Selamat Ulang Tahun!

Dari Pembuat Ulah Jadi Bintang Liga Champions, Siapa Karim Adeyemi?

"Menanti lulusan Bayern hijrah ke Dortmund."

Biografi | 18 February 2022, 16:14
Dari Pembuat Ulah Jadi Bintang Liga Champions, Siapa Karim Adeyemi?

Libero.id - Liga Champions telah memperlihatkan sejumlah bintang yang berlaga, bahkan mencetak rekor demi rekor. Salah satu bintang baru Liga Champions musim ini, pemain yang mulai mentereng hingga menjadi sorotan adalah Karim Adeyemi.

Lalu, siapa dia sebenarnya?

Pemain timnas Jerman itu adalah mantan pemain akademi Bayern Muenchen, tapi sekarang raksasa Bundesliga itu justru menjadi musuh Karim Adeyemi di babak 16 besar Liga Champions.

Bintang muda Jerman yang sedang naik daun ini dibuang dari akademi Bayern, dan kini bersinar bersama Red Bull Salzburg. Dengan kecepatan dan teknik tingginya, striker berusia 20 tahun ini sudah memborong 14 golnya dalam 18 laga di Bundesliga Austria.

Ketika Bayern menghadapi Red Bull Salzburg di Liga Champions pada Kamis (17/2/2022) dengan hasil imbang 1-1. Dalam laga sengit itu, hanya ada dua dari 22 pemain di lapangan yang menjadi lulusan akademi Bayern.

Selain Thomas Mueller yang sekarang sudah menjadi legenda Bayern, dengan 10 gelar Bundesliga, dua Liga Champions, dan lebih dari 600 pertandingan untuk klub tempat dia dibesarkan.

10 Foto Andrea Martinez, Miss Universe Spanyol 2020 Pacar Kepa Arrizabalaga

10 Foto Andrea Martinez, Miss Universe Spanyol 2020 Pacar Kepa Arrizabalaga

Sisanya adalah Karim Adeyemi. Pemain muda yang kini semakin bersinar di Liga Champions itu adalah mantan pemain akademi Bayern lainnya di starting XI. Striker itu juga ada dalam daftar di Munich, tetapi dibuang saat berusia 9 tahun pada 2012.

Dia sekarang mendapati dirinya berbaris melawan raksasa Bavaria. Sejak dulu, Bayern sering dikritik karena tidak banyak menghasilkan pemain kelas atas melalui akademi mereka, termasuk presiden klub saat itu, Uli Hoeness, menyebut kegagalan ini terjadi ketika kampus baru mereka dibuka pada 2017.

"Dalam beberapa tahun terakhir, hasil kerja kami tidak bagus. Tidak ada pemain yang mendekati tim utama sejak David Alaba," kata Hoeness.

"Kampus FC Bayern yang baru juga akan memberikan satu jawaban atas kegilaan transfer saat ini dan ledakan gaji," tambahnya.

Adeyemi tampak seperti contoh sempurna dari seseorang yang akan membuat tim utama Bayern. Mereka dapat meniadakan kebutuhan mereka menghabiskan banyak uang untuk menyiapkan penerus jangka panjang Robert Lewandowski.

Walau Adeyemi dianggap sosok yang tepat, Bayern justru melepaskannya karena alasan ketepatan waktu. Adeyemi memang tetap tinggal di Munich, di mana dia bergabung dengan Unterhaching, mantan tim Bundesliga yang sekarang mendekam di divisi bawah.

Dia tampil mengesankan di tim muda Unterhaching, meskipun pemandu bakat Chelsea mengawasinya dengan cermat dan percobaan dengan Liverpool, Adeyemi memutuskan untuk bergabung dengan Salzburg dengan bayaran 3,4 juta euro (Rp 55 miliar).

Staf di Unterhaching telah membantunya fokus pada pekerjaan sekolahnya dan meningkatkan perilakunya, terutama Presiden Klub, Manfred Schwabl, yang dia pandang sebagai mentor.

"Karim (Adeyemi) sedikit baj**gan di masa kecilnya. Kami harus meluruskannya sedikit ketika datang ke sekolah. Dia tiba di sana tepat waktu, memiliki segalanya bersamanya," kata Schwabl dilansir Goal.

“Ketika dia berusia 16 tahun, beberapa klub dari Inggris ingin mengontraknya. Misalnya, beberapa pencari bakat dari Chelsea datang, tetapi saya tidak tahu apakah itu akan berhasil.”

"Pindah ke Salzburg sangat tepat karena tidak terlalu jauh dari rumahnya di Munich. Kedekatan dengan keluarganya sangat penting. Dia memiliki lingkungan yang sangat baik dan stabil," tambahnya.

