Selamat Ulang Tahun!

Di mana Mereka? Starting XI Chelsea saat Juara Piala FA Junior 2017/2018

"Dari Norwich hingga Brighton."

Analisis | 16 January 2022, 23:23
Di mana Mereka? Starting XI Chelsea saat Juara Piala FA Junior 2017/2018

Libero.id - Chelsea berhasil menjuarai FA Youth Cup musim 2017/2018. Saat itu skuad muda Chelsea melawan Arsenal.

Lebih dari setengah 11 pemain inti The Blues saat itu sekarang berkiprah di berbagai klub Liga Premier, termasuk Crystal Palace, Brighton and Hove Albion, dan Norwich City.

Final FA Youth Cup dimainkan dengan menggunakan format dua leg, tidak seperti versi seniornya, karena pertandingan tidak dimainkan di tempat netral. 11 pemain inti yang dibahas dalam artikel ini berasal dari pertandingan leg pertama yang dimainkan di kandang Chelsea, Stamford Bridge.

Berikut adalah starting line-up yang dimainkan oleh The Blues di final dan mari kita lihat apa yang terjadi pada setiap pemain sejak kemenangan itu:

Jamie Cumming

Cumming adalah salah satu dari 11 pemain dalam daftar ini yang belum mencapai level teratas, meskipun bukan hal yang aneh bagi penjaga gawang untuk maju ke tim utama pada usia yang lebih tua daripada kebanyakan.

Cumming menandatangani kontrak profesional pertamanya dengan klub pada November 2018, yang membuatnya tetap di Chelsea hingga akhir musim 2020/2021.

10 Foto Wags yang Eksis di Era 90-an

10 Foto Wags yang Eksis di Era 90-an

Selama tiga musim berikutnya Cumming memainkan 11 pertandingan untuk tim U-21 dalam pertandingan Piala Liga. Cumming masuk dari bangku cadangan untuk kemenangan Chelsea 4-1 di final Liga Europa atas Arsenal pada Mei 2019.

Setelah tidak tampil di tim utama Chelsea, Cumming bergabung dengan League Two dengan status pinjaman satu tahun ke Stevenage pada Agustus 2020. Cumming membuat 47 penampilan di semua kompetisi selama musim 2020/2021, mencatatkan total 18 clean sheet.

Pada Juli 2021, kesepakatan pinjaman baru disetujui untuk Cumming untuk bergabung dengan klub League One, Gillingham, musim ini. Cumming membuat 22 penampilan untuk klub, tetapi dipanggil kembali oleh Chelsea pada Januari sebelum segera dikirim ke MK Dons dengan status pinjaman pada hari yang sama.

Tariq Lamptey

Seperti banyak pemain Chelsea yang baru lulus dari akademi baru-baru ini, Lamptey diberi debut tim utama di bawah Frank Lampard. Bek sayap itu tampil sebagai pemain pengganti dalam pertandingan Liga Premier melawan Arsenal.

Meskipun dia hanya tampil sekitar 30 menit, Lamptey menampilkan permainan yang bagus untuk membantu Chelsea bangkit dari ketinggalan satu gol untuk akhirnya memenangkan pertandingan dengan skor 2-1.

Sayangnya, dia hanya akan membuat dua penampilan lagi untuk klub dalam kemenangan Piala FA atas Nottingham Forest dan Hull City.

Pada jendela transfer Januari 2020, Lamptey secara permanen menandatangani kontrak dengan Brighton and Hove Albion, dengan kontrak tiga setengah tahun. Tapi, pada Januari 2021, Lamptey menandatangani kontrak baru dengan Seagulls yang akan membuatnya tetap di klub hingga setidaknya akhir musim 2024/2025.

Reece James

Hanya dalam beberapa bulan dari final FA Youth Cup, James dipinjamkan pertama kali dari Chelsea ke Wigan Athletic.

James tampil cemerlang untuk tim Championship itu. James kembali ke Chelsea pada akhir musim dan menjadi produk akademi lainnya yang menjalani debut di bawah Lampard.

Setelah tampil mengesankan dalam debutnya dan pertandingan berikutnya, James dengan cepat menjadi pemain permanen di tim utama The Blues. Pemain Inggris itu menjadi pencetak gol termuda Chelsea di Liga Champions setelah mencetak gol dalam pertandingan melawan Ajax.

James telah membuat lebih dari 100 penampilan untuk The Blues, dan merupakan bagian integral dari tim pemenang Liga Champions Chelsea.

Marc Guehi

Guehi adalah pemain lain yang melakukan debut untuk tim utama di bawah era Lampard. Guehi pertama kali masuk dalam skuad Liga Premier pada Mei 2019, tetapi anak muda itu harus menunggu hingga September untuk keluar dari bangku cadangan.

