampton pada usia 14 tahun, Benali bertahan di klub selama 21 tahun. Namun, statusnya dipatahkan oleh masa peminjaman singkat di Nottingham Forest.

Antara 1983 hingga 2004, manajer, pemain, stadion, dan sepakbola Inggris telah berubah. Tetapi, bek sayap ini tetap sama.

“Saya mengikuti Liverpool karena mereka sukses, tetapi ketika saya memiliki kesempatan untuk menandatangani kontrak dengan Southampton pada usia 14 tahun, saya melompat ke sana,” kata Benali.

“Sejak saat itu saya tidak pernah memiliki keinginan lain untuk bermain di klub lain selama karier profesional saya," ujarnya.

“Saya menikahi seorang gadis lokal dan memiliki keluarga serta teman-teman di sekitar kami. Saya selalu bahagia. Kami selalu berada di papan atas. Mengapa saya pernah ingin pergi?”

“Saya bukan pemain terbaik,” katanya. “Tetapi, semoga, selama bertahun-tahun para pendukung mengakui komitmen saya, upaya saya, dan keinginan saya untuk membawa kesuksesan ke klub ini."

“Terlepas dari masa peminjaman, saya menghabiskan seluruh karier saya di klub. Saya lahir dan besar di kota ini juga, jadi saya adalah anak lokal dan saya terus bermain untuk tim kampung halaman saya."

“Profesionalisme saya, cara saya mempersiapkan diri, dan berlatih bisa menjadi contoh baik di dalam maupun di luar lapangan."

“Kami memiliki pemain seperti Matt di tim untuk mencetak gol luar biasa, kami tidak akan mencapainya tanpa dia. Tetapi, pekerjaan saya adalah pekerjaan dasar yang harus dilakukan sebagai bagian dari tim."

“Melalui semua itu, saya sangat bangga dan merasa terhormat bermain untuk klub tempat saya dibesarkan.”

#Pemain Setia

Benali adalah sosok anakronisme, pandangan yang diwarnai mawar di masa lalu sepakbola Inggris. Dia adalah bek sayap yang lebih mampu bertahan daripada menyerang, dan dia juga seorang pemain dengan hanya satu klub.

Itu tidak biasa sekarang, bahkan di klub terbesar, di mana kesuksesan sudah dijamin. Tetapi, di klub elite hampir tidak pernah terdengar.

Kami bertanya kepada Benali apakah dia percaya sepakbola Inggris telah kehilangan pemain seperti dia.

“Saya pikir lebih sulit bagi beberapa pemain lokal untuk menerobos,” kata Benali. “Ini tentu lebih sulit untuk pemain seperti saya karena permainannya jauh lebih teknis."

“Di Liga Premier, kecuali Anda merupakan pemain spesial maka sangat sulit untuk menerobos dengan klub lokal Anda. Itu tidak berarti bahwa tidak ada yang tahu, karena kita berdua tahu beberapa contoh yang jelas. Tapi, itu pasti lebih sulit daripada ketika saya melewatinya."

"Saya pikir itu memalukan. Kami melihat akhir era dengan pemain satu klub," katanya.

“Ini sama sekali bukan untuk mengatakan bahwa para pemain dari seluruh dunia tidak dapat merasakan hal yang sama, tetapi saya selalu merasa bahwa ada sesuatu yang ekstra karena saya tahu persis bagaimana perasaan para pendukung tentang klub mereka."

“Anda dapat beresonansi dengan itu, karena Anda memiliki jersey kampung halaman Anda di punggung Anda dan lambang klub di hati Anda. Klub adalah salah satu alasan mereka ada di sebuah komunitas. Mungkin itu tidak lagi menjadi masalah.”

Selama beberapa tahun pertama era Liga Premier, Benali mempersonifikasikan Southampton yang mengatasi prediksi suram setiap musim.

