Kisah Benjani, Pemain Kesayangan Harry Redknapp

"Berikut harapannya untuk Zimbabwe."

Biografi | 17 August 2022, 06:50
Kisah Benjani, Pemain Kesayangan Harry Redknapp

Libero.id - Situasinya tampak tanpa harapan, terlepas dari upaya terbaik Harry Redknapp, Portsmouth tetap saja gagal. Pelatih cerdik itu telah kembali ke klub yang sebelumnya pernah dilatihnya pada musim 2002.

Redknapp kembali ke Portsmouth pada Desember 2005, tetapi periode kedua Redknapp untuk menyelamatkan Portsmouth dari ancaman degradasi tidak berjalan dengan baik.

Sembilan pemain tiba pada Januari saat itu dan performa buruk mereka masih berlanjut. Tapi, kemudian klub berjuluk Pompey itu mengalahkan Manchester City 2-1 dan semuanya berubah.

Pasukan Redknapp tiba-tiba bergerak, mengambil 20 poin dari sembilan pertandingan untuk mengamankan diri dari zona degradasi di Wigan Athletic pada akhir pekan kedua terakhir musim tersebut.

Pada saat yang bersamaan, itu adalah momen penting bagi karier Benjani Mwaruwari di Inggris. Direkrut dari Auxerre sebagai bagian dari perombakan pertengahan musim Redknapp, striker yang tak kenal lelah itu belum mencetak gol juga, bahkan itu adalah penampilan ke-15 bersama Pompey.

Sampai akhirnya di laga penting itu, Benjani mencetak gol pertamanya lewat sundulan kepala.

Sampai dengan akhirnya dia menjadi salah satu pemain kesayangan Harry Redknapp.

Meskipun mencetak gol cukup bagus, dia tidak pernah benar-benar menjadi striker paling produktif.

Kemampuan Benjani tampaknya terletak di tempat lain. Dia adalah seorang pekerja keras tanpa pamrih dengan atribut fisik yang hebat dan para penggemar Portsmouth menyukai hal itu.

“Saya pikir cinta dari para penggemar datang dari sana, karena mereka tahu saya akan bekerja keras untuk tim," katanya.

Lantas, bagaimana bisa seorang anak muda dari Zimbabwe bisa bermain di liga terbaik seperti Inggris?

Dia pertama kali mulai bermain di jalanan Bulawayo, tempat dia dibesarkan di Zimbabwe. Salah satu teman dekatnya mendorong kecintaannya pada sepakbola, seorang pendukung Arsenal yang mengidolakan Ian Wright. Benjani pun mengikutinya.

Dia mulai bermain untuk tim lokal dan berkembang ke salah satu yang terbesar di daerah tersebut, Highlanders Juniors. Meskipun Benjani bersemangat tentang sepakbola dan memiliki bakat untuk itu, dia tidak tahu seberapa jauh mimpi itu akan membawanya.

“Saya bermain dengan Lulu Rovers dan kemudian saya dikontrak oleh University of Zimbabwe, di Harare,” katanya.

“Dari situ, saya dipanggil ke timnas. Saya bermain untuk Zimbabwe melawan Afrika Selatan dan begitulah akhirnya saya pindah ke Afrika Selatan,” ujarnya menceritakan.

Menandatangani kontrak dengan Jomo Cosmos pada 1999 memberi momentum baru bagi karier Benjani dan membuka jalan bagi sepakbola Eropa.

Setelah dinobatkan sebagai PSL Player of the Season setelah mencetak 13 gol dalam 30 penampilan, peminjaman dilakukan ke klub Swiss, Grasshopper Zurich.

“Saya tidak memiliki ambisi itu,” katanya. “Semuanya terjadi begitu cepat. Itu adalah kejutan. Ketika Anda melakukan sesuatu, tiba-tiba mereka datang kepada Anda dan berkata, 'Anda harus pindah dan pergi ke tempat itu.' Saat Anda berada di sana, saat itulah Anda menyadari bahwa sepakbola dapat membawa Anda ke berbagai tempat.”

Lalu, dia dikenal baik oleh seorang mantan pemain dan pelatih yang memilki klub bola.

“Klub yang saya tanda tangani di Afrika Selatan dimiliki oleh Jomo Sono. Tujuannya adalah untuk membawa anak-anak muda ke Eropa jika mereka cukup baik. Dia sudah memiliki beberapa koneksi pada saat saya bergabung. Saya melakukannya dengan baik saat itu dan ketika musim berakhir dia memiliki beberapa tim yang dia persiapkan untuk saya menjalani uji coba.”

