Selamat Ulang Tahun!

7 Pemain Profesional yang Banting Stir Main di Klub Amatir

"Nomor 7 masih punya kualitas mencetak gol."

Analisis | 16 March 2022, 17:39
7 Pemain Profesional yang Banting Stir Main di Klub Amatir

Libero.id - Sebagian besar mantan pemain dapat duduk tanpa melakukan apa-apa dan menghabiskan waktu bersama keluarga mereka, atau menjadi pelatih serta menjadi pundit untuk mendapatkan lebih banyak uang.

Namun, bagi sebagian orang, daya tarik permainan terlalu banyak untuk diabaikan.
Beberapa legenda nyata dari permainan terus bermain sepakbola setelah mereka pensiun dari permainan profesional dengan beralih ke tim amatir lokal baik secara reguler atau sementara.

Terkadang mereka hanya menjadi bagian dari aksi pemasaran, sementara di lain waktu merupakan keinginan tulus sang pemain untuk membantu klub ketika mereka kehilangan pemain.

Jadi dari Milan ke Chorley, Paris ke Slough, inilah tujuh legenda yang telah memperdagangkan karier besar mereka dengan bermain di liga amatir.

#1 Edwin van der Sar

"Tidak ada keraguan tentang itu, karena kesalahan tidak mengontrak Edwin pada 1999," kata mantan bos Manchester United, Sir Alex Ferguson.

Berapa banyak gelar lagi yang bisa dia menangkan jika dia bertahan ketimbang alih-alih menunggu sampai 2005?

10 Foto Ana Lidia Martins, WAGs Baru Newcastle Pacar Bruno Guimaraes

10 Foto Ana Lidia Martins, WAGs Baru Newcastle Pacar Bruno Guimaraes

Jika Man United terlambat merekrutnya, jangan pikirkan tim amatir Belanda VV Noordwijk.

Mereka mendapatkan sosok legendaris terlalu dini dan terlambat. Dia memainkan pertandingan pertamanya untuk tim amatir itu pada 2016 pada usia 45 tahun, sekaligus menjadi pertandingan terakhirnya juga.

Saat Noordwijk kehilangan penjaga gawang mereka, Van der Sar setuju untuk bermain satu pertandingan. Dia bahkan menyelamatkan penalti.

#2 Park Ji-sung

Universitas adalah waktu yang indah dalam hidup Anda. Anda dapat bertemu dengan sekelompok orang yang beragam, mempelajari sesuatu yang sangat Anda sukai, dan mencoba hal-hal baru.

Atau Anda dapat melakukan apa yang Ji-sung lakukan dan melakukan apa yang selalu Anda lakukan, bermain sepakbola.

Terkenal sebagai pemain dengan kerja keras yang tinggi di lapangan, dia membawa etosnya ke masa pensiun saat mengambil kuliah di bidang manajemen, hukum, dan humaniora olahraga di De Monfort University.

#3 Roberto Carlos

Kecuali Anda telah hidup di bawah batu, Anda pasti tahu tentang perjalanan Carlos baru-baru ini bermain di Shropshire.

Penggemar sepakbola Brasil kami, Joshua Law, pergi dan melihatnya bermain untuk klub pub dengan segala kemegahannya.

#4 Tony Hibbert

Hibbert adalah bagian dari furnitur Everton dalam bagian terbaik dari dua dekade.

Dia tidak pernah mencetak satu gol pun dan pepatah mengatakan bahwa ketika dia melakukannya, penggemar Everton akan melakukan kerusuhan. Ketika dia mengantongi tendangan bebas dalam kesaksiannya, mereka datang dan menyerbu lapangan.

Tapi, ketika Hibbert bergabung dengan tim amatir yang tak terkalahkan di Merseyside, mereka tidak bisa menyaksikan kehebatannya dalam mencetak gol.

Dalam pertandingan pertamanya untuk The Hares FC, dia gagal mengeksekusi penalti dalam kekalahan 1-0, mengakhiri rekor tak terkalahkan mereka.

Namun kisahnya tidak berakhir di situ, karena pada usia 40 tahun dia bergabung dengan tim Prancis yang bermain di divisi 10 ES Louzy.

#5 Paul Scholes

“Apa itu sobat, salah satu pemainmu hilang? Tapi, ayah pasanganmu bisa mengisi? Ya, tidak apa-apa bagi kami sobat, sampai jumpa di lapangan.”

Begitulah cara kami membayangkan percakapan itu ketika tim Liga Premier, Manchester Royton FC, memiliki Paul Scholes yang berusia 43 tahun saat bermain di Sunday League.

Putra Scholes bermain untuk tim lapis ke-11 dan mereka mengalami sejumlah cedera, jadi pihak klub meminta ayahnya untuk turun tangan di satu pertandingan.

Pada kesempatan lain, legenda Man United itu juga bermain untuk Chaddy Park Veterans saat berusia 35 tahun setelah pensiun permanen pada 2013.

#6 Martin Petrov

Jelas ada sesuatu di dalam air di Manchester, karena level amatir tampaknya penuh dengan mantan legenda yang putus asa untuk tetap menendang bola.

Kembali pada 2013, pahlawan Manchester City dan Bolton, Petrov, bermain untuk Torpedo Chorlton yang bernama sangat baik di Manchester Saturday Morning League. Hebatnya dia juga mencetak gol beberapa kali.

#7 Kaka

Jika Anda belum pernah melihat ini, Anda benar-benar harus melakukannya.

Kaka bermain di Hackney dalam beberapa pertandingan Sunday League sebagai bagian dari kampanye Rent-A-Pred Adidas sesaat sebelum pandemi.

Dikirim melalui gawang, pemenang Ballon d'Or dan pahlawan Brasil itu tunduk pada seseorang yang memanggilnya untuk mengoper bola.

"Kaka, kaka, ini dia, potong kembali, potong kembali!" orang itu memanggil dalam beberapa detik sebelum Kaka menembakkannya ke pojok atas.

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=FQOGGnm3XG4

Artikel Pilihan


Daun Media Network