Selamat Ulang Tahun!

Profil Carlos Alcaraz, Remaja Argentina Bidikan Klub London Utara

"Bagaimana kariernya di Eropa nanti."

Biografi | 19 May 2022, 21:20
Profil Carlos Alcaraz, Remaja Argentina Bidikan Klub London Utara

Libero.id - Pemain berusia 19 tahun ini tampil gemilang bersama Racing Club, dan berhasil membuat para pencari bakat dari Liga Premier dan Serie A menghadiri pertandingannya.

Pertandingan paling penting dalam karier kepelatihan Fernando Gago yang masih muda akhirnya berakhir dengan kekecewaan yang kejam.

Pada pada akhir pekan lalu, setelah mendominasi selama 90 menit, Racing Club asuhan Gago harus berjuang hingga adu penalti di semifinal Copa Superliga melawan klub lamanya, Boca Juniors.

Tidak hanya tersingkir dari kompetisi play-off liga tanpa terkalahkan sepanjang turnamen, tetapi juga kalah dari saingan mereka setelah mencegah melakukan satu tembakan tepat sasaran.

Terlepas dari kemunduran itu, Racing berada dalam kondisi yang baik setelah bangkit kembali dari musim 2021 yang mengecewakan untuk membangun kembali semangat mereka di antara klub-klub top Argentina.

Pencapaian yang paling menonjol dari mantan gelandang Real Madrid dan Argentina itu adalah saat mengeluarkan yang terbaik dari setiap pemainnya, dan tidak ada yang lebih benar daripada sensasi baru Racing, Carlos Alcaraz, sebagai bakat remaja yang menjanjikan.

10 Foto Carli Lloyd, Pemain Sepakbola Wanita US yang Hat-trick di Final Piala Dunia 2015

10 Foto Carli Lloyd, Pemain Sepakbola Wanita US yang Hat-trick di Final Piala Dunia 2015

Berasal dari La Plata, Buenos Aires, Alcaraz menjadi perhatian La Academia selama pertandingan persahabatan U-15 yang mewakili kotanya, dan segera ditawari kesempatan untuk bergabung dengan tim muda mereka.

Dia telah berada di tim utama selama beberapa waktu, dan telah melakukan debutnya pada 2020 dan mencetak gol senior pertamanya melawan Union pada November tahun itu, dua hari sebelum merayakan ulang tahunnya yang ke-18.

Namun, terlepas dari kemampuannya yang luar biasa, anak muda itu berjuang untuk membuat banyak kesan di sisi yang goyah, tampak tidak yakin tentang apa perannya di lapangan saat dia dilempar bolak-balik antara tengah lapangan dan menyerang.

Kedatangan Gago pada akhir 2021, pelatih ketiga yang duduk di bangku Racing dalam waktu 10 bulan setelah Juan Antonio Pizzi dan Claudio Ubeda, akan menjernihkan banyak misteri itu.

Alcaraz dipasang sebagai pemain yang bermain paling maju dari tiga pemain tengah yang dinamis dan diberi keleluasaan penuh untuk mendorong maju ke area penalti. Sementara pada saat yang sama, diperlukan strategi untuk menjadi bagian dari tekanan tinggi Racing yang menyesakkan.

Ini adalah posisi di mana Alcaraz telah berkembang pesat, menarik perhatian Tottenham, Arsenal, dan Wolves di Liga Premier, serta Inter dan AC Milan di Italia, yang semuanya mungkin sedang mengejar jasanya setelah jendela transfer terbuka.

Sementara klausul pelepasannya ditetapkan pada 25 juta euro (Rp 386 miliar), tawaran apa pun yang mendekati 20 juta euro (Rp 309 miliar) kemungkinan terlalu menarik untuk ditolak oleh majikannya saat ini.

“Carlos memberi kami harapan besar. Tapi, dia harus terus belajar dan membangun kariernya,” kata Gago.

“Sebagai pribadi, secara fisik, dan sebagai pesepakbola. Ada seluruh tim di belakangnya yang mendukung dan membantu.”

Alcaraz menunjukkan bakatnya untuk membawa Racing melaju ke semifinal dengan mengalahkan Aldosivi pada Selasa lalu.

Kedua gol pembuka mereka dicetak dari pemain berusia 19 tahun yang sering datang terlambat ke dalam kotak. Yang pertama, sebuah sundulan ke tiang jauh, kemudian beberapa menit kemudian dia melepaskan diri dari pengawalnya tepat setelah menerima umpan silang dari Tomas Chancalay dan mengirim bola ke gawang, di mana dikabarkan ada perwakilan dari Wolves yang datang langsung menonton dari tribune Cilindro.

Dua gol itu membawa anak muda itu mencetak lima gol hanya dalam 17 pertandingan musim ini, dan dia hampir membuka skor di semifinal pekan lalu dengan upaya sundulan yang dihentikan oleh kiper Boca, Agustin Rossi.

Ini adalah tanda yang menggembirakan bagi seorang pemain yang sudah menonjol karena kekuatannya, dribbling langsung, dan kehebatannya dari tendangan bebas. Keahlian Alcaraz adalah menyelipkan bola ke tiang dekat, teknik yang bekerja seperti pesona di Copa Sudamericana melawan Cuiaba.

Presiden Racing, Victor Blanco, Alcaraz bisa saja meniru mantan akademi klub lainnya yang menebang pohon di Eropa dan tim nasional.

“Bisakah dia mencapai level Lautaro Martinez? Dia adalah pemain hebat, yang memulai debutnya di tim utama pada usia 17 tahun. Ada peluang besar,” Blanco menunjukkannya dalam sebuah wawancara dengan FCInterNews. “Ini menjadi aspek untu membantu dalam hal negosiasi.”

Untuk saat ini, Racing berharap Alcaraz dapat melanjutkan performa bagusnya di Copa Sudamericana, di mana pada La Academia akan bertemu dengan Melgar dari Peru dalam pertandingan yang harus mereka menangkan untuk mengamankan satu tempat di babak 16 besar.

Tetapi, jika dia melanjutkan jalan yang mempesona ini, tidak akan lama sebelum remaja itu mengucapkan selamat tinggal kepada Gago dan rekan satu timnya saat ini, dan memulai petualangan baru dengan salah satu klub top Eropa.

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=V0QjDAMHDf4

Artikel Pilihan


Daun Media Network