“Saya datang ke Bournemouth di beberapa titik. Jermain Defoe ada di sana. Dia dipinjamkan dari West Ham dan dia mencetak gol. Pada saat itu, dia telah mencetak sekitar 10 gol dalam 10 pertandingan, jadi mungkin itulah alasan mengapa Bournemouth tidak merekrut saya.”

Sebaliknya, Benjani bergabung dengan Auxerre dengan kontrak permanen pada 2002. Dia bermain selama empat tahun di Ligue 1, di mana dia mengalami kesuksesan domestik dan bermain di Liga Champions, sebagai periode terbaik dalam kariernya.

Di akhir musim pertamanya, Auxerre mengangkat Coupe de France. PSG memimpin 1-0, namun kartu merah Hugo Leal mengubah jalannya pertandingan. Benjani masuk menggantikan Amdy Faye dan memainkan perannya dalam comeback yang mengesankan, disegel dengan gol kemenangan Jean-Alain Boumsong pada menit ke-89.

Dua tahun kemudian mereka mengulangi prestasi itu melawan Sedan di depan hampir 80.000 penonton di Stade de France. Benjani memulai kesempatan ini dan mencetak gol pembuka dalam kemenangan 2-1 lainnya, memanfaatkan bola lepas untuk melepaskan tembakan mendatar dari dalam kotak penalti.

Sementara Redknapp memiliki banyak pencari bakat, khususnya dalam mengawasi kemajuan Benjani. Kepindahannya senilai 4,1 juta pounds / Rp 71 miliar ke Portsmouth selesai enam bulan kemudian.

“Saat itu, semua orang ingin bermain di Liga Premier. Ketika kesempatan datang Anda tidak membuang waktu, Anda hanya harus pergi dan berada di sana,” katanya.

Dan, itulah awal mula perkenalan Benjani dan Harry Redknapp.

“Liga Premier berbeda. Ini kekuatan, kekuatan, segalanya. Tanpa kekuatan, tapi Anda harus menjadi luar biasa. Lihatlah orang-orang seperti David Silva dan Bernardo Silva. Mereka tidak harus kuat dan agresif, tetapi mereka luar biasa.”

Setelah pindah ke Inggris, Benjani tidak hanya menemukan gaya permainan yang berbeda, tetapi juga gaya manajemen yang berbeda.

Redknapp adalah karakter yang unik dan striker Zimbabwe itu senang bekerja dengannya. Dia membuatnya merasa bahagia dan percaya diri, seolah-olah segala sesuatunya mungkin.

“Dia adalah tipe manajer yang Anda inginkan. Harry datang kepada Anda dan memotivasi Anda. Saya ingat, ketika saya sedang down, dia terus mengatakan kepada saya, 'Benji, kamu bisa melakukannya nak!' Dia adalah manajer yang baik dalam hal memotivasi dan memberi Anda harapan. Motivasinya tidak bisa dipercaya.”

“Dia datang dan memeriksamu setiap hari. Dia datang ke setiap pemain dan memeriksa keadaan pikiran mereka, apakah mereka baik-baik saja, bagaimana keluarga mereka di rumah. Dia lebih seperti figur ayah. Dia mengurus banyak hal saat dia ada. Dia membuat lelucon dan berbicara dengan para pemain. Dia membuatmu merasa percaya diri.”

Dorongan terus-menerus itu diperlukan untuk merevolusi Portsmouth, dan terbukti, klub finis kesembilan pada musim berikutnya. Lebih banyak pemain berbakat ditambahkan ke skuad dan Benjani diuntungkan akan situasi itu. Terbukti, dia mencetak 12 gol dalam 23 pertandingan sebelum kepergiannya yang mengejutkan.

“Ketika saya banyak mencetak gol, kami juga memiliki kualitas. Harry membawa beberapa kualitas ke tim. Anda memiliki Kanu, Sulley Muntari, Papa Bouba Diop, Sylvain Distin, Lauren, Sol Campbell, Niko Kranjcar. Tim itu luar biasa. Saat Anda bermain dengan pemain seperti itu, mudah untuk mencetak gol.”

“Bahkan jika Anda bukan striker terbaik, tetapi Anda memiliki servis dari segala arah – kiri, kanan, tengah – Anda pasti akan mencetak beberapa gol. Tidak seperti ketika saya datang dan itu hanya bertarung, bertarung, bertarung. Ketika Anda bertarung tanpa kualitas, itu agak sulit.”

