Kisah Karier Aneh Alessandro Pistone di Liga Premier

"Kendala pertamanya saat menginjakkan kaki."

Biografi | 28 July 2022, 17:22
Kisah Karier Aneh Alessandro Pistone di Liga Premier

Libero.id - Alessandro Pistone adalah seorang perintis ketika dia meninggalkan Inter Milan dan pergi ke Liga Premier saat berusia 22 tahun pada 1997. Dia menjadi satu-satunya orang Italia di Newcastle United, dan itu tentu saja tidak mudah.

Dia menjadi salah satu dari sedikit pemain selain dari Inggris Raya dan menjadi pemain yang mencoba untuk mengintegrasikan dirinya ke dalam kehidupan baru di St James Park.

“Saat itu hanya beberapa pemain Italia yang meninggalkan kampung halaman untuk pergi ke luar negeri,” kata Pistone. “Saya adalah salah satu yang termuda, tetapi saya selalu ingin bermain di luar negeri sehingga Newcastle menjadi kesempatan besar bagi saya."

“Pada tahun-tahun itu, Newcastle memiliki salah satu tim terbaik di Liga Premier. Tahun sebelum saya tiba, mereka kehilangan gelar dalam beberapa pertandingan terakhir. Itu adalah tim besar dengan pemain hebat, jadi saya tidak bisa melewatkan kesempatan."

“Tapi, tinggal di sana tidak mudah bagi saya. Cuaca dingin, hujan, dan berangin hampir sepanjang waktu. Ketika saya pindah ke sana, saya sendirian. Pacar saya, yang sekarang menjadi istri saya, masih mahasiswa."

“Saya tidak bisa berbicara bahasa Inggris. Saya pun masih minum (alkohol), tapi pub bukanlah tempat terbaik bagi saya."

“Tidak apa-apa, tetapi saya tidak pernah merasa menjadi bagian dari tim, jauh lebih mudah keluar dengan pemain asing lainnya karena mereka mengalami masalah yang sama. Tapi, saya tidak menyalahkan pemain Inggris."

“Newcastle adalah kota yang sangat bagus, dengan klub, pub, dan restoran. Ini adalah kota universitas, jadi gaya hidupnya bagus untuk pria berusia 22 tahun."

“Lalu, ada penggemar, yang sejak dulu masih spesial. Mereka hidup untuk Newcastle United. Saya belum pernah bertemu warga Newcastle yang bukan penggemar Newcastle.”

Meskipun Pistone menghadapi masalah yang biasa dalam beradaptasi di luar lapangan, dia menjadi pemain reguler di bawah Kenny Dalglish di musim pertamanya di klub. Pistone membuat 28 penampilan di Liga Premier dan dimainkan di final Piala FA 1998 melawan Arsenal, yang dikalahkan The Magpies 2-0.

“Saya harus mengatakan bahwa dari sudut pandang profesional itu adalah pengalaman yang luar biasa,” katanya. “Saya menemukan itu sebagai klub yang sangat terorganisir dengan fasilitas luar biasa."

“Kami memiliki semua yang kami butuhkan untuk bermain sepakbola. Pertimbangkan bahwa pada 2000 sudah ada pelatih mental, ahli diet, dan sebagainya. Hal-hal yang di Italia belum ada."

“Pelatih pertama saya adalah Kenny Dalglish, yang merupakan seorang legenda. Pria yang luar biasa, pelatih yang luar biasa, dan juga pemain sepakbola yang luar biasa. Ketika dia bermain bersama kami dalam latihan, Anda bisa melihat dia masih luar biasa."

“Suasana di klub itu luar biasa, kami yakin kami bisa melakukan sesuatu yang hebat dan kami memulai dengan sangat baik, tetapi di musim itu kami memiliki beberapa masalah. Namun, kami mencapai final Piala FA yang merupakan salah satu kenangan terbaik saya berada di Inggris.”

Newcastle memenangkan empat dari lima pertandingan pertama mereka di Liga Premier musim itu, tetapi berakhir di urutan ke-13, dan awal yang buruk pada musim berikutnya menyebabkan Dalglish dipecat dan digantikan oleh Ruud Gullit.

Cukup adil untuk mengatakan bahwa perubahan itu tidak membawa banyak manfaat bagi Pistone. Dia tidak dimainkan dalam satu pertandingan pun selama 12 bulan selama Gullit bertugas, dia dipaksa untuk berlatih jauh dari skuad utama, dan akhirnya dipinjamkan ke Venezia.

