Selamat Ulang Tahun!

Kisah Malang Ben Lederman, Remaja AS Korban Direksi Barcelona Sebelum Laporta

"Contoh bagus yang layak diapresiasi."

Biografi | 29 June 2022, 18:35
Kisah Malang Ben Lederman, Remaja AS Korban Direksi Barcelona Sebelum Laporta

Libero.id - Barangkali tak ada yang mengenal siapa itu Ben Lederman. Jejaknya seolah-olah berhenti hanya karena diganjal aturan FIFA.

Lederman telah menempuh perjalanan panjang, baik secara geografis maupun metaforis, sejak dipuji oleh media Amerika sebagai masa depan sepak bola Amerika USMNT. Dan, hal besar berikutnya dari akademi Barcelona.

Namun, beberapa tahun kemudian, dia meninggalkan La Masia, terperangkap dalam jaring kusut birokrasi FIFA.

Lederman saat ini berusaha membenahi kariernya. Dia bermain untuk runner-up liga Polandia, Rakow Czestochowa, sebagai salah satu gelandang top di kasta teratas Ekstraklasa.

10 Foto Selebrasi Gelar Perdana Eropa bagi AS Roma

10 Foto Selebrasi Gelar Perdana Eropa bagi AS Roma

Kembali pada hari-hari awal kariernya, masa depan tampak sangat berbeda.

Dia ditemukan oleh pencari bakat Barcelona ketika bermain melawan salah satu tim muda mereka untuk California State Under-10. Dia kemudian diundang ke La Masia pada usia 11 tahun.

Ketika bergabung dengan Barcelona, Lederman mendapat kehormatan menjadi pemain Amerika pertama yang terdaftar di klub.

Media sosial ramai dengan pembicaraan tentang wonderkid, dengan klip dan foto kemajuannya dilihat dan dianalisis dengan penuh semangat. The New York Times membuat profil dirinya ketika berusia 13 tahun, menggambarkannya sebagai "Anak Amerika penuh Keajaiban di Barcelona" dalam headline mereka.

Lederman, bagaimanapun, terlalu sibuk menikmati sepakbola untuk memperhatikan hiruk-pikuk pemberitaan sosial media.

"Itu seperti mimpi yang menjadi kenyataan," kata Laderman. "Tetapi, pada usia yang begitu muda, Anda tidak memperhatikan hal semacam itu (tekanan media). Anda pergi keluar dan bermain setiap hari dan menikmatinya. Jika Anda mulai membaca hal-hal ini, itu terlalu banyak stres."

Namun, pasal 19 peraturan FIFA  tentang status dan transfer pemain melarang pemain muda mendaftar ke klub di luar negara asal mereka sampai mereka berusia 18 tahun, kecuali mereka memenuhi pengecualian tertentu – dan sialnya usia Lederman saat itu 15 tahun dan dia bersama dengan 10 pemain remaja lainnya, dilarang bermain dari sepakbola kompetitif pada 2016.

"Suatu hari saya pergi ke pelatihan dan pelatih mengatakan kepada saya bahwa Barca mengalami situasi yang sulit dengan FIFA, dan mulai sekarang saya tidak akan bisa bermain," jelasnya.

“Mereka mengatakan itu hanya sementara, tetapi mereka tidak tahu berapa lama saya tidak bisa bermain. Dia mengatakan kepada saya bahwa saya tidak bisa bermain di pertandingan resmi lagi.”

"Tentu saja itu mempengaruhi saya, karena pada usia itu yang ingin Anda lakukan hanyalah bermain sepakbola. Itu tidak adil."

Melihat mimpinya perlahan-lahan diambil di depan matanya sendiri, untuk alasan di luar kendali atau pemahamannya sebelum dia cukup umur untuk mengemudi atau minum, jelas situasi tersebut memiliki efek buruk pada Lederman muda.

"Ini adalah hal yang mengerikan untuk dijelaskan: duduk di keramaian di akhir pekan menonton rekan satu tim Anda bermain, dan Anda harus duduk di luar, itu menyakitkan," katanya. "Anda harus kuat secara mental, dan saya pikir saya sudah melakukannya.”

“Saat itu sulit, tetapi mungkin semuanya terjadi karena suatu alasan, dan itu membantu karier saya dengan cara yang berbeda.”

Dia akhirnya menjadi akrab dengan pemain lain yang senasib, seperti wonderkid Korea Selatan, Lee Seung-woo.

"Ada perbedaan usia, tetapi kami bertemu satu sama lain dan kami akan berbicara tentang situasi dan apa yang terjadi selanjutnya," ungkapnya.

"Kami hanya berlatih setiap hari, menunggu situasi selesai, dan ternyata tidak."

