Selamat Ulang Tahun!

Peringkat 5 Pemain Hebat yang Tidak Dianggap Penting oleh Klubnya

"Pahlawan tanpa tanda jasa."

Analisis | 25 March 2022, 15:40
Peringkat 5 Pemain Hebat yang Tidak Dianggap Penting oleh Klubnya

Libero.id - Apa artinya sepakbola tanpa penonton dan fans setia yang hadir di stadion, maka tak heran para pesepakbola berusaha keras untuk tampil mengesankan di lapangan hijau. Sepakbola sejatinya telah lama menjadi olahraga paling populer di dunia.

Meski olahraga ini adalah permainan tim, tetapi terkadang fans cenderung melupakannya dan terlalu berkonsentrasi pada superstar tertentu, sehingga mengabaikan kontribusi pemain lain. Para fans cenderung menilai pemain berdasarkan angka seperti gol, assist, tekel, dan penyelamatan.

Pada akhirnya tidak semua pemain hebat yang berhasil mengambil hati para fans hingga pelatih mereka. Beberapa justru tidak dianggap penting oleh klubnya sendiri. Pada catatan itu, mari kita lihat 5 pemain hebat yang tidak dianggap penting oleh klubnya.

5. Park Ji-sung - Manchester United

Ketika pemain Korea Selatan itu pindah dari PSV Eindhoven ke Manchester United, para kritikus menganggap transfer tersebut sebagai gimmick pemasaran. Tapi 'Three-lung' Park kemudian menjadi pemain yang paling dipercaya Sir Alex Ferguson, dan dia bermain secara teratur di pertandingan besar.

Disiplin, stamina, dan memiliki dedikasi yang sedemikian rupa sehingga lawan seperti Andrea Pirlo pun kesulitan saat menghadapinya. Ketika dia kembali ke negara asalnya, banyak yang menyebut Park Ji-sung sebagai setengah dewa, padahal di hadapan Setan Merah dia dianggap sebagai salah satu pemain kurang penting di kubu Man United yang mendominasi sepakbola Inggris selama periode 2007-2011.

Dia selalu berada dalam bayang-bayang pemain seperti Cristiano Ronaldo dan Wayne Rooney. Statistiknya hanya mencetak 25 gol dari 207 pertandingan tidak membuat dirinya sebagai pemain berpengaruh di klub.

10 Foto Ana Lidia Martins, WAGs Baru Newcastle Pacar Bruno Guimaraes

10 Foto Ana Lidia Martins, WAGs Baru Newcastle Pacar Bruno Guimaraes

Sebagai gantinya, untuk memahami pentingnya dia, Anda hanya perlu menonton semifinal Liga Champions 2007/2008 saat Man United berhadapan dengan Barcelona. Paul Scholes mungkin telah memenangkan pertandingan mereka dengan teriakan mutlak, tetapi Ji-sung tidak pernah memberikan satu inci pun kepada Xavi atau Andres Iniesta saat dia berlari sendiri untuk memastikan bagian Setan Merah ke final.

Dia mungkin bukan pemain paling berbakat yang pernah dihasilkan Asia, tapi dia memang harus menjadi yang paling penting. Dia telah memenangkan 4 gelar Liga Premier dan medali pemenang Liga Champions. Selain itu, dia juga telah bermain di dua final Liga Champions, tidak ada pemain Asia lain yang pernah mencapai itu hingga saat ini.

4. Lauren - Arsenal

Pemain asal Kamerun itu sering dianggap sebagai salah satu pahlawan tanpa tanda jasa Arsenal selama musim 2003/2004, tepatnya ketika The Gunners tak terkalahkan sepanjang musim.

Dia relatif menjadi komoditas yang tidak dikenal ketika Arsene Wenger mengontraknya sebagai pengganti Lee Dixon menjelang musim 2000/2001.

Lauren menghabiskan sebagian besar kariernya di Arsenal sebagai bek kanan, dan dia juga mengesankan Arsenal selama musim 2001/2002 ketika mereka memenangkan gelar liga. Salah satu poin plus utamanya adalah konsistensinya, yang membuatnya disebut sebagai Tuan Terpercaya Arsenal.

Lauren dikenal kuat secara teknis, dan fisik, dan kepandaiannya dalam membaca permainan membantunya beradaptasi dengan gaya permainan Arsenal.

Fleksibilitas bintang Kamerun itu juga merupakan aset berharga karena dia bisa mengisi posisi bek kiri dan di lini tengah selama waktunya di Highbury. Dia menunjukkan jaminan ketenangan yang sama di setiap posisi.

Meskipun paruh kedua kariernya dirusak dengan cedera dan pada usia 30 tahun, dia pindah ke Portsmouth dan dianggap oleh fans Arsenal sebagai legenda sejati. Dia membuat total 241 penampilan (227 masuk skuad utama dan 14 sebagai pemain cadangan) dan membawa Arsenal memenangkan dua gelar Liga Utama dan tiga Piala FA.

