Selamat Ulang Tahun!

Akankah Dominasi Man City Bikin Liga Premier Jadi Liga Petani? Ini Analisisnya

"Bagaimana tanggapan fans di luar Inggris."

Analisis | 20 January 2022, 17:48
Akankah Dominasi Man City Bikin Liga Premier Jadi Liga Petani? Ini Analisisnya

Libero.id - Bertahun-tahun Liga Premier diakui sebagai Liga Terbaik dan paling bergengsi di dunia. Hampir semua tim yang bermain di sepakbola Inggris adalah klub-klub besar.

Fakta itu membuat komposisi pemain yang berlaga di liga ini dijamin pemain terbaik dari berbagai belahan dunia.

Maka, tidak heran jika banyak pesepakbola hebat yang bermain di luar liga Primer, kehebatannya belum sepenuhnya teruji jika belum bermain di papan atas sepakbola Inggris.

Tapi, baru-baru ini muncul sebuah humor, ketika skuad asuhan Pep Guardiola tampil mendominasi di Liga Premier musim ini. Apakah itu pertanda akan menjadi Liga Petani?

Perlu diketahui bahwa Liga Petani adalah sebuah istilah untuk menghina liga sepakbola yang tidak memiliki kualitas atau daya saing.

Istilah itu sudah lama menjadi ejekan yang semakin populer di kalangan penggemar Inggris yang memandang rendah negara-negara di mana para pemenang gelar tampaknya sudah dikenal, bahkan sebelum musim dimulai. 

10 Foto Wags yang Eksis di Era 90-an

10 Foto Wags yang Eksis di Era 90-an

Sementara Liga Premier umumnya dimulai dengan empat atau lima tim yang percaya bahwa mereka dapat menantang posisi teratas. Sementara beberapa pihak merasa bahwa di liga papan atas di Jerman, Prancis, dan Italia, juara dapat dengan mudah diprediksi.

Misalnya, siapa pun yang memberi masukan jika Bayern Muenchen, Paris Saint-Germain, atau Juventus memenangkan liga masing-masing selama sembilan tahun terakhir akan benar 90 persen. Liga Premier, sebaliknya, memiliki lima pemenang berbeda selama waktu itu.

Namun, Man City saat ini unggul 11 poin di puncak klasemen musim ini. Ada kekhawatiran yang meningkat bahwa sepakbola Inggris bisa menuju ke arah yang sama. Apakah ini pertanda Liga Premier menjadi Liga Petani?

Pelatih Pep Guardiola sedang menuju harapan merebut gelar keempat bersama Man City dalam lima tahun, terlebih setelah dominasi dan kontrol permainan mereka jauh dari tim yang lain.

Man City memperpanjang kemenangan beruntun mereka menjadi 12 pertandingan pada Sabtu (15/1/2022). Itu tercipta setelah meraih kemenangan 1-0 atas Chelsea yang berada di posisi kedua, yang hanya bisa membuat satu tembakan tepat sasaran.

Thomas Tuchel mengeluh juara Eropa itu merasa sulit untuk tetap dalam perburuan gelar. Tampaknya hanya tinggal Liverpool – 11 poin di belakang The Citizens dengan masih memiliki satu pertandingan. Skuad asuhan Juergen Klopp masih memiliki harapan mengejar Man City.

Lantas, apakah Liga Premier menjadi sebuah prosesi? Apakah pada kenyataannya tidak lebih kompetitif dari Bundesliga atau Ligue 1?

Sebelum mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan itu, ada baiknya menunjukkan bahwa penggemar sepakbola di Jerman, Prancis, dan Italia mungkin akan mempermasalahkan ejekan tersebut.
Mereka percaya tim harus berjuang lebih keras untuk meraih gelar juara ketimbang membahas ejekan fans di Inggris.

Bayern telah memenangkan sembilan gelar Bundesliga terakhir, tetapi mereka menyelesaikan musim 2019 hingga hari terakhir. Sementara baik PSG maupun Juve saat ini bukan juara bertahan Prancis atau Italia. Perlu juga diingat bahwa dominasi adalah siklus, bukan fenomena baru. Begitupula di Inggris.

Seperti halnya Aston Villa di era 1890-an, Arsenal pada 1930-an, Liverpool pada 1970-an, dan awal 1980-an, dan Manchester United tiga kali antara 1992 dan 2011. Semuanya memenangkan empat gelar dalam kurun waktu lima tahun.

Man City telah tampil luar biasa sejak musim pertama Guardiola yang sulit di Manchester, tetapi mereka hampir tidak terlalu jauh di depan rival mereka sehingga perburuan gelar dianggap sebagai kesimpulan yang sudah pasti pada Agustus.

Sementara itu, sang juara Liga Champions, Chelsea, diperkirakan akan menghadapi tantangan serius setelah menambahkan striker Romelu Lukaku senilai 98 juta pounds (Rp 1,9 triliun) ke dalam skuad yang mengalahkan City tiga kali pada akhir musim lalu.

Di lain sisi, Liverpool diharapkan untuk menantang lagi dengan Virgil van Dijk kembali dari cedera jangka panjang untuk mengambil alih pertahanan, bahkan Manchester United juga dianggap penantang setelah menambahkan Cristiano Ronaldo, Jadon Sancho, dan Raphael Varane ke tim yang finis kedua.

Sementara Man United meledak secara spektakuler dan cepat, Chelsea dan Liverpool tampak berada di posisi yang tepat untuk mempertahankan penantang gelar. Memang, pada 11 Desember, hanya dua poin yang memisahkan The Blues, The Reds, dan The Citizens.

