11 Aksesoris Legendaris yang Dikenakan Pemain Sepakbola

"Nomor 4 masih menjadi tren hingga kini."

Analisis | 18 March 2022, 23:04
11 Aksesoris Legendaris yang Dikenakan Pemain Sepakbola

Libero.id - Dalam karyanya berjudul 'Soccernomics', Simon Kuper berbicara tentang bagaimana pencari bakat memberi penilaian dalam melihat bakat pemain.

Dia menyinggung hal ini dengan menyebutkan bahwa pria lebih memilih pirang, dalam arti bahwa pemain berambut pirang lebih terlihat oleh pemandu bakat dari tribune daripada pemain lain di lapangan.

Tapi, itu bukan hanya pemandu bakat, kita semua memiliki penilaian berdasarkan apa yang kita lihat. Seorang pemain yang menonjol dan selalu lebih mudah diingat, kemudian ada pemain tertentu yang membuat mereka sulit untuk dilupakan.

Contohnya, dapatkah Anda membayangkan Eric Cantona bermain tanpa kerah tegak khasnya? Atau, bisakah Anda memikirkan Djibril Cisse tanpa berbagai gaya rambut dan selera berpakaiannya yang unik?

Aksesori dalam sepakbola telah mendapatkan momentum sejak lonjakan liputan televisi tentang olahraga tersebut. Berikut adalah aksesoris paling ikonik di sepakbola modern.

#1 Snood (Syal leher)

Snoods atau syal yang terlihat telah diadopsi oleh banyak pemain, dari Samir Nasri hingga Gianluigi Buffon. Kegilaan mereka mencapai puncaknya pada awal dekade. Tetapi, para pakar mempertanyakan fungsi penggunaannya dan menambahkan sudut maskulinitas dan mengklaim bahwa pria sejati tidak memakai snood.

Manchester United mencatat melarang dasi dari klub hanya untuk menunjukkan pendekatan keras kepala mereka.

Pada akhirnya, Dewan Asosiasi Sepakbola Internasional (IFAB) juga melarang pemain mengenakan aksesori fesyen di Inggris, dengan alasan masalah cedera lainnya.

#2 Pita Kinesio

Kinesio Tape perlahan-lahan menjadi barang yang sering Anda lihat pada setiap pemain olahraga. Juri masih belum mengetahui apakah alat itu bagus atau tidak, tetapi aksesori tersebut telah menarik banyak perhatian sejak Gareth Bale mulai menggunakannya.

Alat temuan Jepang ini memiliki manfaat terapeutik dan telah diterima dengan baik di dunia sepakbola karena telah digunakan dengan baik dalam olahraga lain.

Sementara beberapa orang menganggap bahwa pita Kinesio memiliki lebih banyak efek plasebo daripada apa pun, yang lain melihatnya sebagai bantuan nyata untuk paha belakang.

#3 Handuk Stoke City

Lemparan ke dalam adalah set-piece baru di era Tony Pulis di Stoke City dan itu adalah sebuah wahyu. Kita semua tahu tentang malapetaka yang biasa diciptakan Rory Delap dengan lemparan ke dalam yang panjang.

Stoke mulai bereksperimen saat bermain di malam yang dingin dan basah dengan memberikan handuk kepadanya di pinggir lapangan. Pemandangan seorang ball boy dengan cepat melempar handuk setiap kali Stoke melakukan lemparan ke dalam adalah pemandangan yang biasa.

Faktanya, Stoke selangkah lebih maju dalam pertandingan melawan Tottenham dengan menyelipkan handuk di bawah baju Ryan Shotton untuk membantu.

Meski ada pergantian pemain, Stoke tetap tak sungkan melakukan lemparan ke dalam yang dibantu oleh towel/ball boys mereka.

#4 Ikat Kepala

Era Galactico tidak hanya memberi kami barisan pemain yang hebat seperti Luis Figo, Ronaldo, Zinedine Zidane, dan David Beckham, semuanya berbaris berdampingan. Ini juga membantu menciptakan ketertarikan pada ikat kepala elastis tipis yang terkenal dipakai oleh bintang Real Madrid seperti Beckham, Guti, dan Sergio Ramos.

Potongan plastik tipis yang nyaris tak terlihat itu ditopang dengan kokoh oleh mayoritas pemain Real Madrid. Budaya ikat kepala bertahan sampai hari ini. Bahkan orang lain seperti Modric dan Khedira adalah bagian dari brigade ikat kepala.

Tren tidak hanya terbatas pada Real Madrid, di mana ikat kepala tipis ini menjadi bahan pokok yang menjadi aksesoris akhir-akhir ini.