3. Mario Gomez - Bayern Muenchen

Gomez adalah salah satu pemain Bayern paling diremehkan yang berhasil mencapai dua final Liga Champions berturut-turut pada 2011/2012 dan 2012/2013. Konsensusnya adalah bahwa dia hanya pandai mencetak "tap-in" dan tidak banyak berkontribusi pada keseluruhan permainan.

Tetapi, sebagai seorang striker, dia melakukan banyak hal yang diminta darinya; yaitu mencetak gol. Ini mungkin tidak cantik, tapi dia melakukan pekerjaan dengan efisien. Positioning, finishing, dan pergerakannya sama bagusnya dengan striker top mana pun.

Fisik dan kemampuan udaranya menambah dimensi ekstra pada serangan Bayern. Di Bayern, dia mencetak 113 gol dari 174 penampilan. Meski sempat dikritik karena tidak terlihat pertandingan besar, terutama di final Liga Champions 2012, harus diingat bahwa dia telah mencetak 12 gol dalam perjalanan ke final.

Pada 2012/2013, dia bukan striker pilihan pertama saat Mario Mandzukic mengambil alih mantel setelah Gomez menjalani operasi pergelangan kaki. Namun, dia tetap memberikan kontribusi yang signifikan (dia mencetak dua gol untuk Bayern di final DFB Pokal).

Dia pindah ke Fiorentina untuk mendapatkan lebih banyak waktu bermain setelah gagal mengungguli Mandzukic di starting utama. Tapi, lantaran  cedera pada bagian lututnya, dia belum mencapai tingkat kesuksesan lebih dari sebelumnya.

2. Massimo Ambrosini - AC Milan

Ambrosini sering diabaikan di antara nama-nama kapten legendaris di AC Milan seperti legendaris Herbert Kilpin, Gunnar Nordahl, Nils Liedholm, Cesare Maldini, Gianni Rivera, Franco Baresi, dan Paolo Maldini. Dia berada di AC Milan dari 1995 hingga 2013 dan membuat hampir 500 penampilan untuk klub.

Kariernya sempat terganggu dengan cedera panjang. Tapi, ketika dia pulih dan kembali bergabung dengan skuad, dia memainkan peran penting di lini tengah.

Kemampuannya di udara, tekel, dan kekuatannya di tengah lapangan adalah kualitas pentingnya. Meskipun kontribusinya di lapangan sedikit diremehkan, Anda bisa merasakan ketidakhadirannya saat dia tidak bermain.

Dia mungkin tidak sering mencetak gol, hanya 36 gol selama waktunya di San Siro, tetapi dia telah mencetak gol ketika tim membutuhkan gol melawan PSV di semifinal Liga Champions 2005.

Dia adalah bagian penting dari tim yang memenangkan Liga Champions pada 2003 dan 2007. Dia memungkinkan pemain lain di lini tengah untuk mengekspresikan diri, terutama seperti Andrea Pirlo, Kaka, dan Clarence Seedorf saat menjuarai Liga Champions 2007.

Mereka adalah arsitek permainan tim, tetapi Ambrosini adalah pemain kunci yang memungkinkan AC Milan membangun permainan.

1. Seydou Keita - Barcelona

Keita adalah salah satu rekrutan pertama Pep Guardiola pada 2008 ketika menjadi pelatih Barcelona. Keita memainkan 188 pertandingan dalam empat musim di Camp Nou.

Dia adalah tipe pemain yang tidak membuat dunia bersinar dengan sepakbolanya, dan kontribusi biasanya tidak diperhatikan oleh mayoritas.

Di tim seperti Barcelona, dia dibayangi pemain seperti Lionel Messi, Xavi, Iniesta, dan David Villa. Tapi, dia memainkan peran penting, bisa menempatkan perubahan di posisi lini tengah dan bahkan di belakang jika perlu.

Dia adalah seorang pengumpan yang mahir, bisa mengatasi dengan sangat baik, dan sesekali mencetak beberapa gol penting. Masalah cedera Andres Iniesta membuatnya sering bermain di peran itu.

Guardiola tidak pernah takut memainkannya di pertandingan besar saat dia menjadi starter di semifinal Liga Champions 2010/2011 melawan rival bebuyutannya, Real Madrid.

Dia adalah salah satu pemain langka yang menerima peran bangku cadangan dan memberikan 100% setiap kali dipanggil. Guardiola menyadari itu ketika dia berkata: “Dia adalah pemain yang murah hati dan pantas mendapatkan semua yang dia dapatkan,” kata Guardiola yang kini menjadi pelatih Manchester City itu.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=b_6nFPB6TIw

Artikel Pilihan


Daun Media Network