Legenda Ukraina, Shevchenko: Sepakbola Sudah Tidak Penting Bagi Saya

"Andriy Shevchenko hanya menginginkan perdamaian"

Berita | 04 March 2022, 09:38
Legenda Ukraina, Shevchenko: Sepakbola Sudah Tidak Penting Bagi Saya

Libero.id - Andriy Shevchenko mengatakan bahwa sepak bola tidak ada lagi baginya sekarang di tengah konflik yang sedang berlangsung di Ukraina.

Rusia menginvasi negara tetangga, Ukraina Kamis lalu setelah berminggu-minggu meningkatkan ketegangan politik antara kedua negara tersebut.

Tindakan Rusia telah menyebabkan kecaman luas, dengan sanksi keuangan, olahraga dan politik yang dikenakan pada negara yang dipimpin Vladimir Putin itu dalam upaya untuk mencegah serangan.

Shevchenko, yang merupakan pencetak gol terbanyak sepanjang masa Ukraina dan mantan pelatih kepala, sebelumnya telah meminta orang-orang untuk bergabung dengannya dalam menentang serangan tersebut. Sheva dengan tegas menyerukan perdamaian.

Dia telah tinggal di London selama konflik untuk membantu memimpin bantuan kemanusiaan dan meningkatkan kesadaran di Inggris, tetapi keluarganya masih tetap di Ukraina dalam solidaritas dengan rekan-rekan mereka.

Untuk saat ini, Shevchenko memiliki sedikit minat pada olahraga yang membuatnya terkenal.

 “Sepak bola tidak ada lagi untuk saya,” katanya kepada Sky Sports.  “Saya tidak memikirkannya. Ini bukan waktunya untuk itu. Saya tidak menonton apa pun, olahraga apa pun, apa pun.

"Semua konsentrasi saya, ketika saya bangun, saya berpikir tentang bagaimana saya dapat membantu negara saya, apa yang dapat saya lakukan. Saya sudah mulai menelepon orang tua saya, teman-teman saya, mendapatkan pembaruan tentang apa yang terjadi di Ukraina.

"Bagi saya, ini adalah bidang saya, ini adalah konsentrasi saya sekarang."

Namun, Shevchenko mencatat larangan Rusia dari kompetisi FIFA dan UEFA, ia sangat memuji keputusan tersebut.

"Ini adalah reaksi yang luar biasa dari institusi seperti UEFA dan FIFA untuk membuat keputusan yang tepat," katanya.

"Saya tidak berpikir itu keputusan yang sulit. Ketika Anda menyerang suatu negara, ketika Anda mulai mengirim bom dan tentara, itu bukan konflik, ini perang nyata.

"Ketika perang belum berhenti, saya pikir itu adalah keputusan yang tepat untuk tidak mengizinkan atlet Rusia berpartisipasi dalam acara olahraga apa pun." mengatakan bahwa sepak bola tidak penting lagi baginya sekarang di tengah konflik yang sedang berlangsung di Ukraina.

Rusia menginvasi negara tetangga, Ukraina Kamis lalu setelah berminggu-minggu meningkatkan ketegangan politik antara kedua negara tersebut.

Tindakan Rusia telah menyebabkan kecaman luas, dengan sanksi keuangan, olahraga dan politik yang dikenakan pada negara yang dipimpin Vladimir Putin itu dalam upaya untuk mencegah serangan.

Shevchenko, yang merupakan pencetak gol terbanyak sepanjang masa Ukraina dan mantan pelatih kepala, sebelumnya telah meminta orang-orang untuk bergabung dengannya dalam menentang serangan tersebut. Sheva dengan tegas menyerukan perdamaian.

Dia telah tinggal di London selama konflik untuk membantu memimpin bantuan kemanusiaan dan meningkatkan kesadaran di Inggris, tetapi keluarganya masih tetap di Ukraina dalam solidaritas dengan rekan-rekan mereka.

Untuk saat ini, Shevchenko memiliki sedikit minat pada olahraga yang membuatnya terkenal.

“Sepak bola tidak ada lagi untuk saya,” katanya kepada Sky Sports.  “Saya tidak memikirkannya. Ini bukan waktunya untuk itu. Saya tidak menonton apa pun, olahraga apa pun, apa pun.

"Semua konsentrasi saya, ketika saya bangun, saya berpikir tentang bagaimana saya dapat membantu negara saya, apa yang dapat saya lakukan. Saya sudah mulai menelepon orang tua saya, teman-teman saya, mendapatkan pembaruan tentang apa yang terjadi di Ukraina.

"Bagi saya, ini adalah bidang saya, ini adalah konsentrasi saya sekarang."

Namun, Shevchenko mencatat larangan Rusia dari kompetisi FIFA dan UEFA, ia sangat memuji keputusan tersebut.

"Ini adalah reaksi yang luar biasa dari institusi seperti UEFA dan FIFA untuk membuat keputusan yang tepat," katanya.

"Saya tidak berpikir itu keputusan yang sulit. Ketika Anda menyerang suatu negara, ketika Anda mulai mengirim bom dan tentara, itu bukan konflik, ini perang nyata.

"Ketika perang belum berhenti, saya pikir itu adalah keputusan yang tepat untuk tidak mengizinkan atlet Rusia berpartisipasi dalam acara olahraga apa pun."

(moch imam sholikhin/nz)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Berita

Artikel Pilihan




Daun Media Network