Selamat Ulang Tahun!

Cerita Komentator Gol Aguero di Laga Penentuan Gelar Liga Premier 2011/2012

"Dewa puisi komentator sepakbola."

Viral | 17 January 2022, 06:42
Cerita Komentator Gol Aguero di Laga Penentuan Gelar Liga Premier 2011/2012

Libero.id - Ketika Sergio Aguero masuk ke kotak penalti Queens Park Rangers di saat-saat terakhir pertandingan Liga Premier di Etihad pada 2012, banyak orang yang menahan napas sebelum akhirnya momen ikonik itu terjadi.

Dalam sepersekian detik keheningan terjadi di stadion sebelum tembakannya membentur bagian belakang gawang Paddy Kenny dan memicu kehebohan di tribun.

Aguero telah melakukannya. Manchester City telah merebut gelar dari rival bebuyutannya Manchester United dalam situasi yang paling dramatis. Dan, komentator Peter Drury saat itu ditugaskan untuk menjadi komentator di pertandingan terakhir The Citizens.

“Mengejutkan! Sangat mengejutkan! Dia memenangkan liga dengan hanya menyisakan 90 detik waktu tambahan!"

“Drama yang pamungkas! Air mata kesedihan berubah menjadi air mata kebahagiaan yang tak terkendali!”

Entah bagaimana, ditengah euforia yang pecah, Drury tetap bertahan dan mengatakan kalimat-kalimat terkenal itu pada gol terbesar dalam sejarah Liga Premier.

10 Foto Wags yang Eksis di Era 90-an

10 Foto Wags yang Eksis di Era 90-an

“Saat ini saya kira itu sangat naluriah,” kata Drury kepada SPORTbible pada Desember 2021.

“Saya tidak dapat berbicara kepada orang lain yang memiliki momen serupa, tetapi itu lucu. Anda mendengarnya kembali setelah itu, atau bahkan tidak perlu mendengarnya kembali. Anda meninggalkan stadion dan Anda diliputi oleh keraguan diri."

“Saya harap itu baik-baik saja. Saya harap saya meneriakkan nama yang tepat. Semua hal itu, saya kira, sejajar dengan apa yang dialami para olahragawan."

“Itu adalah saat-saat berisiko tinggi karena jika Anda melakukan salah pasti akan diingat selamanya. Itulah hal tentang siaran langsung, tidak ada jaring pengaman. Setelah Anda mengatakannya, itu ada di luar sana. Tidak ada sub-editor."

"Jadi, kamu harus bersyukur jika kamu menyelesaikan siaran lancar."

Aguero mengantarkan periode kesuksesan luar biasa bagi Man City dengan memenangkan empat gelar Liga Premier lagi di Etihad sebelum pindah ke Barcelona.

Namun, Aguero terpaksa pensiun awal bulan ini pada usia 33 tahun karena masalah jantung. Dia hanya bermain lima pertandingan untuk klub Catalunya.

Meski kesempatannya untuk menjadi pahlawan di Camp Nou terhenti, Aguero tetap dihormati di Man City. Dia mencetak 260 gol luar biasa dalam 390 pertandingan.

“Untuk Liga Premier, dia adalah simbol,” tambah Drury.

“Dia mencetak gol-gol dalam sejarah Liga Premier, tidak ada jalan keluar dari itu."

“Mungkin bukan menjadi sejarah sepakbola, meski bisa dibilang Anda akan kesulitan membangun 10 besar di depan gawangnya."

“Tapi itu hanya satu gol, dan dia mencetak ratusan dan ratusan di antaranya."

“Dia baru saja mencetak gol. Dia mencetak gol dengan spektakuler, dia mencetak gol dengan sederhana."

“Anda bertanya tentang tempatnya dalam sejarah Liga Premier? Dia benar-benar di atas sana.”

Sementara Aguero dipandang sebagai salah satu penyerang hebat di era modern, sementara Drury adalah raja komentar saat ini. Awal bulan ini dia dinobatkan sebagai Komentator Asosiasi Suporter Terbaik untuk kedua kalinya dalam kariernya.

