Ternyata Inilah Alasan Brentford Bersedia Menampung Christian Eriksen

"Ada satu keajaiban yang diutarakan pelatih Brentford."

Analisis | 04 February 2022, 16:11
Ternyata Inilah Alasan Brentford Bersedia Menampung Christian Eriksen

Libero.id - Salah satu klub Liga Premier, Brentford, telah mengkonfirmasi bergabungnya pemain timnas Denmark, Christian Eriksen, pada Senin (31/1/2022). Itu artinya sang kapten akan kembali merumput di Liga Premier.

Eriksen sudah menandatangani kontrak berdurasi pendek hingga 30 Juni 2022. Keputusan itu membuatnya bakal mengenang memorinya bermain di Inggris saat membela Tottenham Hotspur antara 2013 dan 2020. Setelah itu, Eriksen bermain untuk Inter Milan.

Namun, mantan pemain Tottenham Hotspur itu tidak turun ke lapangan sejak serangan jantungnya yang menyayat hati saat mewakili Denmark di Euro 2020. Kejadian mengerikan itu membuatnya dipasangi defibrilator kardiovaskular implan.

Kini, di sisa kariernya. Dia akan bermain untuk Brentford setelah dengan resmi bergabung sebelum jendela transfer musim dingin ditutup. “Bergabungnya Eriksen ke Brentford bisa menjadi rekrutan terbaik klub," kata bos Brentford, Thomas Frank.

Pemain berusia 29 tahun itu bergabung dengan The Bees dengan kontrak enam bulan pada batas waktu transfer sehari setelah dia dibebaskan oleh Inter Milan. Pemain timnas Denmark itu menderita serangan jantung di Euro 2020 pada bulan Juni dan kemudian dipasangi implan cardioverter-defibrillator (ICD) - sejenis alat pacu jantung.

Frank mengatakan Eriksen masih tidak tersedia untuk "beberapa minggu".

Mantan pemain Tottenham itu akan melewatkan pertandingan putaran keempat Piala FA di Everton, Sabtu (5/2/2022), dan Frank mengatakan mereka akan "tahu sedikit lebih banyak" sebelum pertandingan Liga Premier melawan Manchester City, Rabu (9/2/2022).

“Kami melewati batas. Dia berpotensi menjadi penandatanganan terbesar yang pernah ada untuk klub,” kata Frank, yang mungkin tidak akan memimpin The Bees pada akhir pekan setelah dinyatakan positif Covid-19.

"Ini akan menjadi hari yang sulit dipercaya, hari ketika dia melangkah ke lapangan. Kita semua melihat apa yang terjadi padanya. Itu gila. Melihat dia keluar di lapangan segera akan menjadi hari yang baik," kata Frank.

Beberapa alasan Brentford bersedia menampung Eriksen.

'Kami berhasil mendapatkan pemain top'

Eriksen memenangkan gelar liga bersama Inter Milan musim lalu, tetapi kontraknya dibatalkan dengan persetujuan bersama pada Desember, karena pemain yang dilengkapi dengan ICD tidak dapat bersaing di Serie A.

Namun, Liga Premier tidak memiliki peraturan yang sama. Setelah meninggalkan Inter, Eriksen mulai berlatih sendirian di klub Denmark Odense Boldklub - di mana dia sebelumnya adalah pemain muda - dan menguraikan aspirasinya untuk melanjutkan karier bermainnya untuk bermain membela Denmark di Piala Dunia 2022 di Qatar.

Penandatanganan Eriksen melihat hari terbesar perdagangan penjualan kit di luar hari peluncuran kit - 30 kali lipat dari permintaan biasa pada saat ini untuk Brentford.

"Perasaan pertama saya adalah kegembiraan," kata Frank. “Dia adalah pemain top dengan banyak pengalaman. Para pemain senang, senang, dan senang. Kami berhasil mendapatkan pemain top ke klub.”

“Saya senang dia memutuskan untuk datang kepada kami. Selain sebagai pemain top dan superstar, dia sangat rendah hati dan membumi. Itu adalah kualitas yang besar. Karena apa yang terjadi, beberapa klub besar tidak tertarik untuk mengambilnya," pungkas pelatih berusia 48 tahun itu.

“Dia akan tiba pada hari Minggu dan akan berlatih dengan tim pada hari Senin. Dia telah banyak berlari dan banyak berlatih. Fondasinya baik-baik saja. Yang lain adalah untuk membuatnya fit, tetapi tidak mungkin untuk mengatakan kapan dia akan pulih atau tersedia," tambahnya.

'Keajaiban dia ingin bermain lagi'

Denmark bermain melawan Finlandia dalam pertandingan pembukaan Euro mereka pada 12 Juni tahun lalu, atau momen ketika Eriksen pingsan di lapangan pada menit ke-41. Dia menerima CPR dan setelah 15 menit perawatan dibawa dengan tandu.

Eriksen terjaga di rumah sakit dan, setelah penundaan sekitar tiga jam, pertandingan dilanjutkan dengan Finlandia menang 1-0.

"Ini jelas merupakan cerita yang sangat positif," tambah Frank. “Situasi seperti ini dapat mengubah Anda seumur hidup, ketika kita diganggu oleh hal-hal konyol dan bodoh, bahkan saya, meskipun saya merasa saya cukup membumi, pengalaman yang mengubah hidup seperti itu akan membantu Anda untuk lebih menikmati hidup."

"Ini pasti akan membantunya dan pengingat untuk menikmati setiap momen,” timpalnya.
“Pada 12 Juni, saya berada di rumah musim panas dengan putra saya menonton pertandingan. Kami melihatnya jatuh dan saya langsung berpikir ini tidak baik. Anda bisa melihat cara dia jatuh,” paparnya.

"Saya sedang menelepon istri saya, kemudian banyak teman dan kolega di dunia sepakbola. Itu mengejutkan. Saya bisa membayangkan apa yang dipikirkan orang tua dan pacarnya, situasi yang mengerikan,” tandasnya.

"Luar biasa dia ingin bermain sepakbola lagi. Ini sedikit keajaiban bahwa dia ingin bermain lagi."

Toney perlu 'fokus pada sepakbola'

Sementara itu, Frank mengatakan dia ingin Ivan Toney "fokus pada sepakbola" setelah video media sosial muncul untuk menunjukkan striker itu menggunakan sumpah serapah mengacu pada klub.

Pemain berusia 25 tahun, yang telah mencetak enam gol dalam kampanye Liga Premier mereka sejauh ini, meminta maaf atas bahasa yang "tidak dapat diterima" banyak pihak.

"Ini jelas merupakan hal yang perlu dipelajari Ivan, saya yakin dia akan melakukannya. Tidak ada alasan untuk mengekspos dirinya di forum seperti itu,” ungkap Frank.

"Ada beberapa cerita tentang pemain yang tidak pandai, itu adalah minoritas. Semua yang dia lakukan di lapangan tepat. Dia telah tumbuh menjadi seorang pemimpin," tambah pelatih asal Denmark itu.

(atmaja wijaya/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan




Daun Media Network