Selamat Ulang Tahun!

Kisah Terakhir Kali The Big Six Plus Everton Degradasi

"Bagaimana kans The Toffees?"

Analisis | 22 March 2022, 23:24
Kisah Terakhir Kali The Big Six Plus Everton Degradasi

Libero.id - Papan atas sepakbola Inggris, yakni Liga Premier dikenal sebagai kompetisi tersengit dan paling elite di dunia. Persaingan di Liga Inggris begitu ketat karena klub kecil pun bisa membuat kejutan dengan menyingkirkan klub besar.

Bagi banyak klub yang bermain di Liga Premier, memperebutkan gelar musim demi musim adalah tujuan utama. Sementara prospek degradasi menjadi hal terakhir yang ada di pikiran mereka. Tetapi, jika kembali ke sejarah, setiap tim yang bermain di divisi teratas Inggris pernah mengalami degradasi.

Bahkan, Everton sedang terancam degradasi dari Liga Premier musim ini. Pada catatan itu, selain Everton, 6 klub besar sekarang pernah mengalami degradasi di masa lalu. Mari kita lihat, bagaimana kisahnya?

Arsenal

Salah satu dari sekian banyak mitos dalam sejarah The Gunners adalah bahwa klub tersebut tidak pernah terdegradasi, padahal tidak demikian. Bahkan, lebih buruk lagi. Arsenal terdegradasi dengan salah satu rekor terburuk yang pernah ada.

Arsenal terdegradasi pada 12 April 1913. Sehari sebelumnya mereka telah dikalahkan oleh Chelsea, meski mengalami musim yang cukup buruk juga. Namun, tim yang dikenal sebagai Woolwich Arsenal terdegradasi di posisi terbawah setelah kalah 2-1 di Derby.

Jika ada hal positif yang bisa dipetik dari kekalahan dalam Derby itu adalah mereka tidak diturunkan karena hasil pertandingan berikutnya, imbang 1-1 di White Hart Lane.

10 Foto Ana Lidia Martins, WAGs Baru Newcastle Pacar Bruno Guimaraes

10 Foto Ana Lidia Martins, WAGs Baru Newcastle Pacar Bruno Guimaraes

Arsenal, menggunakan beberapa taktik curang, dipromosikan setelah Perang Dunia I dengan mengorbankan Spurs dan tidak pernah melepaskan posisi papan atas mereka sejak itu.

Everton

The Toffees mengalami degradasi terakhir mereka pada musim 1950/1951. Mereka disegel dengan kekalahan telak 6-0 di Sheffield Wednesday dan butuh waktu hingga 1954 bagi Everton untuk mendapatkan promosi dan kembali bermain di Liga Premier.

Namun, mereka telah bermain mata pada kesempatan sejak pembentukan Gareth Farrelly di Goodison Park melawan Coventry City pada hari terakhir musim 1997/1998. Itu memastikan The Blues tetap unggul selisih gol.

Dan, kemenangan 3-2 atas Wimbledon pada 1994, membuat Sheffield United turun di tempat mereka. Fakta itu membuat mereka masih dicemooh oleh tim biru asal Kota Liverpool.

Everton kembali terancam degradasi dari Liga Premier kali ini. Frank Lampard saat ini memiliki tugas untuk mencegah apa yang akan menjadi kejutan, yakni The Toffees turun ke Championship.

Tapi, kemenangan yang sangat dibutuhkan atas Newcastle United telah sedikit meredakan ketakutan di Merseyside dan Everton akan merasa kelangsungan hidup tetap ada di tangan mereka sendiri.

Liverpool

Saingan sekota Everton ini terakhir mengalami degradasi pada musim 1953/1954, hanya empat tahun setelah mencapai final Piala FA. Sementara itu, butuh delapan tahun bagi The Reds untuk kembali bermain di Liga Premier setelah Bill Shankly tiba dari Huddersfield Town untuk menyelamatkan klub dari keterpurukan.

Sementara dalam beberapa musim terakhir, di bawah asuhan Juergen Kloop, The Reds konsisten bertarung di posisi teratas Liga Premier. Hampir degradasi tidak pernah menjadi kemungkinan yang realistis di Anfield, tapi The Reds menemukan diri mereka mendukung Roy Hodgson saat dia menyeret Liverpool menuju zona degradasi pada 2010/2011.

Mantan Pelatih Watford saat itu bertanggung jawab atas klub berakhir dengan Liverpool yang memasuki zona degradasi dalam klasemen Liga Premier pada Januari. Namun, legenda klub Sir Kenny Dalglish menyelamatkan situasi berbahaya dan membawa klub menuju peringkat keenam.

