Bagaimana Kariernya? 7 Pemain Termahal 2021 Non-Liga Premier

"Dua mantan pemain Chelsea bersinar di Italia."

Analisis | 14 February 2022, 16:58
Bagaimana Kariernya? 7 Pemain Termahal 2021 Non-Liga Premier

Libero.id - Klub-klub di Liga Premier mungkin menjadi pembelanja terbesar musim panas lalu, tetapi ada banyak transfer bernilai besar di liga lain di luar sepakbola Inggris itu.

Banyak yang dibiayai oleh uang Liga Premier; salah satunya Borussia Dortmund membutuhkan pengganti Jadon Sancho setelah diboyong oleh Manchester United dengan harga spektakuler.

Sementara itu, klub Italia menarik beberapa pemain yang tidak dihargai dari skuad Chelsea yang membengkak.

Kami telah menelusuri tujuh rekrutan di luar Liga Premier termahal di jendela transfer musim panas 2021 dan bagaimana kariernya?

1. Archaf Hakimi

PSG menandatangani Lionel Messi, Sergio Ramos, dan Gianluigi Donnarumma musim panas lalu. Tetapi, Hakimi adalah satu-satunya pemain yang ditandatangani dengan uang besar oleh raksasa Prancis tersebut.

Sepenuhnya pantas mendapatkan banderol 54 juta poundsterling (Rp 1 triliun), pemain internasional Maroko itu telah menjadi model konsistensi di PSG. Dia tidak diragukan lagi memainkan peran penting dalam pencarian mereka untuk trofi Liga Champions.

2. Dayot Upamecano

Upamecano adalah bek yang sangat didambakan musim panas lalu dan Bayern Muenchen yang mengalahkan tim seperti Liverpool dan Manchester United untuk mendapatkan tanda tangannya.

Dia menelan biaya Bayern sekitar 38,25 juta pounds (Rp 744 miliar), yang dilaporkan merupakan klausul pelepasannya, dan dibeli untuk menggantikan David Alaba dan Jerome Boateng yang keluar – tetapi itu tidak berjalan sesuai rencana untuk pemain internasional Prancis.

Upamecano menukar Leipzig ke Munich adalah jalan yang sama yang dilalui oleh Julian Nagelsmann selaku pelatih musim panas ini, tetapi pelatih tersebut sekarang secara terbuka mengkritik perannya dalam kemenangan Januari di Hertha Berlin.

Bos Bayern itu secara khusus mengkritik pengambilan keputusan oleh Upamecano tanpa menyebutkan namanya saat dia mempertanyakan tingkat konsentrasinya.

“Gol itu bisa dihindari. Jika berat saya 95 kilogram dan sangat cepat, saya akan mengontrol bola, menggiring bola satu atau dua meter lagi, dan melihat apa yang terjadi,” kata Nagelsmann kepada stasiun TV DAZN setelah pertandingan.

Pemain berusia 23 tahun itu masih dianggap sebagai salah satu bek terbaik Eropa, tetapi sepertinya masih ada banyak ruang untuk perbaikan.

3. Tammy Abraham

Abraham menikmati musim debut yang bagus di Roma dan kami sangat bahagia untuknya. Di bawah asuhan Pelatih Jose Mourinho, dia berkembang dengan baik. AS Roma memboyong Tammy Abraham dari Chelsea senilai 40 juta euro atau sekitar (Rp 676 miliar).

4. Rodrigo de Paul

Baru saja membantu Argentina memenangkan Copa America musim panas lalu, De Paul pindah ke Atletico Madrid dari Udinese dengan biaya 35 juta euro (Rp 569 miliar).

Atletico belum cukup memenuhi harapan musim ini, tetapi gelandang itu terbukti menjadi tambahan berkelas. Dia mencetak gol penting saat Los Colchoneros melewati Porto di Liga Champions.

Pemain berusia 27 tahun itu telah berbicara tentang kegembiraannya tentang bagaimana kepindahannya berhasil. “Mereka menerima saya dengan sangat baik,” katanya pada November 2021.

“Grup ini hebat, terutama untuk mencapai hal-hal penting. Paling utama adalah grup dan di sini para penggemar dan orang-orang yang bekerja di sini luar biasa. Saya sangat senang berada di sini.”

“Fans menawarkan dukungan terus-menerus. Musim ini ada beberapa pertandingan yang kami mulai kalah dan segalanya menjadi lebih baik dengan bantuan mereka. Kekalahan itu memang menjadi pukulan di lapangan, tapi kami membutuhkan waktu untuk berasimilasi. Suntikan emosional yang selalu mereka berikan membantu kami dan membuat kami terus bermain mencapai hasil terbaik,” tuturnya.

5. Eduardo Camavinga

Camavinga adalah salah satu gelandang terpanas Eropa di Rennes dan itu dianggap kudeta ketika Real Madrid mengontraknya dengan biaya yang tidak diungkapkan.

Tapi, sebagaimana rumor yang beredar nilai transfer gelandang Prancis itu mencapai 45 juta euro (Rp 732 miliar).

Seluruh keluarga Camavinga pindah ke Madrid untuk mendukung pemain berusia 19 tahun itu dan dia mencetak gol pada debutnya di La Liga melawan Celta Vigo pada September 2021.

“Itu adalah tim hatinya,” kata saudaranya, Sebastiao. “Ketika Barca memenangkan Clasico, dia cemberut dan mengunci diri di kamarnya.”

“Dia melihat kereta Madrid lewat, yang hampir selalu lewat hanya sekali, dan dia ingin memanfaatkannya. Kami akan membantunya dengan sekuat tenaga.”

Setelah memenangkan rasa hormat dari Carlo Ancelotti, Camavinga telah tampil dalam berbagai peran lini tengah dan Anda akan mengharapkan pengaruhnya tumbuh di tahun-tahun mendatang.

6. Donyell Malen

Meskipun mencetak 44 gol dalam dua musim, Malen tidak berkembang melampaui tim muda Arsenal dan dijual ke PSV Eindhoven pada 2017. Pemain depan yang menarik itu bersinar di Eredivisie, berkontribusi pada 79 gol (55 gol, 24 assist) dalam 116 penampilan dan membuat skuad Belanda di Euro 2020.

Borussia Dortmund merekrutnya sebagai pengganti Jadon Sancho yang terikat Manchester United. Pemain berusia 23 tahun itu telah mencetak tiga gol Bundesliga musim ini. Lebih serunya lagi, Malen juga mencetak tiga gol di Liga Champions dan sepertinya berada di tempat yang tepat untuk melanjutkan perkembangannya.

7. Fikayo Tomori

Alis terangkat di Chelsea ketika Thomas Tuchel mengizinkan Tomori bergabung dengan AC Milan secara permanen – dan bek muda itu berada dalam performa yang seharusnya membuat bos Chelsea menebak-nebak keputusannya.

Tomori bergabung dengan AC Milan 12 bulan lalu dengan status pinjaman awal, di mana dia tampil mengesankan dengan satu gol dalam 22 penampilan dan membantu mereka mengamankan tiket Liga Champions untuk pertama kalinya dalam tujuh tahun.

Dia terus unggul di San Siro dan dipanggil kembali ke Inggris pada Oktober lalu.

"Ini berjalan sangat cepat," kata Tomori kepada situs resmi Milan pada Januari. “Ini mungkin tahun terbaik dalam karier saya. Saya telah berhasil bermain bersama Milan, khususnya di Liga Champions. Saya senang dengan segalanya, klub, kota, fans dan bagaimana semua orang memperlakukan saya," tambahnya.

(atmaja wijaya/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan




Daun Media Network