#5 Piyama Penjaga Gawang

Apa yang lebih aneh daripada memiliki 21 pemain bersama dengan ofisial, di mana semuanya mengenakan celana pendek dan di satu sisi lapangan seorang penjaga gawang terlihat keren dengan jammies-nya? Piyama/tracksuit/celana panjang kadang-kadang dipakai berulang kali oleh beberapa pemain sejak dahulu kala dan untuk berbagai alasan.

Gabor Kiraly adalah eksponen utama brigade celana panjang yang selalu tampil di lapangan dengan mengenakan celana panjang. Mode itu cukup umum di tahun 90-an dan masih bisa ditemukan oleh beberapa atau penjaga gawang lainnya.

#6 Pita Hidung (Plester)

Pada tahun 90-an ada aksesoris unik yang menjadi mode. Benda itu disebut Pita Hidung Robbie Fowler dan menjadi salah satu contoh yang paling menonjol.

Pita/plester sekali lagi dianggap sebagai salah satu yang bisa membantu pemain untuk pengerahan tenaga mereka dalam permainan. Strip itu dipercaya dapat membantu memperbaiki pernapasan hidung.

Orang-orang seperti Thierry Henry dan Robbie Fowler adalah pengadopsi tren selama pertengahan 90-an.

#7 Manset

Pemain suka bereksperimen dengan baju mereka, baru-baru ini Mathieu Flamini menjadi berita karena mengingkari aturan lengan baju klub dengan memotong lengan bajunya. Eksperimen kemeja juga dapat dilihat di tempat lain, dengan meningkatnya penggunaan lengan berlubang ibu jari.

Lengan lubang jempol adalah lengan yang robek/dijahit yang memiliki lubang untuk masuknya ibu jari agar membuat kehidupan pemain yang terlihat sulit menjadi sedikit mudah.

#8 Pelindung Gigi

Ya, pelindung permen karet di lapangan sepak bola. kami tahu sepakbola adalah permainan yang penuh semangat dan para pemain harus berusaha keras selama pertandingan, tetapi Sandro membawa ini ke tingkat yang baru.

Terkenal dengan video kejenakaannya di ruang ganti dan pernah menjadi andalan lini tengah untuk Tottenham Hotspur, Sandro telah menggunakan pelindung gusi ini untuk waktu yang cukup lama dan bergabung dengan rekan senegaranya dari Brasil, Heurelho Gomes, dalam melanjutkan tren ini.

Alasan pasti di balik pemain Brasil itu menggunakan pelindung gigi masih belum diketahui, meskipun Peter Crouch juga disarankan untuk memakai pelindung gusi setelah cedera dan tidak diragukan lagi aksesoris ini mungkin menjadi ikon jika pemain yang benar-benar membutuhkan pelindung gusi atau memiliki kecenderungan untuk menggunakannya.

#9 Balsam di Jersey

Ketika Anda berpikir tentang balsam dan sepakbola, Anda mungkin berpikir tentang seorang pemain yang menderita pilek atau ini menjadi komoditas penting dalam tas fisio. Tapi tidak, ada suatu masa jauh sebelum era perlengkapan sepakbola yang digerakkan oleh teknologi, ketika para pemain harus mengembangkan teknologi mereka sendiri untuk mendapatkan bantuan di lapangan.

Salah satu upaya tersebut adalah mengoleskan balsam di dada untuk aspirasi yang lebih baik selama pertandingan.

Patrick Vieira menonjol dalam menggunakan mode ini dan berkali-kali terlihat dengan noda balsam yang gelap di tengah dadanya.

#10 Aksesoris Medis

Karena kondisi medis tertentu, seorang pemain memerlukan perlengkapan khusus untuk dipakai di lapangan untuk berjaga-jaga. Perlengkapan ini pasti menjadi lambang atau identitas untuk pemain tertentu yang memakainya.

Petr Cech misalnya, hampir tidak dapat diingat dia tampil tanpa pelindung kepala gaya rugby seperti halnya dengan Cristian Chivu setelah cedera kepalanya.

Kasus serupa dilakukan pemain tengah Belanda, Edgar Davids, yang menderita Glaukoma dan terlihat dengan kacamata pengaman yang tampak licin selama sebagian besar kariernya.

#11 Sarung Tangan

Sarung tangan telah menjadi semacam mode di mana-mana dalam sepakbola saat ini, meskipun sama-sama diejek sebagai Snoods dan tidak dianggap jantan dalam olahraga pria seperti yang dirasakan oleh para kritikus mereka.

Dengan pemain dari berbagai daerah tidak benar-benar di musim dingin Eropa, sarung tangan merupakan suatu keharusan bagi pemain semacam ini.

Meskipun beberapa pemain menganggap sarung tangan pas seperti sarung tangan sepanjang musim, Pascal Chimbonda, contohnya, mengembangkan kecintaan yang serius pada sarung tangan.

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network