Kisah Ashleigh Plumptre, Bule Inggris yang Main untuk Timnas Wanita Nigeria

"Alasan pergi sampai ke Afrika Barat."

Biografi | 27 February 2022, 01:41
Kisah Ashleigh Plumptre, Bule Inggris yang Main untuk Timnas Wanita Nigeria

Libero.id - Ashleigh Plumptre, yang pernah bermain untuk tim wanita Leicester City, beralih kesetiaan dengan membela Nigeria.

Mantan pemain muda internasional Inggris itu tidak pernah menganggap bahwa warisan darah Nigeria-nya akan mengarah pada panggilan bermain untuk Super Falcons, juara Afrika sembilan kali di mana dia melakukan debutnya minggu lalu.

"Ketika saya masih muda, impian saya tidak pernah menjadi pesepakbola profesional," katanya kepada BBC East Midlands Today. "Sepakbola telah mendorong saya melampaui batas saya."

Karena keterlibatannya dalam permainan, dia telah menjelajahi leluhurnya, sesuatu yang dia akui sebelumnya belum pernah dia selidiki.

Dia memenuhi syarat untuk bermain untuk negara Afrika Barat melalui kakek dari pihak ayahnya. Pada Januari 2022, dia diizinkan oleh FIFA untuk bermain mewakili Nigeria dan melakukan debut seniornya di pertandingan play-off kualifikasi Piala Afrika Wanita (Awcon) pada pertandingan leg pertama melawan Pantai Gading pekan lalu.

Pemain berusia 23 tahun yang lahir dan dibesarkan di Leicester itu mengatakan bahwa dia tumbuh di Inggris, tetapi mendapat rasa bangga yang besar ketika dia pertama kali melakukan perjalanan ke Nigeria untuk bertemu dengan rekan satu tim internasionalnya yang baru.

"Selalu ada anggapan bahwa saya berkulit putih," kata Plumptre.

"Saya mendapat banyak pesan dan orang banyak mempertanyakan warisan saya, tapi saya tidak bisa menyalahkan mereka. Itu bermuara pada pendidikan."

"Apa yang orang lihat adalah apa yang mereka pikirkan. Orang tidak ingin melakukan percakapan atau mempertimbangkan sesuatu yang lebih dalam dari apa yang mereka lihat."

“Ini menjadi penanda. Bukan hanya apa yang Anda prediksikan sebagai orang Nigeria. Bagi saya, saya tahu pentingnya mewakili sesuatu yang lebih besar dari saya."

Plumptre tahu pengalamannya adalah pengalaman pribadi. Adik perempuannya, yang memiliki kulit lebih gelap, juga menjelajahi akar Afrikanya.

“Kakak saya bertanya apakah saya pernah mendapat kata-kata rasis kepada saya dan sebagian dari diri saya merasa bersalah, karena jawaban saya adalah 'tidak’."

"Dalam percakapan itu dia menginginkan kenyamanan karena mengetahui bahwa saya telah mengalami hal serupa, tetapi saya tidak dapat memberikannya."

"Ketika orang pertama kali mempertanyakan warisan saya, itu mengejutkan saya. Tapi, bagaimana saya bisa membiarkan itu mempengaruhi saya ketika saya masih mendapatkan kesempatan? Adik saya, dia bisa mendengar hal-hal yang jauh lebih buruk. Karena itu, dia mungkin tidak mendapatkan kesempatan yang sama seperti saya."

Plumptre membuat debut di WSL saat berusia 16 tahun bersama Notts County, tetapi cita-cita masa kecilnya untuk suatu hari pergi ke sekolah kedokteran dan menjadi dokter membuatnya pindah ke Amerika Serikat pada 2016.

Pengalamannya bersama The Magpies, termasuk berada di bangku cadangan di final Piala FA Wanita pertama di Wembley, adalah sesuatu yang tidak akan pernah dia lupakan.

Tetapi, dia mengatakan bahwa karirnya benar-benar berubah saat berada di AS. “Saya banyak diajari untuk menjadi bek saat berada di luar sana, yang merupakan transisi besar karena saya pernah bermain sebagai pemain penyerang,” katanya.

Setelah lulus dengan gelar di bidang biologi dari University of Southern California, dia memutuskan untuk kembali ke sepakbola Inggris pada Desember 2019. Dia bergabung dengan Leicester City yang berkembang pesat dan ambisius saat mereka mendorong promosi ke WSL untuk pertama kalinya.

"Saya mengikuti tim wanita ketika masih muda, tetapi mereka selalu berada di liga yang sangat rendah," kata Plumptre. "Saat tumbuh dewasa, saya selalu menjadi penggemar, tetapi saya mengenali lencana itu sebagai LCFC, bukan LCFC Women. Saya tidak pernah berharap bermain untuk tim senior."

Itu berubah saat dia menandatangani kontrak profesional pertamanya dengan The Foxes pada usia 21 tahun, hingga promosi ke papan atas sebagai pemenang gelar Championship di musim penuh pertamanya pada 2020/2021.

Prioritasnya sekarang adalah mempertahankan klub di WSL. Dia membantu perjuangan The Foxes sebelum jeda internasional, mencetak gol WSL pertamanya saat mereka mengalahkan West Ham 3-0 untuk menjauh delapan poin dari tempat degradasi.

“Menandatangani kontrak untuk Leicester adalah segalanya yang saya inginkan,” kata Plumptre. "Saya tahu ketika saya menyelesaikan studi universitas di Amerika, saya ingin berada di suatu tempat yang benar-benar saya inginkan."

"Leicester adalah tim yang saya dukung sejak kecil, ini rumah saya, tempat saya mulai bermain sepakbola dan bersekolah. Bagi saya itu lebih berarti mewakili sesuatu yang lebih besar dari saya."

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan




Daun Media Network