Selamat Ulang Tahun!

Starting XI Wonderkid Rekrutan Terbaik di FM 2022

"Nomor 11 dianggap sebagai titisan Didier Drogba."

Analisis | 27 January 2022, 13:22
Starting XI Wonderkid Rekrutan Terbaik di FM 2022

Libero.id - Salah satu hal terbaik tentang Football Manager adalah kemampuan untuk menemukan dan mengembangkan banyak pemain muda.

Football Manager 2022 tidak berbeda dengan literasi seri lainnya dalam beberapa tahun. Bakat murah yang Anda ambil dari liga Amerika Selatan dapat membawa Anda dan tim Anda menuju kejayaan yang tak terbayangkan, bahkan sebelum pemain itu mencapai ulang tahunnya ke-20.

Terkadang menyenangkan untuk melepaskan diri dari nama dan pemain biasa yang kita semua tahu.
Dalam menyebarkan jaring yang lebih luas dari sekadar nama yang Anda kenal, Anda dapat menemukan permata tersembunyi yang bisa Anda dapatkan dengan harga murah untuk merevolusi tim Football Manager Anda.

7 Foto Sira Martinez, Atlet Berkuda Kekasih Ferran Torres

7 Foto Sira Martinez, Atlet Berkuda Kekasih Ferran Torres

Jadi, kami telah menemukan beberapa wonderkids permata tersembunyi untuk masuk dalam skuad FM22. Mereka datang dari berbagai tempat dan harganya bervariasi.

Kami membuat daftar ini dengan formasi 4-3-3, inilah XI wonderkids permata tersembunyi yang sempurna untuk penyelamatan tim Anda berikutnya.

#1 GK: Roma-Jayden Owusu-Oduro

Selain memiliki nama yang luar biasa, Owusu-Oduro adalah prospek penjaga gawang yang luar biasa. Pemain berusia 17 tahun ini bermain di tim junior AZ dan memiliki tinggi yang ideal untuk posisinya di antara tiang.

Dia sudah memiliki beberapa statistik yang menarik, dengan 15 penyelamatan musim ini. Dalam kehidupan nyata, dia adalah penjaga gawang utama AZ U-18 dan masuk dalam skuad UEFA Youth League, mencatatkan tujuh clean sheet sejauh musim ini.

Dia sudah memiliki kesepakatan profesional dengan klub. Begitulah potensinya.

#2 RB: Mathuzinho

Jika Anda mengenal salah satu pemain dalam daftar ini, Matheuzinho kemungkinan adalah orangnya.
Bagi mereka yang tertarik dengan sepakbola Brasil, Matheuzinho yang berusia 21 tahun sudah menjadi starter yang cukup reguler untuk Flamengo.

Dia sudah menjadi juara Brasil, dan pindah ke Eropa pasti akan segera terjadi. Seperti yang mungkin Anda harapkan untuk bek kanan Brasil ini, dia memiliki bakat menyerang yang mengesankan dengan 14 umpan sejak dimainkan. Dia akan menjadi pilihan sempurna untuk tim papan tengah Liga Premier.

#3 CB: Ronnie Edwards

Edwards yang berusia 18 tahun bermain untuk Peterborough dan sudah bermain di Championship.
Dia disebut sebagai 'stadion baru' oleh ketua klub, seperti keyakinan potensi dan penjualannya yang akan membantu mendanai rencana mereka pindah ke markas baru.

Edwards telah melakukan 14 umpan dan 17 clearance yang sangat mengesankan, yang keduanya berarti dia bisa bermain lebih jauh di lini tengah.

Bakat yang serius, dan harus diperhatikan ketika dia akhirnya melangkah ke Liga Premier.

#4 CB: Renan

Memenangkan dua gelar Copa Libertadores adalah prestasi yang langka. Untuk memenangkan kompetisi ini pada saat Anda berusia 19 tahun tentu tidak terpikirkan, tetapi Renan telah melakukannya dengan klub masa kecilnya, Palmeiras.

Pemain ini adalah bakat yang berkembang dan pemain reguler untuk juara Amerika Selatan back-to-back. Dia sudah memiliki statistik yang lengkap di FM22, dengan 15 tekel, 11 passing, 13 marking, dan 14 determinasi. Dia akan menjadi bagian penting dari lini belakang mana pun di masa mendatang.

#5 LB: Julian Aude

Aude menjadi pemain reguler untuk Lanus di Liga Argentina dan telah menghasilkan beberapa penampilan yang mengesankan, meskipun baru berusia 17 tahun.

Anda mungkin akan mendengar namanya di Eropa lebih cepat, tetapi di FM22 Anda dapat mengalahkan seluruh benua dengan pukulan keras.