Selain Le Tissier, klub Divisi Satu di usia Liga Premier, Dell juga menawarkan atmosfer yang bagus, tetapi Southampton berulang kali terancam degradasi. Antara 1992 dan 1999 mereka finis di posisi 16 atau lebih rendah dalam delapan musim.

Namun, kurangnya kemampuan yang dipadukan dengan semangat tim, Southampton mempermalukan tamu terkenal mereka, mencatat tiga kemenangan liga kandang berturut-turut atas Manchester United asuhan Alex Ferguson.

“Sebagian besar adalah semangat tim,” kata Benali. “Dengan sumber daya kami, kami sering menghadapinya. Dengan kapasitas kami yang memiliki sedikit anggaran, setiap tahun media memprediksi kami akan terdegradasi."

“Sebagai skuad pemain, kami ingin membuktikan bahwa prediksi itu salah."

#Karier pasca pensiun

Setelah pensiun pada 2004, Benali perlu menemukan cara untuk tetap terhubung dengan permainan. Sepakbola adalah apa yang dia ketahui, dan sepakbola adalah apa yang dia sukai.

Benali melatih Akademi Matt Le Tissier, mendirikan agen representasi pemain dengan Le Tissier, dan secara teratur bekerja sebagai pakar di pertandingan Southampton. Tidak mengherankan melihat dia menonton timnya dalam waktu 20, 30, dan 40 tahun.

Namun, Benali telah menemukan panggilan baru. Pada tahun 2014, dia menyelesaikan tantangan tiga minggu sejauh 1.000 mil di mana dia berlari ke 20 stadion Liga Premier untuk mengumpulkan lebih dari 100.000 pounds (Rp 1,9 miliar) untuk Cancer Research di UK.

Tahun lalu, tantangannya lebih besar lagi. Antara 2-16 Oktober, Benali mengunjungi 44 stadion dalam 14 hari yang mencakup lebih dari 1.500 mil.

Benali berlari setara dengan satu maraton dan bersepeda 75 mil setiap hari selama dua minggu. Dia telah mengumpulkan 473.000 pounds (Rp 9,1 miliar) untuk Cancer Research UK dan masih memiliki rencana untuk mengumpulkan jutaan pound.

“Penjelasan pertama adalah kami sekeluarga tersentuh oleh kanker” katanya. “Saya melihatnya seperti ketika saya masih menjadi pemain. Saya menjadi kapten klub saya, jadi ini tentang ingin memberikan sesuatu kembali ke kota saya."

“Sebenarnya itu hanya tergantung pada karakter saya. Saya sangat terdorong, sangat fokus, sangat bertekad."

“Saya ingin menguji diri saya sendiri. Saya ingin bertanya pada diri sendiri 'Apa yang sebenarnya Anda miliki? Seberapa jauh Anda bisa mendorong diri sendiri secara fisik dan mental?"

“Tantangan yang saya lakukan telah menguji saya dengan segala cara yang mungkin. Saya telah belajar tentang kekuatan pikiran dan bagaimana pikiran dapat mengatasi keterbatasan fisik. Tubuh hanya membawa Anda sejauh ini, sebelum pikiran mengambil alih dan membawa Anda.”

“Itu adalah penghargaan yang tidak banyak saya ketahui. Tetapi memiliki keluarga saya di sana dan mendengar beberapa kata baik diucapkan selama pidato, pengakuan sebagai orang bebas kota yang lahir di sini sangat istimewa. Itu adalah sesuatu yang akan selalu saya ingat selama sisa hidup saya.”

Ada lagi kebanggaan Benali, tapi kebanggaan yang disertai dengan kerendahan hati, bukan kesombongan atau keangkuhan. Beberapa kesuksesan sepertinya datang begitu saja ke Benali, tetapi yang lain harus bekerja untuk mencapai tujuan mereka.

Francis Benali adalah pesepakbola biasa yang memanfaatkan apa yang dimilikinya. Dia telah membuktikan dirinya sebagai orang luar biasa yang telah memberikan semua yang dia miliki.

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Biografi

Artikel Pilihan


Daun Media Network