Namun, Chelsea hanya memenangkan empat dari 13 pertandingan terakhir mereka di Liga Inggris. Sementara kemenangan atas Brentford adalah yang pertama bagi Liverpool dalam empat pertandingan akhir pekan lalu.

Liverpool saat ini berada di jalur tepat, yang hanya akan cukup untuk menjamin dua gelar dekade ini. Sementara proyeksi total 74 poin Chelsea tidak akan cukup untuk memenangkan Liga Premier. Tapi, perburuan gelar masih jauh dari kata selesai.

Liverpool memiliki satu pertandingan di tangan dan perjalanan ke Stadion Etihad. Jika menang akan mengurangi jarak menjadi hanya lima poin dan tim Juergen Klopp lebih dari mampu mengumpulkan kemenangan beruntun untuk menempatkan Man City di bawah tekanan.

Bentuk sang juara mungkin menakutkan, tetapi mereka pasti tidak terkalahkan.

Tanyakan saja kepada Crystal Palace, yang pernah menang di Stadion Etihad, atau Southampton atau Wolves yang dapat menunjuk pada keputusan wasit yang kontroversial karena gagal melakukan hal yang sama.

Lalu, bagaimana dengan Arsenal?

Tim yang lebih baik dalam kekalahan 2-1 pada Hari Tahun Baru, atau Leicester, Tottenham dan West Ham, yang semuanya mengalahkan Man City di kompetisi yang berbeda musim ini?

Tentu saja, tim asuhan Guardiola sudah mulai menekan standar dalam hal apa yang dibutuhkan di posisi paling atas. Jika mereka mencapai proyeksi 97 poin, itu hanya akan menjadi kelima kalinya dalam sejarah Liga Premier.

Tapi, semua dari lima contoh terjadi dalam lima tahun terakhir (Man City dua kali dan Liverpool dua kali). Guardiola akan mendapatkan banyak pujian dari penggemar klubnya atas dominasi brutal dan tanpa henti mereka, tetapi akan selalu ada pencela yang siap mengecam pencapaian Man City.

Ketika sampai pada kesuksesan mereka, cepat atau lambat masalah uang akan muncul. Klub terkaya umumnya selalu yang paling dihiasi.

Man City tentu saja tidak berbeda, apalagi setelah menghabiskan lebih dari siapa pun sejak Sheikh Mansour mengambil alih klub pada 2008. Dengan sejumlah besar pemain bintang dicurahkan untuk memberi Guardiola kualitas, tapi tim lain juga memiliki hal sama.

Chelsea contohnya. Mereka memiliki Phil Foden, dan setiap pemain berharga lebih dari 35 juta pounds (Rp 684 miliar). Namun, skuad Tuchel hampir tidak dapat dikompilasi.

Tuchel justru mengeluh karena Man City telah mengatasi Covid-19 dan cedera dengan lebih baik. The Citizens juga memiliki delapan dari sembilan opsi penggantinya tak jauh berkualitas. Mereka adalah pemain internasional. Sedangkan empat pemain cadangan Guardiola lainnya telah mencicipi Liga Premier.

Jadi, skuad utama Man City tak bisa disangkal, meski mereka menjalani seluruh musim tanpa striker murni atau bek kiri ortodoks. Bahkan, Joao Cancelo luar biasa sejak dimasukkan ke dalam peran tersebut.

Karena itu, Man City menginginkan Harry Kane di musim panas walau kapten timnas Inggris itu tidak akan meninggalkan Tottenham. Mereka mengupayakan itu untuk mencapai kesuksesan.

Sementara Man United menjadi contoh klub yang telah membuat beberapa kesalahan fatal di bursa transfer dalam beberapa tahun terakhir. Mereka telah mengeluarkan biaya gila atau upah besar kepada pemain seperti Alexis Sanchez, Harry Maguire, dan Fred – yang semuanya diinginkan oleh Man City walau dibatalkan ketika jumlah yang terlibat dalam kesepakatan yang diusulkan meroket.

Kini, Setan Merah berada di peringkat ketujuh klasemen Liga Premier. Mereka berada dalam situasi rumit dengan kondisi pelatih sementara dan beberapa pemain ingin pergi. Man United adalah kontra-argumentasi pepatah lama bahwa uang membeli kesuksesan.

Mereka adalah bukti bahwa kekuatan finansial hanya menjadi faktor jika Anda mampu membelanjakan uang dengan bijak.

Man City tentu saja berada di tengah periode emas, tetapi sejarah menunjukkan bahwa mereka sangat tidak mungkin bertahan di sana selamanya, terutama mengingat kualitas rival seperti Liverpool dan Chelsea, yang telah memenangkan dua dari tiga Liga Champions terakhir.

Guardiola meraih kesuksesan luar biasa bersama Barcelona dan Bayern, tetapi dia tidak membayangkan apa yang diperlukan untuk membuat skuadnya tetap termotivasi untuk menjaga mereka tetap di puncak.

“Untuk menang dan menang, di negara ini, di liga ini, ini adalah gelar terbaik yang saya miliki dan yang terbaik akan saya miliki ketika saya pergi,” kata Guardiola setelah mengalahkan Chelsea.

Sejauh menyangkut Guardiola, Liga Premier jelas bukan Liga Petani. Man City hanyalah potongan di atas beberapa rival berkualitas tinggi saat ini.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan


Daun Media Network