Kenalkan Gabriel Slonina, Penerus Buffon dan Neuer

"Punya target setinggi langit."

Biografi | 24 March 2022, 19:36
Kenalkan Gabriel Slonina, Penerus Buffon dan Neuer

Libero.id - Gabriel Slonina, penjaga gawang muda asal Amerika Serikat, kini menjadi incaran klub-klub besar di Eropa. Bahkan, kiper yang baru berusia 17 tahun itu disebut sebagai penerus Gianluigi Buffon dan Manuel Neuer.

Pada catatan itu, mari kita berkenalan dengan bintang penjaga gawang masa depan timnas AS tersebut.

Slonina telah tampil mengesankan sejak masuk ke skuad Chicago Fire, itu membuat dirinya dibandingkan dengan pemain-pemain hebat di dunia sepakbola.

Di usianya saat ini, Slonina sudah dicap sebagai kiper hebat berikutnya. Bahkan, dia telah ditunjuk sebagai bintang Sam Army di masa depan, pewaris posisi warisan sepakbola Amerika.

Kiper dengan tinggi badan 193 cm itu adalah bagian dari kebangkitan sepakbola Chicago yang sedang berlangsung, seorang anak kampung yang membantu menghidupkan kembali kota sepakbola yang lama vakum. Dia berperan sebagai kiper No.1 tim yang tidak diragukan lagi.

Saat ini, dia telah dikaitkan dengan beberapa klub top Eropa. Juventus dan Manchester United dikabarkan tertarik untuk mengontrak kiper muda itu setelah melihat penampilannya pada 2021.

Setelah disebut sebagai penerus Buffon dan Neuer. Slonina semakin bersemangat untuk mewujudkannya. Namun, jika dia ingin menjadi Buffon atau Neuer berikutnya, Slonina mengerti bahwa dia harus menangani sesuatu dengan cara tertentu.

Jangan salah, Slonina sangat ingin menjadi Buffon atau Neuer berikutnya. "Saya menggunakannya sebagai motivasi," kata Slonina kepada Goal ketika ditanya tentang bagaimana dia menangani melihat namanya di sebelah dua pria yang dia idolakan.

"Saya sudah dibandingkan dengan mereka, jadi mengapa saya tidak bisa berada di level itu?”

"Pekerjaan apa yang bisa saya lakukan sekarang untuk berada di level itu? Apa tambahan yang bisa saya tambahkan ke permainan saya untuk mulai bermain seperti mereka dan berada di tempat mereka sekarang?" pungkasnya.

“Dibandingkan dengan mereka adalah kehormatan yang luar biasa. Sungguh gila melihat nama saya di sebelah mereka, karena mereka adalah penjaga gawang top di dunia.”

"Mereka telah mencapai begitu banyak hal besar yang saya harap dapat saya capai dalam karier saya," tambah kiper tersebut.

Seperti banyak penjaga gawang, pengalaman awal Slonina di antara tiang gawang muncul karena kebutuhan. Tumbuh dalam keluarga Polandia-Amerika, Slonina, yang dikenal sebagai Gaga, jatuh cinta pada permainan pada usia dini.

Ketika Slonina sudah besar dan merasa postur tubuhnya mendukung untuk mengambil peran sebagai penjaga gawang, dia segera melakukannya. Dia berada di permainan sebagai ke penjaga gawang, dan tidak butuh waktu lama baginya untuk jatuh cinta pada peran tersebut.

"Saya tidak ingat pertama kali saya bermain di gawang," katanya.

"Tapi, saya selalu ingat, ketika Anda bermain ketika Anda masih muda, golnya sangat kecil. Jadi, pada dasarnya saya menutupi seluruh gawang. Penalti untuk saya datang begitu mudah karena anak-anak tidak punya tempat untuk menembak!”

"Saya pikir hanya jatuh cinta dengan melakukan penyelamatan dan membuat orang berlari ke arah saya dan memberi selamat kepada saya atas penyelamatan itu, itulah yang membuat saya jatuh cinta (dengan penjaga gawang). Terus-menerus melakukan penyelamatan itu dan menjadi yang terbaik saya bisa berada di lapangan adalah hal yang membuat saya jatuh cinta," ujarnya.

Pada usia 14 tahun, Slonina menandatangani kontrak profesional pertamanya. Itu menjadi penandatanganan termuda kedua dalam sejarah MLS, di belakang Freddy Adu.

Pada Agustus lalu, di usia 17 tahun, Slonina menjadi penjaga gawang termuda yang memulai pertandingan dalam sejarah MLS.

Pertandingan itu berakhir dengan hasil imbang 0-0 dengan NYCFC, membuktikan tanda-tanda yang akan datang, karena Slonina tahu dia tidak bisa kewalahan oleh apa pun yang dialamatkan kepadanya.
"Saya merasa benar-benar siap untuk itu," katanya.

"Saya melakukan semua pekerjaan yang perlu saya lakukan mulai Januari, dari hari pertama pramusim. Saya terus-menerus bekerja untuk memastikan bahwa saya siap untuk setiap saat dan saya siap dari pertandingan pertama di musim depan. April (2022)”.

"Saya terus-menerus bekerja paling keras sebelum dan sesudah pelatihan, menonton film, memastikan bahwa jika saya perlu dipanggil kapan saja selama jangka waktu itu, saya siap untuk itu.”

