Drama Thomas Tuchel vs Antonio Conte Jadi Kesimpulan Laga Chelsea vs Tottenham

"Saling susul gol dan selebrasi provokatif. Puncaknya, tawuran!"

Analisis | 15 August 2022, 01:11
Drama Thomas Tuchel vs Antonio Conte Jadi Kesimpulan Laga Chelsea vs Tottenham

Libero.id - Akhir yang menegangkan membuat Thomas Tuchel dan Antonio Conte dikartu merah setelah peluit akhir dibunyikan di Stamford Bridge dalam pertandingan Liga Premier yang mempertemukan Chelsea dengan Tottenham Hotspur. Skor akhir 2-2 lewat gol di menit 90+6.

Itu adalah urusan yang berapi-api antara dua klub London. Itu berakhir dengan sedikit kekacauan setelah Harry Kane membuat gol penyeimbang detik terakhir untuk tim asuhan Antonio Conte.

Klimaknya, ketika peluit akhir dibunyikan. Kedua pelatih asing tersebut saling berjabat tangan yang dingin dan tampaknya tidak tulus. Dengan cepat, hal tersebut meletus menjadi kekacauan ketika Antonio Conte dan Thomas Tuchel menolak untuk melepaskan tangan satu sama lain.

Keduanya harus dipisahkan oleh penghuni bangku cadangan lainnya ketika penonton bergemuruh dalam huru-hara. Wasit lalu memberi keduanya oleh-oleh kartu merah.

Entah apa yang menjadi pemicu, insiden itu benar-benar klimaks untuk menggambarkan persaingan yang terjadi. Dan, menurut Jurnalis Sky Sports, Ben Grounds, insiden itu terjadi setelah Antonio Conte memberi tahu Tuchel "Apa yang anda inginkan?" berulang kali selama pertengkaran itu.

Chelsea unggul 1-0 di babak pertama setelah tendangan voli menakjubkan oleh pemain yang dikontrak pada musim panas ini dari Napoli, Kalidou Koulibaly.

Spurs kemudian menyamakan kedudukan di babak kedua melalui Pierre Hojbjerg. Antonio Conte dan Thomas Tuchel saling berhadapan setelah Tottenham Hotspur menyamakan kedudukan. Pelatih Chelsea tidak senang karena menilai ada pelanggaran terhadap Kai Havertz sebelum gol. Keduanya mendapatkan kartu kuning setelah pertengkaran pertama.

Chelsea kemudian kembali unggul pada menit 77 melalui Reece James. Thomas Tuchel merayakannya dengan berlari di pinggir lapangan ala Jose Mourinho. Itu adalah provokasi yang membuat Antonio Conte mulai mendidih.

Drama itu baru mencapai puncak ketika Harry Kane melakukan hal yang nyaris mustahil di menit 90+6. Itu sebuah gol keren dan dramatis, yang membuat para pendukung maupun bangku cadangan Tottenham Hotspur bergembira.

Tidak lama kemudian, wasit meniup peluit, dan kemarahan kemudian berkobar antara Thomas Tuchel dengan Antonio Conte. Pertandingan sepakbola yang luar biasa berakhir dramatis pada akhir pekan ketika Liga Premier merayakan ulang tahun ke-30. Dan, itu sepadan!

(andri ananto/anda)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan




Daun Media Network