Jika Anda melakukannya, Anda akan dihargai dengan bek sayap serbaguna yang memiliki statistik 16 tekel dan 16 stamina. Itu akan menjadikannya pemain yang selalu dapat Anda andalkan.

#6 DM: Wibuala Junior Bita

Bita kini bermain di Spanyol dan lebih khusus lagi di Athletic Bilbao yang membanggakan salah satu akademi terbaik di Eropa.

Bita adalah salah satu pemain terbaru yang datang melalui akademi mereka, dan dia adalah beberapa prospek untuk klub Basque di jantung lini tengah.

Memiliki 14 dalam teknik, sentuhan pertama, dan kerja sama tim dengan kredit 13 dalam tekel membuatnya menjadi gelandang bertahan muda yang sempurna. Namun, perlu diingat bahwa Bilbao enggan membiarkan talenta muda itu pergi.

Dia baru berusia 16 tahun dan sudah berdiri setinggi enam kaki. Nantikan dia saat menembus tim utama Bilbao dalam beberapa tahun ke depan.

#7 CM: Mustafa Kapi

Kapi baru saja meninggalkan Lille. Dia bergabung dari Galatasary pada 2020 ke klub Turki, Adana Demirspor.

Dia pergi dengan sesuatu untuk dibuktikan, berjuang untuk memenuhi hype di klub Prancis, tetapi masih memiliki banyak potensi di usianya yang baru 19 tahun.

Dalam permainan, dia akan tetap berada di klub Prancis sampai pembaruan ada kontrak. Statistiknya yang menonjol adalah 16 dalam bakat, membuatnya menjadi gelandang serang yang menarik ketika dikelilingi oleh pemain yang tepat.

#8 CM: Isak Bergmann Johansen

Dengan semangat memasukkan berbagai pemain lokal dan latar belakang ke dalam tim, wonderkid Islandia, Johansen, tidak hanya melakukan itu. Dia juga menambahkan nama brilian lainnya ke starting XI ini.

Dia juga bukan prospek yang buruk. Dia sudah memiliki 10 caps senior untuk Islandia dan melakukan debut seniornya pada usia 15 tahun di divisi kedua Islandia.

Gelandang muda ini bergabung dengan FC Copehagen tahun lalu dari klub Swedia, Norrkoping. Dia memiliki darah sepakbola dalam keluarganya dengan beberapa pamannya, ayahnya, kakeknya dan salah satu bibinya semua memiliki caps untuk tim nasional Islandia.

Berkaki kiri, dia akan cocok bermain di kiri dari tiga pemain tengah. Johansen memiliki rentang statistik yang mengesankan, termasuk 16 dalam determinasi.

#9 RW: Yaser Asprilla

Dalam permainan, pemain muda Brasil dan Argentina yang menarik biasanya dihargai cukup mahal. Mereka tentu bisa tampil bersama klub raksasa.

Pemain-pemain Kolombia sering memberikan alternatif yang lebih murah. Asprilla adalah salah satu pemain muda seperti itu sampai akhirnya Watford mengambilnya di awal jendela transfer Januari.

Dia tiba dari klub papan atas Kolombia, Envigado, dan merupakan pemain termuda kedua yang bermain untuk tim nasional Kolombia. Begitulah potensinya.

Itu bisa menjadi kudeta bagi Hornets. Buatlah satu untuk Anda juga dengan memburu dia dari barisan mereka sesegera mungkin.

#10 LW: Sergey Pinyaev

Pinyaev yang berusia 16 tahun sudah menjadi starter di Divisi Utama Rusia bersama timnya, Krylia Samara. Dia bergabung ke sana di musim panas.

Pemain sayap itu sebelumnya telah menghabiskan waktu dengan Manchester United dalam uji coba, meskipun penandatanganan tidak pernah terwujud.

Terlepas dari itu, dia sekarang memiliki beberapa gol senior dan terlihat sebagai bakat yang serius. Dia masuk hitungan setelah memiliki 15 bakat dan kelincahan yang dipilih dari statistik FM22.

#11 TT: Karim Konate

Konate bermain untuk tim Pantai Gading, ASEC Mimosas, dan dirinya sudah menjadi bakat yang sangat menarik di usia 17 tahun.

Remaja itu dianggap sebagai pewaris takhta Didier Drogba dan sudah menjadi pemain internasional senior di Pantai Gading. Dia juga sudah menjuarai liga Pantai Gading bersama ASEC dan telah melakukannya di Liga Champions CAF. Dia mencetak tiga gol dalam empat penampilan.

Jika 15 keberanian dan 14 determinasi tidak cukup untuk membuat Anda menarik minat saat transfer, maka 11 finishing dan 12 dribbling pada 17 kesempatan bisa menjadi pertimbangan. Jadi, ingat namanya.

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=8z9zzOXywBc

Artikel Pilihan


Daun Media Network