Selamat Ulang Tahun!

Ditanya Tentang Pensiun, Fabregas: Terlalu Buruk untuk Berakhir di Tahun Ini

"Fabregas masih ogah pensiun setelah kepergiannya dari Monaco"

Berita | 22 June 2022, 10:15
Ditanya Tentang Pensiun, Fabregas: Terlalu Buruk untuk Berakhir di Tahun Ini

Libero.id - Cesc Fabregas tinggalkan Monaco setelah tiga setengah tahun bermain untuk klub Ligue 1 tersebut. 

 

Meskipun ia menatap masa depannya dalam kepelatihan, Pemain tengah itu telah mengesampingkan rencana untuk segera pensiun setelah kepergiannya yang telah dikonfirmasi dari Monaco.

 

Pemain berusia 35 tahun itu hanya mampu membuat dua penampilan liga musim lalu, dengan cedera pergelangan kaki dan hamstring menghambat kelangsungannya bermain dalam waktu yang berkelanjutan di lapangan.

 

Efektif tanpa Fabregas, Monaco finis ketiga di Ligue 1 di belakang Paris Saint-Germain dan Marseille.

10 Foto Selebrasi Gelar Perdana Eropa bagi AS Roma

10 Foto Selebrasi Gelar Perdana Eropa bagi AS Roma

 

Ditanya tentang keinginannya untuk akhirnya menjadi pelatih, Fabregas mengatakan bahwa dia ingin mengakhiri karir bermainnya dengan cara yang benar terlebih dahulu.

 

"Pertama, saya masih ingin bermain. Saya tidak ingin berakhir seperti ini," katanya kepada situs web Ligue 1.

 

"Tahun ini terlalu buruk untuk berakhir seperti ini. Saya ingin bersenang-senang, mengakhirinya dengan perasaan yang baik."

 

"Tidak ada yang diputuskan, saya mendengarkan. Saya terbuka untuk semuanya. Mungkin level klub harus turun, tetapi ada tim dengan level lebih rendah di Liga Champions. Satu hal yang jelas. Saya akan pergi ke klub di mana saya akan bermain, di mana mereka percaya pada saya."

 

Fabregas tiba di Monaco pada Januari 2019 dengan tujuan tambahan untuk membantu pemain muda dalam skuat berkembang, saat Monaco berjuang melawan degradasi di bawah pelatih saat itu dan mantan rekan setimnya di Arsenal Thierry Henry.

 

Membuat 68 penampilan selama periode itu, pemenang Piala Dunia puas dengan waktunya di Monaco secara keseluruhan tetapi mencari momen yang lebih cocok untuk mengakhiri karir bermainnya.

 

"Saat itu, saya menandatangani kontrak dengan satu tujuan, menyelamatkan tim, yang saat itu berada di peringkat 19 dengan 13 poin," katanya.

 

"Saya mengambil risiko besar, karena degradasi mungkin terjadi. Kami bisa puas menyelamatkan tim. Saya bangga dengan apa yang saya sumbangkan dalam enam bulan itu."

 

"Ketika saya datang ke sini, Thierry Henry dan mantan wakil presiden Monaco, Vadim Vasilyev juga meminta saya untuk membantu para pemain muda berkembang. Itu adalah poin penting."

 

"Hari ini, saya merasa telah mendapatkan rasa hormat dan simpati dari generasi muda ini. Saya harap saya telah membantu. Kami saling menyukai. Saya akan terus mengikuti mereka, untuk berbicara dengan mereka."

 

"Bagi saya, dua setengah tahun ini positif. Di sisi lain, musim lalu sangat buruk, yang terburuk dalam karir saya. Sejauh ini, saya belum pernah mengalami hal seperti itu."

(wigih pambudi/wp)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=dbnP13f7BTE

Artikel Pilihan


Daun Media Network