Kenalkan Thalys, The Next Rivaldo

"Kelebihan yang membuatnya bisa menjadi superstar."

Biografi | 01 August 2022, 04:33
Kenalkan Thalys, The Next Rivaldo

Libero.id - Palmeiras adalah tim di Brasil yang dicita-citakan semua orang saat ini. Pemenang Copa Libertadores pada 2020 dan 2021 itu saat ini duduk di puncak liga domestik di tingkat senior dan U-20, di mana tim junior yang sama telah memenangkan Copinha yang bergengsi awal tahun ini.

Kesuksesan mereka juga telah dibangun di rumah sendiri, di mana produk akademi Palmeiras mulai berserakan di klub-klub besar Eropa selama beberapa tahun.

Nominasi NXGN dua kali, Gabriel Veron, terbang awal musim panas ini. Dia bergabung dengan FC Porto dalam kesepakatan awal 8,4 juta pounds (Rp 151,5 miliar), dan orang-orang seperti Gabriel Menino, Danilo, dan Giovani kemungkinan tidak lagi akan segera menyusul.

Bahkan, pemain yang lebih muda, seperti Endrick, yang berusia 16 tahun, dan Luis Guilherme sudah dikaitkan dengan transfer besar ke klub seperti Real Madrid dan Barcelona.

Namun, baik Endrick maupun Guilherme, tidak termasuk dalam skuad Palmeiras U-19 yang melakukan perjalanan ke Praha untuk bersaing di Piala CEE 2022, turnamen pemuda tahunan bergengsi yang diadakan di Republik Ceko.

Namun, dalam unjuk kekuatan secara mendalam, Palmeiras keluar sebagai pemenang. Mereka mencetak 14 gol hanya dalam tiga pertandingan untuk mengklaim trofi ketiga kalinya secara berturut-turut.

Bintang mereka musim ini adalah gelandang serang, Thalys, yang mengakhiri musim sebagai pencetak gol terbanyak dengan tiga gol dan dinobatkan sebagai Pemain Turnamen NXGN.

Meskipun eksploitasinya di depan gawang menjadi berita utama setelah dia mencetak gol kemenangan dalam kemenangan 2-1 atas Slavia Prague di final, pertandingan menjadi momen unjuk gigi Thalys.

Sebagai gelandang serang, pemain berusia 17 tahun ini nyaman bermain di sejumlah peran berbeda, termasuk sebagai false nine dan off the right, di mana ia dapat melakukan ancaman ke gawang dengan ke kaki kiri favoritnya.

Dia meluncur melewati lawan sambil mempertahankan kontrol jarak dekat dengan mudah. Tubuhnya yang tinggi dan ramping mengingatkan kembali pada salah satu pemain terbaik Palmeiras, Rivaldo.

Enam tahun lalu Thalys hampir menyerah meniti karier sepakbolanya setelah sang ayah meninggal ketika dia baru berusia empat tahun. Pada usia 11 tahun, dia hampir berhenti dari sepakbola untuk meringankan beban ibunya.

Namun, sang ibu terus mendorong putranya untuk terus mengikuti mimpinya. Dan, pada April 2021, mimpi itu menjadi langkah yang jauh lebih maju saat dia terdaftar di akademi Palmeiras.

Thalys, yang pada saat itu bermain di tim junior klub divisi dua, Clube de Regatas Brasil, membuat pemandu bakat Palmeiras terpesona dengan cara dia memanipulasi bola dan memberikan umpan kepada rekan satu timnya. Dia segera diundang untuk pindah ke Sao Paulo. Dia juga telah mengemas banyak hal dalam 15 bulan pertamanya di klub.

Thalys mencetak tujuh gol di musim pertamanya bersama tim U-17, sebelum melanjutkannya dengan delapan gol dalam 11 pertandingan di musim berikutnya saat dia mulai memaksa masuk ke skuad U-20.

Pada 2022, dia dinobatkan sebagai pemain terbaik turnamen di Piala FAM, kompetisi tahunan U-17 di Brasil, dan mencetak tujuh gol saat Palmeiras memenangkan Piala Brasil U-17, di mana Thalys mencetak tendangan voli yang menakjubkan dalam kemenangan terakhir mereka atas Vasco da Gama.

Sekarang dengan lebih banyak penghargaan individu terselip setelah penampilannya di Piala CEE, Thalys bisa terus menatap masa depannya.

"Saya bermimpi bermain di tim utama Palmeiras dan suatu hari bermain di Piala Dunia bersama Brasil," katanya kepada NXGN, sambil menjelaskan bahwa Neymar adalah pahlawannya karena dia bermain dengan gembira, dan selalu tersenyum.

Thalys tampaknya telah mengadopsi gaya permainan Brasil itu, baik dalam kepribadiannya maupun cara dia memainkan bola. Sekarang, dia bisa fokus menjadi permata terbaru dari akademi Palmeiras untuk menjadi superstar.

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Biografi

Artikel Pilihan




Daun Media Network