Selamat Ulang Tahun!

Peringkat 5 Rivalitas Personal di Sepakbola

"Dua insiden terjadi saat El Clasico."

Analisis | 30 March 2022, 17:16
Peringkat 5 Rivalitas Personal di Sepakbola

Libero.id - Rivalitas bukan cuma terjadi antarklub atau negara, tetapi antarpribadi dengan kata lain antara pesepakbola satu dengan pesepakbola yang lainnya.

Setiap kali para pemain rival ini saling berhadapan, suasana menjadi intens dan biasanya berakhir dengan insiden yang terkenal.

Selama bertahun-tahun, ada banyak rivalitas personal dan insiden terkenal untuk direnungkan dan juga dinikmati sebagai hiburan tersendiri.

Di sini, mari kita menghidupkan kembali beberapa kenangan dari mereka.

5. Sergio Ramos vs Carlos Puyol

“Disatukan oleh negara; dibagi oleh klub”

Ya, kalimat ini menggambarkan semuanya. Di timnas Spanyol, mereka bermain dalam kombinasi yang sempurna. Tapi, ketika datang ke ajang bertajuk El Clasico, mereka saling berhadapan.

10 Foto Ana Lidia Martins, WAGs Baru Newcastle Pacar Bruno Guimaraes

10 Foto Ana Lidia Martins, WAGs Baru Newcastle Pacar Bruno Guimaraes

Meskipun mereka telah menyangkal adanya keretakan di antara mereka, insiden-insiden yang melibatkan keduanya di El Clasico membuktikan rivalitas mereka.

Banyak contoh, kita telah melihat Ramos berbicara menentang Puyol. Suatu ketika itu berakhir dengan perkelahian yang buruk ketika mereka harus dihentikan oleh wasit dan rekan satu tim.

4. Pepe vs Messi

Pepe 'the Animal' dikenal karena tekelnya yang kasar dan tidak manusiawi. Di bawah tekanan El Clasico, Pepe cenderung melampaui batas.

Dalam sebuah pertandingan, Pepe menginjak Messi. Dalam satu pertandingan lainnya, dia terus-menerus menjatuhkan Messi dengan tekel-tekelnya yang terburu-buru. Bahkan, Pepe membicarakan kata-kata kasar yang entah ke telinga Messi atau tidak.

Setiap kali kedua tim ini saling berhadapan, kita bisa melihat mereka dalam ketegangan untuk mengalahkan satu sama lain.

3. Rudi Voller vs Frank Rijkaard

Belanda dan Jerman selalu menjadi musuh bebuyutan era 1970-an dan 1980-an. Meskipun persaingan ini berakar dari perang dunia kedua, itu meningkat setelah Jerman mengalahkan Belanda di final Piala Dunia 1974.

Selama pertandingan babak 16 besar Piala Dunia 1990, Frank Rijkaard mendapat kartu kuning setelah melakukan pelanggaran terhadap Voller. Itu adalah turnamen keduanya, jadi dia akan absen di perempat final jika Belanda maju.

Tidak dapat mencerna ini, Rijkaard menyerang lawannya dengan meludahinya. Setelah itu, pertengkaran verbal yang sengit menyebabkan Voller juga dihukum.

Ini tidak berakhir dengan ini; selama tendangan bebas, Rijkaard yang marah mencoba menyeret Voller lalu menginjak kakinya, meninggalkan pemain Jerman itu di tanah. Wasit turun tangan dan menyuruh keduanya keluar lapangan lebih awal.

Voller yang tidak bersalah sedang dalam perjalanan kembali ketika Rijkaard kembali berlari ke arahnya dan meludahi rambut keriting Voller. Hal ini menimbulkan kontroversi tentang perilaku para pemain di pertandingan Piala Dunia.

2. Luis Suarez vs Patrice Evra

Persaingan ini dikenang karena alasan yang pahit. Rasisme.

Meskipun ada banyak kesadaran dan kampanye melawan rasisme, tetapi hal buruk itu masih saja terjadi. Misalnya selama pertandingan antara Manchester United dan Liverpool, Suarez kembali mendapat masalah dengan melecehkan Patrice Evra secara rasis.

Dia ditegur keras dengan dilarang selama delapan pertandingan. Sejak saat itu, keduanya seperti bermusuhan.

Dalam pertandingan terbalik, Suarez menolak untuk berjabat tangan dengan Evra. Akhirnya, setelah memenangkan pertandingan, Evra pergi ke samping Suarez dan meminta para pendukung untuk bersorak sarkastik dengan melambaikan tangan.

Suarez yang merasa jijik meninggalkan lapangan dengan penuh amarah.

1. Roy Keane vs Patrick Vieira

Musuh terbaik. Ya, mereka adalah musuh terbaik. Di awal 2000-an, pertandingan Arsenal vs Manchester United selalu membuat heboh. Ada banyak peristiwa seperti – terowongan pecah, insiden pizzagate, pertempuran Old Trafford dll.

Selama bertahun-tahun, ada dua pria yang berdiri di depan semua insiden panas itu: Roy Keane vs Patrick Vieira.

Seperti pemimpin sejati, keduanya agresif terhadap satu sama lain. Persaingan mereka mencapai puncaknya selama insiden terowongan. Berbaris di dalam terowongan menjelang pertandingan liga yang penting, Patrick Vieira coba mengintervensi Gary Neville.

Melihat hal ini, Roy Keane menghampiri Viera dan berkata. “Jika kamu bisa, datang dan pergilah padaku”.

Meskipun wasit menenangkan suasana, situasi panas terus berlanjut dan pertandingan menghasilkan enam kartu kuning dan satu kartu merah untuk Man United.

Demikian juga pertarungan Vieria dan Keane satu sama lain adalah tontonan umum yang dapat dinikmati sampai dengan sekarang.

(mochamad rahmatul haq/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=GQpdHoX4zSI

Artikel Pilihan


Daun Media Network