Selamat Ulang Tahun!

Bertemu Real Madrid Lagi, Klopp Tidak Ingin Ungkit Final 2018, Masih Belum Move On?

"Mampukah Liverpool mengalahkan Real Madrid?"

Berita | 26 May 2022, 14:44
Bertemu Real Madrid Lagi, Klopp Tidak Ingin Ungkit Final 2018, Masih Belum Move On?

Libero.id - Menjelang final Liga Champions pada hari Minggu (29/05/2022), Juergen Klopp berbicara kepada media tentang pertandingan melawan Real Madrid dan betapa sulitnya mengalahkan sang juara 13 kali itu.

Mantan pelatih Dortmund itu juga mengatakan bahwa The Reds telah melupakan kekecewaan mereka soal kehilangan gelar Liga Premier dan fokus pada final Liga Champions.

“Ini adalah final Liga Champions, jadi kami melihat itu dan tidak ada lagi yang merasakan sakit mulai hari Minggu,” ujar Klopp seperti dilansir dari Marca.

“Kami benar-benar menantikan pertandingan ini melawan lawan yang sangat kuat, lawan paling berpengalaman yang mungkin bisa Anda dapatkan di kompetisi ini."

“Kami tidak berpikir karena kami memenangkan dua kompetisi sekarang dan nyaris di kompetisi ketiga sehingga kami tidak akan peduli tentang itu. Tentu saja tidak demikian."

“Anda tidak pernah tahu seberapa sering Anda akan mencapai final Liga Champions, jadi lebih baik Anda menggunakan beberapa peluang yang Anda dapatkan."

10 Foto Kemenangan AC Milan Juara Liga Italia, Penantian 11 Tahun

10 Foto Kemenangan AC Milan Juara Liga Italia, Penantian 11 Tahun

"Bagi kami, sekarang benar-benar istimewa, ketiga kalinya dalam lima tahun terakhir. Itu benar-benar istimewa dengan grup ini."

Meski tim asuhan Carlo Ancelotti adalah tim yang paling sukses di ajang paling prestisius di benua biru tersebut, Klopp menekankan bahwa Liverpool akan memberikan yang terbaik dan mengalahkan tim berjuluk 'Los Blancos' tersebut.

“Mereka telah memenangkannya berkali-kali, tetapi itu tidak berarti mereka akan sedikit lebih lembut, saya tidak bisa melihatnya di semifinal, perempat final, atau 16 besar,” kata sang pelatih.

"Keinginan mereka ada pada level maksimum dari pihak mereka dan akan berada pada level maksimum dari pihak kami, tetapi rasanya lebih baik mengetahui bahwa Anda telah memenangkannya daripada mengetahui bahwa Anda tidak pernah memenangkannya sebelumnya."

"Lebih baik bahwa hari ini saya tidak perlu berbicara tentang enam final terakhir yang saya kalahkan atau apa pun, itu jauh lebih baik."

Berkaca pada final 2018, saat The Reds kalah dari Real Madrid, Klopp menepis pembicaraan tentang balas dendam.

“Itu adalah malam yang sulit bagi kami, itu sangat sulit untuk diterima mengingat situasinya, cara kami kebobolan gol dan tentu saja cedera Salah,” akuinya.

“Saya tidak percaya pada balas dendam. Saya juga memahaminya, hanya saja menurut saya balas dendam bukanlah ide yang fantastis."

"Saya mengerti bahwa Salah mengatakan dia ingin memperbaikinya, dan saya ingin memperbaikinya.

"Tapi, semuanya baik-baik saja antara saya dan kami dan Real Madrid. Jika kami menang, itu bukan karena apa yang terjadi pada 2018."

Klopp juga menyempatkan diri untuk memuji Carlo Ancelotti, yang ia kenal baik dari duel mereka di derby Merseyside.

"Dia jelas salah satu manajer paling sukses di dunia, tetapi dia adalah panutan dalam cara dia menangani semua kesuksesan," ujar Klopp soal pria Italia tersebut.

"Dia adalah salah satu orang terbaik yang pernah Anda temui. Saya pikir semua orang akan memberi tahu Anda itu."

“Dia adalah perusahaan yang fantastis, pria yang sangat baik, dan kami memiliki hubungan yang sangat baik. Ada sedikit jeda ketika dia berada di Everton karena kami berdua terlalu menghormati bagian bisnis ini jika tidak, kami akan pergi makan malam. beberapa kali Kami tidak melakukan itu sama sekali."

"Rasa hormat untuknya dari pihak saya tidak bisa lebih besar."

(muflih miftahul kamal/muf)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=7fx9O-0diVc

Artikel Pilihan


Daun Media Network