Selamat Ulang Tahun!

Siapa Saja Mereka? Transfer Terburuk Semua Klub Liga Premier

"Ada yang kabur setelah loncat dari kamar hotel."

Feature | 06 June 2022, 17:10
Siapa Saja Mereka? Transfer Terburuk Semua Klub Liga Premier

Libero.id - Tidak ada yang meragukan Liga Premier adalah salah satu tempat para pemain sepakbola hebat di dunia, bahkan tidak jarang para pesepakbola yang bermain di papan atas sepakbola Inggris selalu didatangkan dengan harga tinggi.

Paul Pogba adalah salah satunya ketika Manchester United harus membayar lebih dari 89 juta pounds (Rp 1,6 triliun) untuk mengontrak kembali gelandang Prancis itu dari Juventus pada 2016.

Tetapi, kontribusinya di klub bisa dibilang belum setara dengan harganya. Pogba kini dikabarkan akan meninggalkan Man United untuk kedua kalinya setelah kontraknya berakhir bulan ini. Ini tentu saja menjadi sebuah bisnis yang buruk bagi Man United di era Liga Premier.

Tapi, selain Pogba, telah banyak transfer buruk yang telah dilakukan semua klub di Liga Premier. Pada catatan itu, mari kita lihat siapa saja mereka.

Arsenal – Shkodran Mustafi

Mustafi disebut-sebut sebagai bintang masa depan ketika Arsenal membayar Valencia 35 juta pounds (Rp 632 miliar) untuk bek Jerman pada 2016. Namun, penampilan menjanjikannya di La Liga, tidak terlihat di London.

Mustafi tidak pernah memperkuat pertahanan Arsenal, tetapi masih berhasil mempertahankan kehadiran regulernya, meskipun banyak kesalahan. Berita kepergiannya ke Schalke pada 2021 disambut dengan sangat antusias. Dan, Mustafi hanya bertahan empat bulan bersama klub Jerman itu.

Aston Villa – Bosko Balaban

Investasi Villa pada 2001 sebesar 5,8 juta pounds (Rp 104 miliar) untuk striker Kroasia, Balaban, adalah investasi yang signifikan. Namun, itu tidak bijaksana. Dia tidak pernah menemukan mencetak gol selama waktunya di Villa Park.

Bournemouth – Jordan Ibe

Jordan Ibe bergabung dengan Bournemouth dari Liverpool seharga 15 juta pounds (Rp 270 miliar) pada 2016. Namun, setelah empat tahun di sana dan sebagian besar berjalan suram, pemain tersebut dirilis oleh The Cherries pada 2020.

Brentford – Nick Proschwitz

The Bees tampil sangat impresif pada musim debut mereka di Liga Premier sehingga sulit untuk memilih salah satu anggota skuat mereka saat ini. Namun, bertahun-tahun sebelum Ivan Toney membawa klub ke puncak papan atas Inggris, Brentford menaruh kepercayaan mereka pada striker Jerman, Proschwitz, pada 2014, dan itu tidak berakhir dengan baik.

Proschwitz kembali ke tanah airnya setahun kemudian. Dia melakukan itu setelah mencetak dua gol dalam 20 pertandingan.

Brighton – Alireza Jahanbakhsh

Brighton membayar cukup mahal dengan harga 17 juta pounds (Rp 307 miliar) untuk merekrut Jahanbakhsh pada 2018. Tapi, dia pindah tiga tahun kemudian setelah hanya mencetak dua gol di Liga Premier.

Chelsea – Danny Drinkwater

Saat mengumumkan kepergiannya pada bulan lalu dari Stamford Bridge setelah lima tahun di sana. Drinkwater menyebut kepindahannya senilai 35 juta pounds (Rp 632 miliar) ke Chelsea sebagai ‘sebuah langkah bisnis yang salah’.

Anda juga tidak akan mendengar terlalu banyak argumen dari kubu The Blues tentang penilaian itu. Sepanjang karier Drinkwater di Chelsea, dia hanya tampil 12 kali di Liga Inggris.

Crystal Palace – Alexander Sorloth

Palace entah bagaimana akhirnya mendapat untung dari Sorloth, yang luar biasa ketika Anda melihat statistiknya untuk Eagles. Perolehan 9 juta pounds (Rp 162 miliar) dari FC Midtjylland pada Januari 2018, Sorloth hanya berhasil mencetak satu gol dalam 20 penampilan untuk klub.

Namun, peningkatan performanya saat dipinjamkan ke Turki membuat RB Leipzig berani menawarkan 20 juta pounds (Rp 361 miliar) untuk jasanya dua tahun kemudian. Palace dengan cepat menerima tawaran itu.

Everton – Davy Klaassen

Klaassen didatangkan ke Everton dengan harga 23,6 juta pounds (Rp 426 miliar). Namun, mantan pemain Ajax itu hanya tampil tujuh kali untuk The Toffees.

Nasibnya pada dasarnya disegel ketika mantan bosnya Sam Allardyce mengatakan bahwa dia tidak bisa mengambil risiko bermain dengan pelatih asal Belanda itu, karena dia ‘ingin selalu menang’.

Fulham – Kostas Mitroglu

Fulham mencoba memperkuat lini serang mereka dengan mendatangkan striker pada Januari 2014. Fulham mengeluarkan 12 juta pounds (Rp 216 miliar) untuk memboyong striker Yunani, Mitroglu, dan memberinya kontrak 4,5 tahun.

Namun, dia hanya tampil satu musim untuk klub setelah semuanya tidak berhasil. Mitroglu kembali ke tanah airnya dalam waktu 12 bulan.


(atmaja wijaya/yul)

Selanjutnya



  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=GQpdHoX4zSI

Artikel Pilihan


Daun Media Network