Selamat Ulang Tahun!

Rekaman Wawancara Sir Alex Ferguson pada 1983 Ini Viral

"Kualitasnya memang sudah teruji di Skotlandia."

Viral | 26 June 2022, 01:14
Rekaman Wawancara Sir Alex Ferguson pada 1983 Ini Viral

Libero.id - Sir Alex Ferguson, di mata banyak penggemar di seluruh dunia, adalah manajer terhebat dalam sejarah sepakbola.

Dia memiliki momen paling dikenang karena tugasnya yang legendaris selama 26 tahun di Manchester United. Pelatih asal Skotlandia itu mengubah Setan Merah menjadi mesin pemenang trofi setelah kedatangannya dari Aberdeen pada 1986.

Ferguson dipekerjakan oleh Man United untuk menggantikan Ron Atkinson menyusul eksploitasinya di utara perbatasan.

Ferguson mematahkan duopoli Rangers–Celtic di Skotlandia, dan memenangkan gelar pada musim 1979/1980, 1983/1984, dan 1984/1985.
Luar biasa, Rangers dan Celtic telah memenangkan setiap gelar liga Skotlandia sejak Ferguson pindah ke Inggris.

Selain memenangkan tiga gelar liga dalam enam musim, Ferguson melakukan keajaiban kecil dengan mengalahkan raksasa Spanyol, Real Madrid, di Piala Winners Eropa musim 1982/1983. Aberdeen juga mengalahkan Hamburg untuk memenangkan Piala Super UEFA 1983.

Jika semua itu tidak cukup, Ferguson juga mengangkat Piala Skotlandia empat kali selama delapan tahun yang luar biasa bersama Don.
Setelah kemenangan Piala Skotlandia yang kedua pada 1983, Ferguson memberikan salah satu wawancara pasca-pertandingan paling luar biasa yang pernah Anda lihat.

10 Foto Selebrasi Gelar Perdana Eropa bagi AS Roma

10 Foto Selebrasi Gelar Perdana Eropa bagi AS Roma

Terlepas dari kenyataan bahwa Aberdeen berhasil mengalahkan Rangers untuk memenangkan pertandingan 1-0 berkat gol Eric Black di perpanjangan waktu, Fergie bersemangat dengan kinerja timnya dan tidak menahan diri saat melakukan wawancara di TV.

"Kami adalah tim paling beruntung di dunia," kata Ferguson yang terlihat marah. “Kami mempermalukan sebuah pertunjukan."

“(Willie) Miller dan (Alex) McLeish memenangkan piala untuk Aberdeen. Miller dan McLeish memainkan Rangers sendiri."

“Sebuah pertunjukan yang memalukan."

“Saya tidak peduli, memenangkan piala tidak masalah. Standar kami telah ditetapkan sejak lama dan saya tidak akan menerimanya dari tim (Aberdeen) mana pun. Tidak mungkin kita bisa mengambil kemuliaan darinya.”

Ditanya apakah dia bisa memberikan alasan untuk 'kinerja mengecewakan' Aberdeen, Ferguson menjawab, “Bisa."

“Jika Anda bisa membuka pikiran mereka, Anda akan bisa mengetahuinya.”

Merefleksikan kembali wawancara pada film dokumenter 2021 berjudul 'Sir Alex Ferguson: Never Give In', manajer ikonik itu berkata, “Saya tidak mengerti mengapa saya melakukannya."

"Satu-satunya hal yang dapat saya pikirkan adalah saya ingin ini menjadi momen kami menetapkan diri sebagai tim terbaik yang pernah dimiliki Skotlandia."

Ditanya apakah itu benar-benar tentang menjadi tim terbaik di Skotlandia atau lebih tentang memalukan Rangers, Ferguson mengakui, “Saya pikir itu mungkin tentang mengalahkan Rangers."

“Ini adalah momen saya untuk mengatakan 'benar, Anda akan mendapatkannya."

"Saya ingin memasukkan pisau ke dalamnya."

Ferguson tumbuh mendukung Rangers dan akhirnya bergabung dengan klub sebagai pemain pada 1967, mencetak 35 gol dalam 66 pertandingan selama dua musim.

Namun, mantan striker itu meninggalkan Ibrox dan Ferguson jelas berniat membalas dendam atas pertarungan kelas berat di Skotlandia setelah menjadi manajer.

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=QbNE8z8m7r8

Artikel Pilihan


Daun Media Network