Mana Favorit Anda? 10 Tim Hebat 1990-an

"Empat klub asal Italia."

Feature | 21 April 2022, 18:49
Mana Favorit Anda? 10 Tim Hebat 1990-an

Libero.id - 3. Inter – 1997/1998

Tidak ada yang meragukan bahwa Inter adalah salah satu klub terhebat di dunia hingga sekarang. Salah satu era kejayaannya tercipta pada musim 1997/1998.

Era itu Inter diperkuat para pemain hebat seperti David Beckham hingga Ronaldo. Dalam final Piala UEFA melawan Lazio, Ronaldo mencetak gol spektakuler.

Ronaldo dikirim melalui gawang melawan Luca Marchegiani, dan membingungkan penjaga gawang setidaknya dua kali dengan shimmies-nya, meskipun tidak menggerakkan bola.

Dia telah menghancurkan lawannya bukan dengan keahliannya, tetapi dengan ketakutan akan keahliannya. Itu seperti bakat yang nyata. Dalam final Piala UEFA itu diperkuat para pemain hebat seperti Pagliuca, Javier Zanetti, Aron Winter, Diego Simeone, Youri Djorkaeff, hingga Ivan Zamorano.

2. Monaco 1997/1998

Monaco mungkin tidak pernah menjadi pemenang Liga Champions 1997/1998, tapi mereka pasti penghibur.

Dengan Thierry Henry dan David Trezeguet keduanya berusia 20 tahun musim itu dan Ludovic Giuly memasok umpan, tim yang sebagian besar tumbuh sendiri, tim yang berkembang melalui akademi klub itu mencetak 15 gol dalam enam pertandingan grup sebelum menyingkirkan Manchester United di perempat final.

Namun, hat-trick Alessandro del Piero membuat Monaco tersingkir 6-4 di semi-final, tetapi mereka telah membuat tanda.

Sembilan dari skuad itu kemudian bermain di Liga Premier, dari yang luar biasa sukses (Henry) hingga yang buruk (Franck Dumas). Sementara Trezeguet dan Giuly kemudian memiliki periode yang cukup sukses di Italia dan Spanyol.

1. Red Star Beograd – 1990/1991

Ketika Red Star lolos menuju final Piala Eropa 1991, klub ini tampil diperkuat para pemain muda. Nama-nama di tim muda di antaranya: Vladimir Jugovic, Robert Prosinecki, Sinisa Mihajlovic, Darko Pancev, dan Dejan Savicevic.

Pendekatan Red Star ke final sangat menjadi legendaris. Mereka sukses memarkir bus sebelum cara tertentu untuk menang dirancang dan menjadi lebih baik daripada yang lain. Final itu harus dimenangkan melalui adu penalti, di mana Red Star mengonversi kelima tendangan penalti menjadi gol dan memenangkan trofi Eropa utama perdana mereka.


(atmaja wijaya/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




Hasil Pertandingan Parma Calcio


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network