Namun, pria berusia 54 tahun itu menegaskan bahwa dia terperangah dengan popularitasnya. “Terasa mengejutkan. Itu hal yang indah, saya tidak bisa menyangkalnya,” tambah Drury.

“Saya merasa tersanjung dan senang. Saya mencoba untuk memberikan rasa hormat yang besar karena dipilih oleh penggemar yang sangat bagus."

“Tetapi, sehubungan dengan apakah itu penting, saya tidak menganggapnya terlalu serius karena ada beberapa komentator yang sangat baik di luar sana."

“Saya hanyalah seorang penggemar dan jika antusiasme saya menggema dengan penggemar, maka itu adalah hal yang bagus. Itu berarti bahwa penggemar memilihnya dan membuat saya sedikit terperangah. Saya sangat tersentuh olehnya."

Sangat mudah untuk memahami mengapa Drury memenangkan begitu banyak pujian dengan gaya komentarnya yang puitis dan fasih.

Dari menggambarkan Kostas Manolas sebagai 'Dewa Yunani di Roma' setelah  mencetak gol melawan Barcelona pada 2018, hingga reaksinya yang bersemangat terhadap tendangan salto Wayne Rooney dalam derby Manchester. Drury sepertinya selalu mendapatkan momen-momen penting dengan tepat.

Ketika diminta untuk memilih satu kenangan yang berkesan dari kariernya, Drury menyebut gol Siphiwe Tshabalala untuk tuan rumah Piala Dunia 2010 Afrika Selatan dalam pertandingan pembuka turnamen mereka melawan Meksiko yang paling membekas.

“Itu adalah hari yang sangat istimewa, tetapi saya selalu khawatir ketika saya mengingatnya bahwa saya akan terdengar seperti sakarin,” Drury mengakui.

“Saya tidak hanya mengatakan hal yang benar untuk kepentingan percakapan ini. Memang benar bahwa berjalan ke stadion hari itu ada rasa bangga di Johannesburg, di mana orang kulit hitam dan kulit putih tersenyum dan memasuki stadion bersama. Sebuah kegembiraan yang tulus bahwa Piala Dunia telah datang ke Afrika.”

“Saya ingat mengatakan saat itu bahwa jika Anda dapat menyimpan suasana hati itu dan entah bagaimana mempertahankannya, dunia telah memecahkannya. Dalam beberapa menit, hari itu Anda merasa dunia telah memecahkannya."

“Kemudian anak laki-laki dari Soweto ini mencetak gol, saya cukup beruntung bisa melihat dan mengomentarinya. Itu momen yang membuat bulu kudukku naik."

“Itu momen yang indah.”

“Tshabalala! Gol Bafana Bafana!"

“Gol untuk Afrika Selatan! Gol untuk seluruh Afrika!”

Namun, Drury enggan menaruh pujian untuk momen ikonik tersebut. "Saya berpikir bahwa seorang komentator harus ingat bahwa tidak ada yang menyalakan televisi untuk komentator, mereka menyalakannya untuk sepakbola," tambah Drury.

“Jadi, jika Anda menjadi komentator ketika sesuatu yang luar biasa terjadi, hal yang luar biasa itu bukan untuk Anda."

“Aguero mencetak gol, Manolas mencetak gol. Sedangkan saya tidak. Saya hanyalah orang yang cukup beruntung bisa duduk di sana menyaksikan hal itu terjadi."

“Jadi saya sangat berhati-hati untuk menyatakan bahwa momen olahraga yang hebat adalah momen olahraga saya. Saya ada di sana untuk menceritakan kisahnya.”

Pada akhir tahun lalu, Amazon Prime Video menyiarkan 10 pertandingan Liga Premier antara 28–30 Desember, termasuk Leicester vs Liverpool, Chelsea vs Brighton dan Arsenal vs Wolves.

Drury ditugaskan memberikan komentar pada pertandingan Brentford vs Manchester City pada 29 Desember, bersama Ally McCoist sebagai co-komentator.

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=7fx9O-0diVc

Artikel Pilihan


Daun Media Network