Janji Gabriel Jesus Kepada Suporter Arsenal

"Ambisi yang membuatnya bisa sepertinya Thierry Henry."

Analisis | 08 July 2022, 17:41
Janji Gabriel Jesus Kepada Suporter Arsenal

Libero.id - Gabriel Jesus diperkenalkan sebagai pemilik nomor punggung 9 Arsenal. Saat memilih pindah dari Etihad Stadium ke Emirates musim panas ini, yang dibutuhkan hanyalah satu obrolan dengan Mikel Arteta. Pemain asal Brasil itu kemudian dengan penuh keyakinan pindah ke London Utara.

Bagi Jesus, ini tentang kepercayaan, tentang proyek yang sedang berlangsung di Arsenal, dan tentang keyakinan bahwa ambisinya dapat dipenuhi di Stadion Emirates.

Itu sebabnya dia menukar Manchester City ke Arsenal dengan nilai transfer 45 juta pounds / Rp 809 miliar. Dia bersiap untuk melakukan debutnya di sisi The Gunners pada Jumat malam dalam pertandingan persahabatan pra-musim melawan Nurnberg.

Pemain berusia 25 tahun itu lebih jauh berbicara secara eksklusif kepada GOAL untuk membahas alasannya pindah ke Arsenal dan itu sangat menarik.

“Dalam hidup saya, saya selalu menyukai proyek,” katanya. “Ketika Edu datang untuk berbicara dengan saya, saya sangat senang dengan ide-ide klub. Cara mereka ingin pergi, hal-hal yang ingin mereka lakukan.”

“Lalu, saya cukup yakin saya akan datang ke Arsenal. Tapi, setelah saya berbicara dengan Mikel, saya yakin 100 persen. Saya percaya kepadanya, karena saya percaya pada klub besar ini. Saya percaya pada diri saya sendiri dan juga para pemain.”

“Ada banyak talenta di sini. Pemain yang sangat bagus. Dan, pemain-pemain muda. Seperti saya, saya masih muda. Jadi, semua orang bersama-sama dalam hal ini. Seperti sebuah keluarga. Itulah yang saya inginkan,” katanya pasti.

Jesus lalu menambahkan: “Saya sudah bekerja dengan Mikel, jadi saya tahu sedikit idenya. Saya tahu cara dia ingin bermain. Saya pikir itu sangat mirip dengan Pep Guardiola dan saya pikir itu cocok. Saya datang untuk mencoba membantu mereka dan saya akan mencoba belajar dengan mereka juga. Sebagai sebuah keluarga.”

“Saya sangat senang dengan tim ini. Senang melihat semua orang ketika saya bergabung dengan klub untuk hari pertama.”

“Kami adalah keluarga besar di sini. Kami akan bermain dengan baik, berlatih dengan baik dan di akhir musim, saya cukup yakin, kami akan memenangkan sesuatu.”

Terdengar seperti sebuah janji. Memenangkan sesuatu bukanlah hal baru bagi Jesus. Bahkan, sejak dia tiba di Inggris dari Brasil pada Januari 2017, dia mengangkat gelar Liga Premier pada empat kesempatan terpisah saat dia bersama tim Guardiola.

Sementara itu, Jesus juga mengklaim tiga medali pemenang Piala Liga selama waktunya di Etihad, serta satu Piala FA.

Kemenangan datang secara alami kepadanya, dan itulah sebabnya Arteta sangat ingin membawanya ke Arsenal dan menjadikannya sebagai figur sentral di lini depan.

Jesus sendiri bersikeras dia tidak akan setuju untuk pindah jika dia tidak berpikir bisa menambah perolehan medalinya di London utara.

“Pertama-tama, (saya perlu) beradaptasi,” katanya. “Beradaptasi dengan klub, beradaptasi dengan para pemain, cara mereka bermain dan cara mereka bekerja. Setelah ini, segala sesuatu yang lain akan datang secara alami. Ini adalah sepakbola. Sepak bola sama di mana-mana."

“Kemudian di akhir musim saya ingin memenangkan sesuatu. Menangkan piala. Seperti semua orang di sini, di Arsenal. Itulah satu-satunya cara untuk membuat diri saya menjadi nama dalam sejarah klub besar ini.”

“Saya ingin memenangkan trofi. Saya ingin memenangkan segalanya.”

Ketika dia tumbuh sebagai seorang anak di Sao Paulo, Jesus tidak dapat menonton banyak sepak bola Eropa.

Tapi, ketika dia berhasil menonton sepak bola, ada satu pemain yang selalu dia ingat. Thierry Henry.

Jesus tumbuh dengan mengidolakan pemain Prancis itu, tetapi saat dia bersiap untuk mengikuti jejaknya di Arsenal, pemain Brasil itu ingin menulis kisah suksesnya sendiri di klub.

“Ketika Anda mengatakan Arsenal, maksud Anda adalah Thierry Henry,” kata Jesus. “Thierry unik, dia adalah salah satu pemain terhebat yang pernah ada.”

“Tetapi saya tidak ingin menjadi Thierry Henry yang baru. Saya ingin membuat diri saya menjadi nama dalam sejarah klub ini.”

“Saya akan berada di sana: 90 menit per pertandingan di dalam kotak, mencoba mencetak gol, mencoba membantu. Tidak hanya dengan gol, juga dengan assist. Meliputi bola. Lari, dengan gayaku. Tidak pernah berhenti.”

"Membantu tim saya, membantu rekan satu tim saya. Ya, itu saya," katanya yakin.

Jadi, dengan optimisme dari Jesus itu, kira-kira berapa banyak gol yang akan dicetak Jesus di musim pertamanya di Arsenal?

(mochamad rahmatul haq/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan




Daun Media Network