Manchester United

Man United telah menjadi bagian dari peringkat teratas dalam daftar klasemen Liga Premier sejak musim 1975/1976. Itu dimulai setelah mereka mengalami degradasi di musim sebelumnya.

Musim mereka di Divisi Kedua dikenang oleh para fans setia Man United sebagai tim muda yang berbasis di sekitar orang-orang seperti Sammy McIlory, Lou Macari, dan Stuart Pearson yang meraih promosi.

Setan Merah sebenarnya mendominasi Liga Premier di bawah Sir Alex Ferguson dengan meraih 13 gelar liga selama masa pemerintahannya yang sarat trofi. Meskipun keberuntungan berada di slide yang tampaknya tak berujung di Old Trafford, degradasi tidak pernah ada dalam sejarah Sir Alex Ferguson.

Tottenham

Degradasi terakhir Spurs terjadi pada 1977, penurunan drastis setelah kesuksesan klub sepanjang 1960-an. Itu masih dianggap sebagai kejutan besar pada saat itu.

Seperti Manchester United, Spurs langsung bangkit kembali (walaupun finis ketiga di Divisi II). Ini diikuti oleh penandatanganan menakjubkan Osvaldo Ardiles dan Ricky Villa pada 1978 dan klub tetap menjadi kehadiran papan atas sejak itu.

Pencapaian terendah tim London Utara itu di Liga Utama Inggris terjadi di bawah asuhan Osvaldo Ardiles pada musim 1993/1994. Mantan pemain timnas Argentina itu membimbing Spurs ke posisi 15 yang mengecewakan, sebagian karena formasi 1-0-9 perintisnya. Dia kemudian dipecat pada Oktober 1994 dengan Tottenham mendekam di bagian bawah Liga Premier.

Chelsea

Chelsea terakhir kali terdegradasi pada musim 1987/1988 setelah kalah dalam pertandingan play-off degradasi melawan Middlesbrough. Mereka kembali ke Divisi Pertama satu musim kemudian.

Sejak Roman Abramovich mengambil alih kepemilikan klub pada 2003, lubang tak berdasar yang dia investasikan ke staf bermain menuai hasilnya saat Chelsea dengan cepat berubah menjadi salah satu tim terbaik di Liga Premier.

Satu-satunya waktu degradasi tampak kemungkinan kecil adalah bulan-bulan terakhir Jose Mourinho dari mantra keduanya yang bertanggung jawab. Dengan Eden Hazard memutuskan untuk mengambil jeda bermain, dan Mourinho mengasingkan anggota skuad lainnya, Chelsea berada di urutan ke-16 pada Desember sebelum dia dipecat.

Dengan aset klub yang saat ini dibekukan oleh pemerintah Inggris, apapun bisa terjadi bagi The Blues.

Manchester City

Man City telah dua kali terdegradasi di Liga  Premier. Degradasi pertama mereka terjadi pada 1996. Itu dikenang sebagai upaya yang salah arah untuk membuang waktu selama pertandingan terakhir mereka melawan Liverpool dengan keyakinan bahwa hasil di tempat lain menguntungkan mereka.

Di samping itu, Man City turun ke tingkat ketiga pada 1998 sebelum mencapai promosi berturut-turut di bawah Joe Royle. Tapi, kampanye 2000/2001 adalah musim mengecewakan di Maine Road.

Ekspektasi tinggi setelah penandatanganan Paolo Wanchope dan George Weah, tetapi Man City dihancurkan 4-0 oleh sesama tim promosi, Charlton, di pertandingan pembukaan mereka.

“Itu adalah musim yang lucu,” kenang bek kiri Danny Granville.

“Lini depan Anda memiliki Wanchope dan George Weah, Anda akan berpikir wow, tetapi untuk alasan apa pun chemistry itu tidak terjadi.”

“Alfie Haaland masuk sebagai kapten dan saya tidak benar-benar tahu apa yang terjadi, tetapi mungkin saja chemistry dari tim saat itu ada banyak pemotongan dan perubahan. Itu bisa terjadi,” tambah Granville.

Degradasi Man City dikonfirmasi setelah kekalahan di Ipswich pada Mei 2001 dan Royle dipecat. Penggantinya, Kevin Keegan, membawa Man City meraih gelar Divisi Satu di musim pertamanya dan klub hampir tidak pernah terancam degradasi sejak saat itu.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=6ZN-v9AQ0mI

Artikel Pilihan


Daun Media Network