Siapa Mereka? 4 Pemain Juara Liga Premier, Liga Champions, Piala Dunia Antarklub, Piala Dunia

"Pilih Prancis atau Spanyol?"

Analisis | 12 August 2022, 19:35
Siapa Mereka? 4 Pemain Juara Liga Premier, Liga Champions, Piala Dunia Antarklub, Piala Dunia

Libero.id - Setelah membantu Chelsea mengalahkan Palmeiras dan memenangkan Piala Dunia Antarklub 2021, N’Golo Kante sadar atau tidak sadar telah menjadi pemain yang mempunyai capaian spesial. Dia tercatat sebagai pemain yang mampu menorehkan hal tersebut.

Gelandang itu menjadi pemain keempat yang memenangkan semua trofi bergengsi bersama beberapa klub. Trofi itu adalah Liga Champions, Piala Dunia Antarklub, dan Piala Dunia.

Kami telah melihat empat pemain yang telah memenangkan keempat trofi tersebut, siapa saja?

1. Thierry Henry

Henry adalah bagian dari skuad Prancis yang memenangkan Piala Dunia 1998 di kandang sendiri, dan menyelesaikan turnamen sebagai pencetak gol terbanyak mereka dengan tiga gol. Tapi, dia tetap di bangku cadangan selama kemenangan 3-0 mereka atas Brasil di final.

“Saya tidak pernah menceritakan kisah ini, tetapi saya seharusnya masuk 10 menit memasuki babak kedua,” kata Henry pada 2006. “Tetapi, kemudian Marcel Desailly dikeluarkan dari lapangan dan rencananya berubah.”

“Saya jelas kecewa tidak datang dan mencicipi final Piala Dunia. Tapi, saya masih punya kesempatan untuk mengangkat Piala Dunia. Saya berusia 20 tahun dan saya memainkan enam pertandingan, jadi saya tidak boleh sesedih itu,” kenangnya.

Striker itu pindah ke Arsenal setahun kemudian dan memenangkan dua gelar Liga Premier di Highbury, tetapi gagal di Liga Champions. Mereka kalah dari Barcelona di final 2006.

Seperti pepatah lama, jika Anda tidak bisa mengalahkan mereka, bergabunglah dengan mereka – dan sang striker pindah dari Arsenal ke Barcelona pada musim panas 2007.

Dia akhirnya mendapatkan trofi Liga Champions setelah mengalahkan Manchester United di final 2009. Henry juga memenangkan Piala Dunia Antarklub beberapa bulan kemudian.

2. Gerard Pique

Lulusan akademi La Masia, Pique, meninggalkan Barcelona ke Manchester United pada 2004 untuk mencari menit bermain reguler di tim utama.

Dia adalah bagian dari tim Man United yang memenangkan Liga Premier dan Liga Champions pada 2007/2008. Pique membuat 12 penampilan di kompetisi tersebut.

Tetapi, bek tengah itu kembali ke klub masa kecilnya, Barcelona, dan melewatkan kemenangan Man United di Piala Dunia Antarklub pada Desember 2008.

Pique tidak perlu menunggu lama untuk mendapatkan trofi saat Barcelona mengalahkan Man United di final Liga Champions 2009 sebelum mengalahkan Estudiantes di Piala Dunia Antarklub.

Pemain tim nasional Spanyol juga memulai semua tujuh pertandingan di Piala Dunia 2010 dan mencatatkan lima clean sheet, termasuk kemenangan 1-0 atas Belanda di final.

Dia juga memenangkan dua Liga Champions lagi dan dua Piala Dunia Antarklub lagi sejak tahun bersejarah tersebut.

3. Pedro

Pemain Barcelona ketiga yang tampil dalam daftar ini, Pedro dipromosikan ke tim utama menjelang 2008/2009 dan merupakan bagian dari tim yang memenangkan treble.

Dia hanya membuat penampilan cameo melawan Manchester United pada 2009, tetapi mencetak gol di semifinal dan final Piala Dunia Antarklub.

Pemain sayap itu juga masuk dalam skuad Spanyol untuk Piala Dunia 2010 dan memberi assist untuk gol penentu kemenangan David Villa di perempat final sebelum menjadi starter di semifinal dan final.

Pedro memenangkan Piala Dunia Antarklub lainnya dan dua Liga Champions lagi bersama Barcelona sebelum menandatangani kontrak dengan Chelsea pada 2015.

Dia adalah pemain kunci bagi Antonio Conte saat Chelsea memenangkan Liga Premier pada 2016/2017, mencatatkan sembilan gol, dan 10 assist dalam 35 penampilan liga.

4. N’Golo Kante

Kante adalah pemain berusia 24 tahun yang relatif tidak dikenal ketika dia pindah ke Leicester City dari klub Ligue 1, Caen, pada 2015.

Tapi, dia menjadi pusat perhatian di Liga Premier dan penampilannya yang brilian membantu Leicester bangkit dari peringkat 17 ke peraih gelar dalam waktu 12 bulan.

Gelandang itu kemudian bergabung dengan Chelsea dan memainkan peran penting saat mereka memenangkan Liga Premier, menjadi pemain pertama dalam sejarah yang memenangkan gelar di musim berturut-turut dengan klub yang berbeda.

Kante meneruskan performa apiknya di klub ke panggung internasional dan bermain 575 dari kemungkinan 630 menit selama kampanye pemenang Piala Dunia 2018.

Dia juga mengangkat Liga Champions pada 2021 setelah memenangkan penghargaan Man of the Match di leg pertama semifinal, leg kedua semifinal, dan final.

Pemain berusia 31 tahun itu kemudian bergabung dalam daftar eksklusif ini pada Februari 2022 setelah membantu Chelsea mengalahkan Palmeiras 2-1 di final Piala Dunia Antarklub.

“Perasaan yang menyenangkan (memenangkan Liga Champions musim lalu) dan sekarang untuk melanjutkan semuanya bersama-sama untuk yang satu ini,” kata Kante. “Ini sangat bagus, momen yang bagus untuk berbagi dengan tim, staf, para penggemar.”

“Kami berharap akan mendapatkan lebih banyak kesuksesan musim ini. Bagi banyak dari kita, ini adalah pertama kalinya memainkan kompetisi ini. Untuk memenangkannya adalah perasaan bangga dan Bahagia,” tutupnya.

(mochamad rahmatul haq/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan




Daun Media Network