Kejutan Karier Manchester City

Di penghujung jendela transfer Januari 2008, dengan Benjani naik pamor saat itu sebagai salah satu pencetak gol terbanyak Liga Premier, tawaran dari Manchester City datang untuk dirinya. Dah, itu diterima oleh klub. Tidak yakin dengan niat Redknapp, dia tidak tahu bagaimana harus bereaksi terhadap berita itu. Tetapi, segera menemukan bahwa manajernya ingin dia pergi sehingga dia bisa membawa Defoe.

“Kami mungkin menyebutnya langkah yang aneh, tetapi dalam sepak bola hal itu terjadi,” kata Benjani. “Man City berjuang untuk striker – semua striker mereka cedera – jadi mereka harus melihat sekeliling dan melihat siapa yang bisa masuk. Itu menutupi krisis mereka dan akhirnya ternyata saya.”

“Ini rumit. Terkadang ketika Anda melakukannya dengan baik, Anda ingin bertahan, tetapi terkadang Anda ingin bermain untuk tim besar. Langkah itu datang seperti sehari sebelum tenggat waktu, sehingga Anda tidak yakin apakah mereka benar-benar menginginkan Anda dan saya tidak tahu apa yang ada dalam pikiran Harry saat itu."

Semuanya bergerak terlalu cepat dan tidak ada kesempatan bagi Benjani untuk mempertimbangkan pilihannya dengan benar. Kesepakatan akhirnya diselesaikan, meskipun ada ketidakpastian dari pemain dan Man City, yang menyampaikan kekhawatiran tentang kerusakan yang terjadi pada lututnya akibat cedera sebelumnya.

Setelah kesibukan mereda dan dokumen diratifikasi, Benjani melakukan debutnya dalam derby Manchester di Old Trafford. Memimpin dari depan untuk sisi Sven-Goran Eriksson, dia hampir tidak punya waktu untuk membiasakan diri dengan besarnya kesempatan sebelum dia mencetak gol penentu dalam kemenangan 2-1, melirik sundulan dari umpan silang Martin Petrov.

“Semuanya terjadi begitu cepat. Saya tidak tahu bagaimana mengatakannya. Bahkan sebelum Anda memahami budaya klub, sejarah di baliknya. Saya terkejut ketika wartawan mengatakan Man City tidak menang di Old Trafford selama 34 tahun. Itu adalah kejutan bagi saya. Itu adalah pertandingan pertama saya dengan Man City.”

“Keesokan paginya saya menyadari itu adalah hal yang besar. Itu adalah peringatan 50 tahun kecelakaan Man United di Jerman. Ketika Anda mengumpulkan semua hal itu bersama-sama, Anda melihat bahwa sepak bola dapat berubah dalam waktu singkat. Saya berjuang enam bulan atau satu tahun sebelum saya pergi ke sana, dan di sini saya mencetak gol bersejarah.”

Cedera dan masuknya pemain baru membuat Benjani tidak memiliki dampak yang dia inginkan di klub yang bermarkas di Etihad Stadium itu, tetapi momen golnya di atas akan tetap bertahan lama.

Tetapi, tetap saja yang paling luar biasa selama kariernya adalah bermain untuk Bournemouth dan dilatih oleh Harry Redknapp.

Setelah memenangkan Piala FA pada 2008, Portsmouth mengalami krisis keuangan dan kembali ke Divisi Championship.
Setelah terdegradasi, Portsmouth bangkit kembali. Benjani telah pensiun selama enam tahun, tetapi dia kembali ke Inggris dan terus mengikuti perkembangan klub.

Harapan lain Benjani, saat dia terus bekerja pada lencana kepelatihannya, adalah mengambil pelajaran yang telah dia pelajari dan menerapkannya di Zimbabwe.

Salah satu dari hanya empat pesepakbola dari negara itu yang bermain di Liga Premier – bersama Bruce Grobbelaar, Peter Ndlovu, dan Marvelous Nakamba dari Aston Villa – dia berharap untuk melihat lebih banyak lagi mengikuti jejak mereka.

“Saya ingin belajar banyak dari sini, karena ini adalah negara besar untuk sepak bola, dan saya ingin membawa pulang pengetahuan itu. Saya ingin mempelajari permainan lebih banyak dan kemudian membawanya pulang untuk mencoba dan mengangkat beberapa anak muda di Zimbabwe.”

“Banyak anak muda dari Zimbabwe mencoba menerobos ke Eropa dan saya mencapai itu. Kami berharap lebih banyak warga Zimbabwe yang datang. Jika kami bisa mencapai itu dan membawa lebih banyak orang Zimbabwe untuk bermain di liga besar, seperti Spanyol, Jerman, Prancis, Italia, dan Inggris, itu juga bagus untuk saya,” pungkasnya.

(mochamad rahmatul haq/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Biografi

Artikel Pilihan


Daun Media Network