Selamat Ulang Tahun!

Kisruh di Stade de France jelang Kick-off, Siapa yang Layak Disalahkan?

"Terinjak-injak hingga terkena semprotan merica."

Viral | 29 May 2022, 02:29
Kisruh di Stade de France jelang Kick-off, Siapa yang Layak Disalahkan?

Libero.id - UEFA menunda kick-off final Liga Champions karena "mimpi buruk" bagi para penggemar di luar lapangan. Fans Liverpool terlibat ricuh saat mencoba memasuki Stade de France dan UEFA terpaksa menunda kick-off sebagai hasilnya.

Kick-off final Liga Champions telah ditunda akibat kekacauan di luar Stade de France. Penyiar stadion mengkonfirmasi pada pukul 20:46 waktu setempat – 14 menit sebelum kick-off – bahwa awal pertandingan telah ditunda.

Banyak penggemar Liverpool terjebak dalam antrian mencoba memasuki stadion dan mencap situasi sebagai "mimpi buruk". Sebuah pesan di layar lebar di sekitar stadion berbunyi: "Karena masalah keamanan, pertandingan ditunda. Informasi lebih lanjut akan menyusul dalam 15 menit".

Kemudian dikonfirmasikan bahwa pertandingan akan dimulai pada waktu yang direvisi pada pukul 21:30 waktu setempat.

Para pemain Liverpool kembali melakukan pemanasan pada pukul 21.06 waktu setempat – enam menit setelah kick-off yang dijadwalkan. Para pemain Real Madrid mulai mengikuti tak lama kemudian.

UEFA mengatakan penundaan itu karena "alasan keamanan" tetapi layar Stade de France mengklaim itu "karena kedatangan penggemar yang terlambat".

10 Foto Selebrasi Gelar Perdana Eropa bagi AS Roma

10 Foto Selebrasi Gelar Perdana Eropa bagi AS Roma

Penggemar Liverpool tampak berdesakan untuk memasuki stadion. Mereka terpaksa melakukan itu karena takut kehilangan momen kick-off di Stade de France.

Kurangnya organisasi panitia pertandingan membuat antrean panjang, dan fans Liverpool sulit mencapai akses saat berjuang untuk masuk.

Beberapa penggemar yang tidak memiliki tiket terlihat berusaha mendapatkan akses ke Stade de France, meskipun ada pagar permanen di sekelilingnya.

Tak lama setelah penundaan, BT Sport mengkonfirmasi bahwa gas air mata telah digunakan di luar stadion untuk mengatasi situasi tersebut.

"Sangat menyedihkan dan jelas semuanya seperti aksi militer di luar sana," kata Legenda Liverpool, Michael Owen. "Kami tidak tahu apa yang terjadi, tetapi sedih mendengarnya."

"Kami berdoa untuk keselamatan masyarakat," kata Rio Ferdinand. "Anda datang ke sepakbola untuk dihibur."
Kondisi itu tentu saja ironis, karena ada ratusan kursi kosong di tribune yang diperuntukkan bagi fans Liverpool setelah penggemar terjebak dalam di luar stadion.

Berbicara kepada AP saat mengantre di luar lapangan, seorang penggemar berkata: "Ini benar-benar menghebohkan. Ada hambatan di sana dan secara harfiah ada jarak enam kaki untuk mungkin 20.000 penggemar Liverpool untuk masuk.”

"Kami benar-benar didorong dari tiang ke tiang. Saya memiliki ayah mertua berusia 82 tahun di sini. Situasi ini jelas kegilaan. Saya minta maaf, tetapi ada ribuan orang di belakang kami."

"Mimpi buruk ... antrian yang mengerikan hanya untuk pemeriksaan pertama. Semua penggemar tidak akan masuk dengan kecepatan seperti ini," kata seorang penggemar Liverpool kepada The Times.

Pendukung lain men-tweet: "Bereskan teman-teman, orang-orang tidak cukup cepat masuk. Antrian panjang dan kurang dari satu jam sampai kick-off. Lihatlah 'Sisi kolam stadion itu kosong karena mereka semua di luar!!! "

Seorang jurnalis BBC yang menghadiri pertandingan dalam kapasitas pribadi, Nick Parrott, ditangkap dan disemprot merica, mengatakan kepada BBC Radio 5 Live: "Saya baru saja disemprot merica untuk pertama kalinya dalam hidup saya. Saya telah ke final Liga Champions sebelumnya dan saya belum pernah disemprot merica sebelumnya.”

Antrean besar terbentuk di luar Stade de France dan gas air mata serta semprotan merica kemudian digunakan pada para penggemar

"Saya berada di luar Gerbang Y yang telah membuka dan menutup berulang kali selama satu setengah jam terakhir, tetapi tidak ada yang melewatinya. Staf keamanan di sisi lain maju dan menyemprotkan semprotan merica.”

“Saya telah melihat 10 penggemar mencoba memanjat pagar. Gerbang Z terbuka, tetapi sepertinya tidak ada gerakan yang masuk. Saya belum pernah melihat kekacauan semacam ini di pertandingan mana pun yang saya hadiri dalam kapasitas pribadi.”

"Fans Liverpool mencoba untuk bergerak mundur dari gerbang ini untuk mencoba masuk, tetapi pihak berwenang tampaknya tidak melakukan apa-apa. Saya datang untuk masuk ke stadion pada pukul tujuh.”

"Saya melewati batas luar di mana ada reruntuhan. Saya datang tepat waktu dan cukup jelas bahwa kami tidak akan masuk sebelum jam sembilan."

Alan Shearer mengatakan kepada BBC Radio 5 Live: "Kami harus berharap semua orang di luar baik-baik saja. Untuk para pemain, persiapan mereka sangat teliti hingga menit. Mereka telah melakukan pemanasan dan hari mereka telah dirancang untuk kick-off pada waktu tertentu.”

"Sekarang mereka kembali ke ruang ganti. Mereka tidak tahu berapa lama mereka harus duduk atau peregangan. Penundaan juga tidak baik untuk para pemain. Mereka mungkin harus keluar dan melakukan pemanasan lagi."

Para pemain Liverpool marah kepada UEFA saat perselisihan pecah menjelang final Liga Champions. Mereka mendengar ada insiden horor ketika 31 orang, termasuk anak-anak terinjak-injak.

Sementara Steven Gerrard mengklaim bahwa situasi tersebut menguntungkan bagi mantan timnya. "Sepertinya Liverpool juga mengalami situasi dalam pemanasan, sehingga mungkin bermanfaat untuk memiliki tambahan waktu 15 menit. Ini tidak ideal, tetapi Anda harus harus melanjutkannya".

(yuli ardianto/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=TwzVU66e1KM

Artikel Pilihan


Daun Media Network