Schwabl membantu Adeyemi meningkatkan nilainya di sekolah dengan melarangnya berlatih dan bermain untuk klub. Remaja itu masih akan mengendarai sepedanya dari rumah ke lapangan latihan, tetapi Schwabl bertahan dan upaya Adeyemi di sekolah dengan cepat meningkat.

Tidak ada tanda tanya atas penerapannya di lapangan sepakbola dan sebagai anak berusia 11 tahun, dia mencetak gol melawan tim U-11 Bayern untuk menyingkirkan mereka dari Piala Merkur 2013.

Pada usia 15 tahun, dia bermain untuk Unterhaching U-17 dan dalam Pertandingan Champions dengan Heidenheim, dengan timnya turun menjadi 10 orang dan skor imbang di babak pertama, Adeyemi menganggap dirinya sebagai pahlawan.

"Ketika kami berada di ruang ganti," kata Pelatih Unterhaching, Ognen Zaric kepada Goal dan Spox. "Karim tiba-tiba angkat bicara dan berkata, 'Pelatih, tetap tenang, saya akan memperbaikinya'.”

"Pada akhirnya, kami memenangkan pertandingan dengan skor 2-0 dan Karim mencetak kedua gol setelah melakukan solo run yang hebat."

Salzburg adalah langkah sempurna berikutnya untuk Adeyemi, awalnya mengasah perdagangannya di Austria dengan klub saudara FC Liefering di divisi kedua. Dia sekarang adalah pencetak gol terbaru di Salzburg, mengikuti jejak Erling Haaland dan Patson Daka, dengan 14 gol dalam 18 pertandingan Bundesliga Austria.

Yang lebih mengesankan adalah kembalinya dia ke Liga Champions, dengan 3 gol dan 2 assist dalam 6 pertandingan untuk mengirim Salzburg ke babak 16 besar untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka.

Nasib jelas memasangkannya dengan Bayern, yang menolak kesempatan untuk mengontraknya kembali sebelum dia pindah ke Salzburg.

"Manni Schwabl juga menghubungi Uli Hoeness pada saat itu dan kami tidak bersedia membayar sebanyak itu untuknya," kata mantan CEO Bayern, Karl-Heinz Rummenigge pada 2021.

“Pada saat itu transfer seharusnya sekitar 3 juta euro (Rp 48 miliar). Itu jumlah yang sangat signifikan untuk anak berusia 16 tahun.”

“Dia telah berkembang dengan baik sekarang. Saya telah menyaksikan dia bermain untuk Jerman dan sekarang di Liga Champions. Dia adalah pemain yang menarik.”

"Kita harus menunggu dan melihat apa yang terjadi. Sekarang dia mungkin akan dikenakan biaya tambahan pada akhirnya," tambah Rummenigge.

Adeyemi sangat matang di Unterhaching dan tidak memiliki niat buruk terhadap Bayern, lebih memilih untuk fokus pada masa kini dan masa depannya saat dia terus berkembang bersama Salzburg.

“Di Bayern dengan cepat menjadi jelas bahwa ada rencana yang tepat. Jika Anda, sebagai pemain, keluar dari barisan atau tidak berpegang pada rencana ini, Anda biasanya menerima sedikit dukungan,” kata Adeyemi kepada Goal.

“Masih harus dilihat apakah mereka merasa saya kurang disiplin. Saya tidak berpikir itu adalah faktor penentu. Itu tidak cocok dengan Bayern lagi. Kami tidak bergaul dengan baik lagi.”

"Hubungan antara orang tua saya dan direktur olahraga saat itu tidak lagi seperti seharusnya. Tapi, itu berita kemarin."

Berita hari ini adalah bahwa Adeyemi bisa membalas dendam terbesar pada mantan klubnya di Liga Champions sebelum kemudian melangkah lebih jauh untuk bergabung dengan rival Bundesliga mereka.

Tidak mengherankan jika Bayern telah mencoba mengincar Adeyemi, sementara itu Liverpool juga telah dikaitkan. Tetapi, pemain timnas Jerman tiga kali itu tampaknya akan pindah musim panas ke Borussia Dortmund. Dia telah menyetujui persyaratan pribadi dengan BVB, tetapi klub masih harus menyetujui biaya transfer.

Prediksi Rummenigge 30 juta euro (Rp 487 miliar), bahkan mungkin terlalu rendah, dengan penyerang sekarang dihargai 40 juta euro (Rp 649 miliar) – angka yang bisa meningkat lebih jauh jika dia bisa mengalahkan Bayern, seperti yang dia lakukan saat berusia 11 tahun.

Agak aneh melihat produk akademi terbesar Bayern belakangan ini akan berakhir menjadi striker superstar baru Dortmund. Tapi, tentu saja ini akan membuatnya menjadi lebih menarik.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=qKX8l_11M3A

Artikel Pilihan


Daun Media Network