4 Gol Terbaik Gabriel Batistuta di Fiorentina

"Momen dua klub Kota Mode dipermalukan."

Analisis | 17 March 2022, 22:18
4 Gol Terbaik Gabriel Batistuta di Fiorentina

Libero.id - Dilansir dari Planetfootball, perkenalan mereka dengan striker legendaris Fiorentina, Gabriel Batistuta, terjadi melalui Gazzetta Football Italia. James Richardson duduk di sebuah kafe ditemani secangkir kopi dan croissant.

Mereka berbicara kepada sang pemain tentang pertandingan akhir pekan yang luar biasa dan penuh kekerasan saat mencetak gol untuk La Viola.

Secara keseluruhan, Batistuta mencetak 207 gol dalam 333 pertandingan di Florence. Berikut adalah empat gol terbaik yang dicetak oleh sang striker asal Argentina tersebut.

#1 Manchester United – 2000

Berita tentang Liga Champions pada Rabu malam di ITV menawarkan kesempatan langka untuk melihat talenta asing yang eksotis. Ini adalah hari-hari ketika internet masih dalam masa pertumbuhan dan tempat utama Anda untuk meneliti pemain kontinental masih terbatas.

Bagaimanapun, kunjungan Fiorentina ke Old Trafford pada musim 1999/2000 tidak menyimpan misteri seperti itu. Sekarang orang-orang seperti Batistuta dan Rui Costa menjadi nama-nama legenda. Man United sadar akan bahaya yang mereka timbulkan.

Meskipun demikian, Batistuta masih memiliki satu kebiadaban yang tak terelakan di lengan bajunya.
Di pertengahan babak pertama, pemain Argentina itu menahan bola, mengubah arahnya dan berusaha menembak ke gawang dari jarak 35 yard dengan tendangan setengah voli. Sungguh saran yang menggelikan.

Meskipun demikian, satu milidetik kemudian bola melewati jari Mark Bosnich lebih cepat daripada yang bisa Anda katakana. "Seseorang mendapatkan nomor ponsel Fabien Barthez".

Dalam keadilan untuk orang Australia yang besar, Anda bisa mengerti jika dia sedikit lengah. Seminggu sebelumnya, Man United berada di kandang Derby County. Anda tidak melihat Dean Sturridge mencoba omong kosongnya semacam itu.

Bahkan, Big Ron, seorang pria dengan interpretasinya sendiri tentang bahasa Inggris di bilik komentar, sampai kehilangan kata-kata.

#2 AC Milan – 1996

Ketika bola dicuri dari arahnya pada Minggu sore di San Siro pada 1996, Anda tidak terlalu menyukai peluang Batistuta. Dia melarikan diri dari gawang ke arah Franco Baresi dan Paolo Maldini.

Secara tradisional mereka memberi penyerang oposisi itu ruang yang sama, yang mungkin ditemukan Jabba The Hutt di kotak telepon.

Itulah yang membuat gol ini begitu luar biasa. Untuk sekali sentuhan pertama, Batigol bukanlah halilintar. Sebaliknya, itu adalah belaian lembut dari pemilik nomor 3 legendaris Milan dan di atas kepala nomor 6 legendaris Milan, meninggalkan yang terakhir menggelepar di tanah seperti dia sedang mencari lensa kontak yang hilang.

Ini adalah Franco Baresi yang hebat yang telah dia hina. Bagi Batistuta, memperlakukan seorang pria yang telah berkontribusi begitu banyak pada cerita rakyat Italia dengan penghinaan seperti itu benar-benar tercela. Ini seperti berbaris ke Le Louvre dan menggambar ayam jantan dan bola di Mona Lisa.

Pada akhir musim, Baresi mengumumkan pensiun dirinya dari sepakbola profesional. Anda bertanya-tanya seberapa besar tujuan ini memengaruhi keputusannya.

#3 Inter – 1996

Ini layak disebut sebagai gol Gabriel Batistuta yang paling tidak mungkin sepanjang masa. Saat Batistuta mengeluarkan bola dari sela-sela kakinya, bagi sebagian besar pengamat biasa tampaknya dia memiliki dua pilihan yang jelas:

Pertama, dia menendang bola dengan keganasan khasnya. Atau, yang kedua justru lebih ganas.
Meskipun tidak ada yang memiliki metrik yang tepat, ini didasarkan pada asumsi umum bahwa semua penyelesaian Batistuta secara hukum diwajibkan untuk melibatkan beberapa kekerasan yang tidak disengaja.

Tidak seorang pun, termasuk penjaga gawang, salah memperkirakan bahwa pada saat yang sebenarnya Batigol akan melayangkan chip terhalus, seolah dia adalah sepupu jauh dari Philippe Albert. Ini adalah hasil akhir kelas atas yang indah dan tak terduga.

#4 Arsenal – 1999

Malam Liga Champions lainnya, momen lain ketika Batigol membuat pemirsa TV menggaruk-garuk kepala karena tidak percaya.

Kali ini, Arsenal adalah korbannya. Selama periode aneh ketika Highbury dianggap terlalu kecil untuk menjadi tuan rumah pertandingan elite Eropa mereka, jadi mereka pindah ke Wembley dan tampaknya terus-menerus kehilangan semua pertandingan elite Eropa mereka.

Bagaimanapun, tidak ada kesalahan yang melekat pada tanah lamanya. Faktanya, sulit untuk menemukan siapa pun yang bersalah.

Jorg Heinrich menerobos ke depan dari lini tengah dan mengumpan bola ke Batistuta yang berdiri di tepi kanan kotak penalti. Nigel Winterburn membuatnya tertutup, seperti dia memiliki banyak hal yang tercakup selama 20 musim sebagai pesepakbola profesional.

Bahkan, ketika Batistuta dengan cepat menggeser kakinya untuk membuka ruang, dia tidak terlalu peduli. Sementara Winterburn mungkin bukan ahli matematika, dia tahu setiap sentimeter persegi kotak penalti.

Dan, Anda tidak perlu membaca karya Pythagoras untuk menyadari bahwa siapa pun yang memotret dari sudut itu akan membuang-buang waktu. Apalagi, dengan ‘Big Dave’ Seaman di gawang.

Kecepatan yang membuat gol ini begitu luar biasa. Ini menentang konvensi waktu dan ruang, bersiul melewati kumis kiper Arsenal itu dan masuk ke sudut atas. Dalam beberapa hal, inilah inti Batigol, menemukan ruang terkecil dan mengemudikan tank melewatinya.

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network