“Kami tidak saling menyukai, tetapi saya tidak pernah mengerti mengapa,” kata Pistone tentang Gullit. “Secara umum, saya pikir dia adalah pelatih yang baik, tetapi ketika dia tiba, dia membuang lebih dari 10 pemain tanpa sepatah kata pun."

“Dia meninggalkan Shearer. Bayangkan itu. Pada Januari, saya perlu bermain dan ada kesempatan untuk bergabung dengan Venezia, tetapi dalam situasi normal saya tidak akan pernah meninggalkan Newcastle, karena saya mewujudkan impian saya.”

Syukurlah bagi Pistone, lima pertandingan memasuki musim 1999/2000, Gullit berhenti karena keputusannya mencadangkan Shearer di derby Tyne-Wear menjadi bumerang dalam kekalahan kandang 2-1.

Pistone menerima hadiah Santa dari salah satu rekan satu timnya pada Natal sebelumnya, tetapi dia dikembalikan ke tim setelah penunjukan Bobby Robson dan akhirnya memenangkan rasa hormat dari ruang ganti.

“Alessandro adalah anak yang baik,” kata Rob Lee, salah satu dari mereka yang dibuang bersama dengan Pistone, dalam sebuah wawancara dengan Sunday Times pada November 1999.

“Dia selalu menjadi pemain yang sangat bagus. Tetapi, ketika dia pertama kali datang ke sini, dia memiliki masalah besar dengan bahasa Inggris dan selalu menginginkan perhatian dari fisioterapis untuk setiap hal kecil."

“Itu semua berubah, dia benar-benar fokus dalam pelatihan, dia mengambil pelajaran bahasa Inggrisnya menjadi sangat baik. Semua orang menghormatinya sekarang.”

Meskipun memenangkan kembali tempatnya di bawah Robson, Pistone dijual ke Everton pada musim panas 2000. Dia lebih berjuang dengan cedera di Goodison Park dan hanya bermain tujuh kali di liga pada musim pertamanya di Merseyside.

Dia tinggal selama tujuh tahun secara total dan akhirnya meninggalkan Inggris pada 2007 dengan 149 penampilan Liga Premier.

“Everton masih menjadi klub yang sangat penting, para penggemar sangat bersemangat,” kata Pistone. “Saya menghabiskan tujuh musim yang indah di sana dan memiliki banyak kenangan indah."

“Saya tidak bisa melupakan saat-saat indah yang saya jalani, dan dalam karier saya, saya menghabiskan hampir lima tahun cedera dan dalam periode itu membutuhkan bantuan teman."

“Saya dulu kembali ke Newcastle dan Liverpool untuk mengunjungi beberapa teman yang membantu saya selama tahun-tahun itu, teman-teman yang berbagi saat-saat sulit dengan saya."

“Ini adalah penyesalan utama saya. Saya tidak pernah iri pada orang, tetapi para pemain yang tidak pernah cedera adalah idola saya. Saya bermain dengan (Javier) Zanetti, dia dulu seperti robot, dia bukan manusia”.

Pistone sekarang bekerja sebagai pelatih muda di Milan, tetapi dia masih mengikuti nasib baik Newcastle dan Everton dan dengan senang hati akan kembali ke Inggris jika diberi kesempatan.

“Saya seorang pria normal yang memiliki kesempatan untuk melihat mimpinya menjadi kenyataan, bermain sepakbola sebagai seorang profesional, dan sekarang saya mencoba membantu para pemain muda untuk melakukan hal yang sama."

“Saya bekerja untuk klub terkenal yang berurusan dengan tim junior di Milan, dan saya mencoba mengajari mereka bagaimana mereka bisa menjadi pemain profesional, membuat mereka menyadari bahwa itu sangat sulit, mereka harus fokus, berkomitmen, dan tidak pernah menyerah.”

“Apakah saya akan kembali ke Inggris? Kenapa tidak? Saya yakin ini adalah tempat terbaik untuk bekerja di sepakbola. Semoga saya tidak lupa bahasa Inggris, jadi saya tidak bisa memikirkan alasan untuk mengatakan tidak. Di mana saya harus tanda tangan?”

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Biografi

Artikel Pilihan




Daun Media Network