Karier Lederman terhenti. Dia melewatkan menjadi bagian dari skuad Amerika Serikat untuk Piala Dunia U-17 2017, sebelum akhirnya mendapatkan paspor Polandia, yang memungkinkan dia untuk melanjutkan kariernya pada tahun 2018. Dia akhirnya dibebaskan Barcelona pada usia 18 tahun.

"Itu adalah situasi yang sulit, tapi itulah sepak bola - Anda harus memahaminya dan bergerak maju.”

"Sepakbola memberi banyak lingkaran: beberapa hari Anda bisa berada di atas; berikutnya di bawah - itu berubah. Tapi, Anda selalu bisa kembali ke atas."

Selama beberapa tahun, sepertinya Lederman akan benar-benar hanyut dari permainan. Dua musim memperkuat klub Belgia, Genk, tidak menghasilkan kesepakatan profesional, dan dia dibiarkan menghadapi kejamnya sepakbola.

Jadi, seorang pemuda yang hanya tujuh tahun sebelumnya dipuji di halaman salah satu surat kabar terkemuka dunia menemukan dirinya di divisi ketiga Israel.

Lederman menandatangani kontrak jangka pendek dengan Hakoah Amidar Ramat Gan di Liga Alef. Dia membuat satu penampilan untuk klub, pada 14 Februari 2020, sebagai starter dan bermain 65 menit saat kalah 1-0 dari Maccabi Sha'arayim.

Lederman mengatakan tentang jalan memutar ini: "Itu adalah waktu yang singkat. Agen saya saat itu berasal dari Israel, jadi dia mengatakan kepada saya untuk pergi dan berlatih dengan klub ini, itu hanya sementara, untuk memainkan beberapa pertandingan dan menjaga ritme saya.”

"Itu bukan standar Eropa, tapi itulah situasinya saat itu - saya hanya ingin bermain. Saya suka bermain sepakbola, di mana pun dan kapan pun, dan saat itu saya sangat ingin melakukannya."

Di tengah situasi yang begitu, agen Lederman muncul sebagai penyelamat, dengan pindah ke klub Polandia yang tidak diketahui, Rakow. Sebuah klub entah berantah, tapi justru di klub itulah di mana bakatnya bisa bersinar.

Terbukti, Lederman membantu Rakow mengangkat Piala Polandia pada 2020/2021 dan berada di urutan kedua dalam Ekstraklasa di masing-masing dari dua musim terakhir. Mereka memimpin liga dengan tiga pertandingan tersisa pada 2021/2022, tetapi sayangnya kalah saing dari Lech Poznan di pekan-pekan terakhir.

Lederman berkata tentang Rakow: "Saya menandatangani kontrak enam bulan, tetapi setelah mereka menyukai apa yang mereka lihat, saya menandatangani selama empat tahun.”

“Awalnya tidak mudah, itu adalah klub profesional pertama saya, tetapi dengan kerja keras dan dedikasi saya membuktikan nilai saya kepada tim saya, dan saya berada di tempat saya karena itu.”

“Saya menyukai segalanya di Polandia – kecuali cuaca. Kami memiliki staf pelatih yang baik, tim yang bagus, dan setiap musim kami bermain lebih baik dan lebih baik lagi.”

"Kami memiliki pelatih yang sangat ambisius, kami adalah klub yang ambisius, kami menginginkan lebih dan lebih setiap musim. Hasilnya akan datang, dengan banyak kerja keras - kami adalah tim yang bekerja paling keras di Polandia."

Kini, Lederman telah menerima panggilan dari tim nasional Polandia U21, dan melakukan debutnya untuk negara yang menaturalisasinya dalam kualifikasi Euro U21 melawan Jerman pada November.

"Saya suka fokus pada hal-hal dan tempat di mana saya diinginkan," katanya terus terang ketika ditanya tentang pilihan Polandia vs AS. "Polandia lebih menginginkan saya.”

“AS bahkan tidak pernah menghubungi saya dalam beberapa tahun terakhir. Tentu saja itu sulit, tetapi saya merasa lebih diinginkan dan pada akhirnya membuatnya mudah."

Lederman sekarang menargetkan bisa memberikan yang tebaik di setiap permainan untuk klub dan negara. Rakow akan bermain di Liga Konferensi Eropa musim depan (hanya pemenang Ekstraklasa Polandia yang masuk ke Liga Champions), jadi itu adalah satu langkah selanjutnya.

Yang lain, bagaimanapun, pergi ke Piala Dunia 2022 di Qatar. Mungkin terlalu cepat, tetapi Lederman mengincar 2026, yang diselenggarakan bersama oleh negara kelahirannya.

"Pasti ada banyak pasang surut dalam karier saya," katanya. "Saya masih belum berada di tempat yang saya inginkan, tetapi saya berada di jalur yang benar," ungkapnya.

(mochamad rahmatul haq/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=8z9zzOXywBc

Artikel Pilihan


Daun Media Network