"Jadi, 4 Agustus adalah hari yang normal bagi saya. Saya melakukan debut saya, tetapi saya harus tetap tenang, tetap rendah hati, tetap pada saat ini, tetap fokus dan percaya bahwa pekerjaan yang saya lakukan akan membuat saya siap untuk permainan," tegas Slonina.

Hari itu mungkin biasa saja, tapi kehidupan Slonina tidak ada apa-apanya kecuali beberapa bulan setelahnya. Dia telah menjadi penjaga gawang No.1, dan telah membuat 14 penampilan hingga saat ini. Dia akan terus tampil sebelum ulang tahunnya yang ke-18 pada Juni nanti.

Selain itu, dia juga telah dipanggil untuk bergabung dengan timnas AS, meskipun dia belum mendapatkan penampilan pertamanya dan masih memenuhi syarat untuk mewakili Polandia jika dipanggil.

Dia juga satu-satunya penjaga gawang yang masuk dalam daftar NXGN 2022, yang berarti dia diakui sebagai salah satu dari 50 pemain remaja terbaik di dunia sepakbola.

Di sisi lain, dia juga telah dikaitkan dengan beberapa rumor transfer. Bahkan, sebelum dia menyelesaikan musim MLS pertamanya, Slonina dikaitkan dengan beberapa klub terbesar di dunia.

Apa yang dilihat klub-klub itu adalah penjaga gawang yang memiliki semua alat untuk bermain di level tertinggi. Dia memiliki postur tubuh yang konyol dan cepat berdiri. Dia telah membuktikan dirinya sebagai seorang shot-stopper yang sangat baik, dan dia sepertinya tidak pernah kewalahan dengan momen tersebut, meskipun berhadapan dengan pemain yang hampir dua kali usianya di MLS.

"Dia sangat mengingatkan saya pada Buffon muda,” kata legenda USMNT Tony Meola di Sirius XM menjelang musim 2022.

“Anda melihat tubuhnya, Anda melihat gerakannya.”

"Saya memiliki kesempatan untuk berada di Parma ketika Buffon ada di sana dan saya berada di sana selama empat bulan berlatih dan berlatih dengan Gigi (Buffon) dan tetap berteman dengannya selama bertahun-tahun." tambah Tony Meola.

"Dia adalah pria yang bisa Anda katakan akan berhasil melalui apa pun, dan itulah yang saya lihat dari (Slonina), dan apa yang saya dengar dari semua orang di sekitar Chicago Fire.”

"Saya melihat jalurnya, dan saya pikir jalurnya adalah dalam 24 bulan ke depan dia akan berada di Eropa dan perlu berada di Eropa," tutupnya.

Kata-kata Slonina menggemakan kata-kata Meola, setidaknya dalam perspektif etos kerja itu. Ini adalah topik yang dirujuk Slonina beberapa kali: keinginannya untuk mengalahkan semua orang.

"Saya ingin memenangkan Piala MLS tahun ini," katanya, menunjuk pemain seperti Xherdan Shaqiri dan Kacper Przybylko sebagai alasan mengapa dia yakin itu mungkin.

"Saya ingin mengambil semuanya dengan Chicago Fire dan mengangkat trofi itu di akhir tahun.”

"Saya ingin memiliki setidaknya 16 clean sheet tahun ini. Ini adalah permintaan besar. Ini adalah permintaan besar untuk para bek saya, untuk seluruh tim saya dan untuk diri saya sendiri, tetapi saya percaya bahwa saya bisa melakukannya tahun ini.”

"Saya pikir rekor MLS adalah sekitar 14-15, jadi saya akan bekerja setiap hari dan memastikan bahwa saya melakukan semua yang saya bisa untuk terus tumbuh dan membantu tim saya karena, jika Anda tidak kebobolan, Anda tidak bisa kehilangan permainan.”

"Saya pikir penting untuk memiliki tujuan itu untuk diri sendiri dan memiliki sesuatu yang mendorong Anda untuk bekerja lebih keras setiap hari," tambah Slonina.

Hanya melalui empat pertandingan, Slonina sudah mencatatkan tiga clean sheet. Mencapai 16 mungkin itu terlalu jauh untuk kiper muda. Tetapi, Anda harus mengatakan bahwa remaja itu memulai dengan awal yang cukup baik.

Faktor Itulah yang paling penting untuk diingat tentang penjaga gawang berusia 17 tahun: bahwa ini baru permulaan. Dalam posisi di mana pemain sering tidak mencapai puncaknya sampai usia 30 tahun, karier Slonina baru saja dimulai.

Dia memiliki tujuan yang tinggi: clean sheet, piala, menjadi salah satu yang terbaik sepanjang masa. Beberapa dari tujuan tersebut akan membutuhkan waktu lebih lama untuk dicapai daripada yang lain, tentu saja.

Tetapi, Slonina memiliki tekad kuat untuk meluangkan waktu berlatih dengan sabar, menikmati perjalanan kariernya sebagai penjaga gawang hingga ke puncak, karena dia terlihat layak untuk dibandingkan dengan orang-orang seperti Buffon dan Neuer yang menjadi idolanya.

(atmaja wijaya/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network