Sang bek akhirnya melakukan debut profesionalnya di Piala Liga saat mengalahkan Grimsby Town 7-1. Sayang, saat menjalani pertandingan keduanya di Piala Liga, dia mengalami kekalahan 2-1 dari Manchester United.

Pada Januari 2020, bek tersebut dipinjamkan ke tim Championship, Swansea, hingga sisa musim ini. Setelah awal yang sulit di klub, dia akhirnya menjadi starter di lima pertandingan terakhir klub musim ini, membantu membimbing mereka ke tempat keenam dan tempat play-off.

Guehi akan menandatangani kesepakatan pinjaman lain dengan klub untuk musim 2020/2021, menjadi fitur reguler di pertahanan Swansea. Hanya empat pemain Swansea yang mendapatkan menit bermain lebih banyak dari pemain muda Chelsea sepanjang musim.

Setelah pinjamannya yang sukses di Swansea, Guehi akhirnya dijual ke Crystal Palace pada Juli 2021 dengan kesepakatan permanen. Bek menandatangani kontrak lima tahun bersama The Eagles dengan biaya yang dilaporkan sebesar 18 juta pounds, membuatnya menjadi penandatanganan klub ketiga termahal sepanjang masa.

Jonatan Panzo

Meskipun karier yang menjanjikan di akademi Chelsea, kurang dari tiga bulan setelah final, Panzo secara permanen dijual ke Monaco dengan biaya 2,7 juta pounds.

Panzo melakukan debut seniornya di kasta keempat sepakbola Prancis untuk tim B Monaco dan hanya akan tampil sebanyak dua kali untuk tim utama.

Pada Agustus 2019, Monaco mengatur pinjaman satu musim ke klub Belgia Cercle Brugge. Panzo hanya tampil 17 kali sebelum kembali ke Monaco pada akhir musim.

Pada Agustus 2020, Panzo dikaitkan dengan beberapa klub Championship, termasuk Derby County dan Swansea City, tetapi pada akhirnya akan dijual ke klub Ligue 2 Dijon dengan biaya yang tidak diungkapkan.

Meskipun membuat 22 penampilan untuk Dijon musim lalu, Panzo dikirim ke tim B Dijon untuk menjalani divisi kelima sepakbola Prancis musim ini.

Conor Gallagher

Setelah memenangkan Pemain Terbaik Akademi Chelsea musim 2018/2019, Gallagher dipinjamkan ke Charlton Athletic pada Agustus 2019. Selama bulan pertamanya di klub, Gallagher mencetak tiga gol dalam enam pertandingan dan dianugerahi Pemain Muda Liga Sepakbola Inggris.

Chelsea dengan cepat menyadari bahwa Gallagher siap bermain di level yang lebih tinggi dan memanggil kembali pemain muda itu pada Januari 2020 sebelum mengirimnya dengan status pinjaman ke Championship bersama Swansea.

Gallagher adalah tokoh kunci bagi Swansea dalam upaya play-off mereka dan membuat 21 penampilan di bawah manajer Steve Cooper di paruh kedua kampanye mereka.

Meskipun klub dan pemain ingin reuni, Chelsea akhirnya memutuskan untuk sekali lagi memindahkan Gallagher ke tingkat berikutnya, mengamankannya dengan pinjaman ke sesama klub Liga Premier, West Bromwich Albion.

Sekali lagi Gallagher melakukan kampanye yang mengesankan, membuat total 32 penampilan bersama The Baggies di semua kompetisi. Meskipun klub gagal mempertahankan tempatnya di Liga Premier, penampilan Gallagher diakui oleh West Brom saat dia memenangkan penghargaan Pemain Muda Tahun Ini.

Pada Juli 2021, Gallagher dipinjamkan ke klub Liga Premier, Crystal Palace, dengan kontrak satu tahun. Sejauh ini, pemain muda ini memiliki awal yang luar biasa untuk kampanyenya, mencetak enam gol dan membuat empat assist dalam 19 penampilan di semua kompetisi.

Penampilannya telah dipuji oleh penggemar, pakar, dan staf di klub. The Telegraph bahkan menggambarkan gelandang muda itu sebagai 'salah satu talenta paling bersemangat di Liga Premier'.

Setelah melihat pemain muda itu tampil mengesankan di setiap klub yang dia ikuti, sulit untuk membayangkan bahwa Gallagher tidak akan berhasil masuk ke tim utama Chelsea dalam beberapa musim ke depan.

Tariq Uwakwe

Uwakwe tetap berada di tim junior Chelsea musim 2018/2019 dan tampil 19 kali di semua kompetisi, mencetak dua gol dan empat assist. Pada musim 2019/2020, sang gelandang hanya membuat 12 penampilan untuk klub, mencetak satu gol di Premier League 2.

Pada September 2020, Uwakwe menyetujui kesepakatan pinjaman dengan klub League One, Accrington Stanley. Pemain Inggris itu mencetak hat-trick pada debut klubnya di EFL Trophy melawan Leeds United U-21, dan mencetak satu gol lagi pada debut liganya empat hari kemudian.

Pada jendela transfer Januari 2022, Uwakwe telah dikaitkan dengan tim League One, Portsmouth dan Sheffield Wednesday.

Billy Gilmour

Gilmour ditambahkan ke daftar panjang pemain akademi yang memulai debutnya di bawah Lampard setelah tampil sebagai pemain pengganti dalam pertandingan Liga Premier melawan Sheffield United pada Agustus 2019.

Gilmour melakukan debut penuh 90 menit pertamanya di pertandingan bersama Marc Guehi saat menghadapi Grimsby Town.

Meskipun tidak pernah dipinjamkan, anak muda Skotlandia itu ditambahkan ke tim utama Chelsea secara penuh pada Februari 2020. Gilmour memiliki awal yang luar biasa di tim utama saat dia dinobatkan sebagai Man of the Match dalam penampilan penuh pertamanya di Liga Inggris, Piala FA, dan Liga Champions.

Setelah Thomas Tuchel mengambil alih The Blues, Gilmour akan kesulitan mendapatkan waktu bermain. Akhirnya, pada Juli 2021, langkah pinjaman diatur agar gelandang itu bergabung dengan sesama klub Liga Premier, Norwich City.

Meskipun awal yang menjanjikan, menit Gilmour berkurang secara dramatis di bawah manajer Daniel Farke. Chelsea dilaporkan sedang mempertimbangkan langkah untuk mengakhiri kesepakatan pinjaman sebelum Norwich menunjuk Dean Smith sebagai manajer.

Gilmour segera dimasukkan kembali ke dalam starting line-up di bawah Smith dan sejauh ini telah mencatatkan 14 penampilan di semua kompetisi.

Gilmour saat ini telah kembali ke Chelsea selama jendela transfer Januari untuk menjalani pemeriksaan cedera pergelangan kaki oleh klub induknya.

Charlie Brown

Brown juga tetap berada dalam sistem pemain muda Chelsea setelah musim 2017/2018. Setahun kemudian, pada akhir musim 2018/2019, Brown dianugerahi Sepatu Emas untuk Liga Pemuda UEFA setelah mencetak 12 gol luar biasa dalam sembilan penampilan.

Pada Januari 2020, Brown bergabung dengan SG Union di divisi dua sepakbola Belgia dengan status pinjaman hingga akhir musim. Setelah membuat tiga penampilan untuk klub, pinjaman diperpanjang untuk satu tahun lagi pada Juli 2020. Namun, Brown dipanggil kembali setelah tidak digunakan selama bulan pembukaan musim.

Pada Januari 2021, Brown dijual dengan kontrak permanen ke klub League One Milton Keynes Dons. Meskipun membuat 26 penampilan liga untuk klub, Milton Keynes menjual anak muda itu ke kota Cheltenham pada Januari 2022 dengan biaya yang tidak diungkapkan.

George McEachran

McEachran belum tampil untuk tim utama Chelsea, tetapi masih terikat kontrak dengan klub. McEachran disebutkan dalam skuad tim utama Chelsea untuk final Liga Europa 2019, tetapi tetap menjadi pemain pengganti yang tidak digunakan.

Musim berikutnya McEachran menghabiskan waktu yang singkat dengan status pinjaman di divisi dua Belanda bersama SC Cambuur, tetapi dipanggil kembali setelah hanya tampil dua kali untuk klub.

McEachran akan kembali ke sepakbola Belanda pada musim 2020/2021 setelah menyetujui kesepakatan pinjaman dengan MVV Maastricht, tetapi pada Desember 2020 pinjaman dihentikan karena 'alasan pribadi yang memaksa'.

Callum Hudson-Odoi

Hudson-Odoi adalah satu-satunya pemain dalam daftar ini yang berhasil mengamankan tempat di tim utama Chelsea tanpa harus meninggalkan klub dengan status pinjaman.

Pada Januari 2018, Hudson-Odoi melakukan debut tim utama sebagai pemain pengganti dalam pertandingan Piala FA melawan Newcastle United. Debutnya di Liga Premier juga akan terjadi tiga hari kemudian melawan Bournemouth.

Pemain sayap itu menyelesaikan musim 2018/2019 dengan 24 penampilan di semua kompetisi. Di bawah kepemimpinan Tuchel, Hudson-Odoi telah menjadi starter reguler di tim utama untuk pertama kalinya dalam kariernya.

Akan menarik untuk melihat apakah pemain itu dapat mencapai potensi penuhnya di bawah manajer asal Jerman.

(mochamad rahmatul haq/yul)




Hasil Pertandingan Chelsea


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=dbnP13f7BTE

Artikel Pilihan


Daun Media Network