Kenalkan Wilfried Gnonto, Wonderkid Italia Rekrutan Baru Leeds United

"Bisakah dia bersenang-senang sesuai motonya?"

Biografi | 03 September 2022, 03:11
Kenalkan Wilfried Gnonto, Wonderkid Italia Rekrutan Baru Leeds United

Libero.id - Mari berkenalan dengan Wilfried Gnonto, penyerang berusia 18 tahun, yang meninggalkan Italia pada 2020. Dia telah mencetak 10 gol musim ini saat FC Zurich mendekati gelar liga pertama mereka dalam 13 tahun terakhir.

Kini, pemain muda berbakat tersebut telah menyelesaikan kepindahan ke Leeds United. Petualangan baru di Liga Premier akan segera dimulai.

Gnonto mempunyai kemampuan dribbling yang bagus, dan itu turut memastikan bahwa dia menonjol sejak usia muda ketika dia memulai impiannya sebagai pesepakbola profesional melalui akademi Inter Milan.

Kecerdasan permainan dan pergerakan Gnonto di sepertiga akhir lapangan lawan adalah apa yang memungkinkannya untuk muncul di banyak posisi sebagai pencetak gol.

Sementara keserbagunaannya dalam hal mampu bermain di lini depan telah terbukti sangat berharga, yang membuatnya disamakan dengan Franck Ribery, meskipun pemain berusia 18 tahun itu memiliki idolanya sendiri yang ingin dia ikuti kariernya.

"Saya terinspirasi oleh Raheem Sterling, tetapi saya bermain sepak bola berkat Lionel Messi," katanya kepada Cronache di Spogliatoio.

Dalam wawancara lebih lanjut dengan situs web FC Zurich, dia menambahkan tentang Messi: "Bagi saya dia adalah yang terbaik dalam sejarah."

Gnonto mungkin menjadi favorit penggemar di Swiss, tetapi kisah sepak bolanya dimulai di Kota Verbania, kota menghadap Danau Maggiore di barat laut Italia. Lahir dari orang tua Pantai Gading, Gnonto bergelut dengan dunianya sendiri.

“Ayah saya seorang pekerja, ibu saya seorang pelayan, dan mereka tidak pernah membuat saya kekurangan apa pun,” jelasnya.

“Kami tinggal di dekat lapangan kecil. Mungkin itu takdir, saya tidak tahu, tetapi ketika saya melihat ke luar jendela, saya hanya bisa melihat bola. Saya sering turun untuk bermain sampai larut malam.”

"Tumbuh dewasa, itu sekolah, sepak bola, sekolah, dan lebih banyak sepak bola!"

Sekolah itu berada di Suno, sekitar 80 kilometer di luar Milan, dan di sanalah bakat Gnonto pertama kali ditemukan oleh Inter pada usia sembilan tahun.

"Setelah dua musim di Suno, sekolah sepak bola yang berafiliasi dengan Inter, saya menjalani beberapa uji coba di klub," katanya. "Saya pergi ke Appiano (tempat latihan Inter) seminggu sekali, lalu saya kembali ke rumah. Pada akhirnya, mereka merekrut saya."

Dengan cepat menjadi jelas bahwa Gnonto memiliki apa yang diperlukan untuk menjadikannya sebagai seorang profesional, dan dia berkembang di semua tingkat kelompok umur, membentuk kemitraan serangan yang kuat dengan sesama pemuda asal Italia, Sebastiano Esposito.

Seperti keberuntungan, Esposito sekarang juga berada di Swiss, di mana dia menikmati masa pinjaman di Basel, tetapi kepindahannya terjadi 12 bulan setelah Gnonto memutuskan untuk meninggalkan San Siro.

"Sebelum datang ke sini, saya pikir saya selalu ingin bermain untuk Inter. Bagi saya, hanya ada jersey Nerazzurri.”

"Tetapi, manajemen di sini segera membuat saya mengerti bahwa saya akan memiliki ruang yang tepat untuk berkembang. Di usia saya, Anda tidak bisa duduk di bangku cadangan," katanya.

Gnonto memang memulai kehidupan di klub barunya bermain untuk U-21, tetapi setelah mencetak gol di masing-masing dari dua pertandingan pembukaannya, dia dengan cepat dipromosikan ke tim utama. Dia memberikan assist saat debut melawan FC Vaduz.

Itu adalah yang pertama dari empat assist yang dia sumbangkan saat dia tampil reguler dari bangku cadangan, sebelum pada hari terakhir musim ini. Dia mencetak gol untuk pertama kalinya dalam karier seniornya, lagi-lagi melawan Vaduz.

Catatan Gnonto di depan gawang telah meningkat pesat di musim keduanya di klub. Dia telah mencetak 10 gol di semua kompetisi, termasuk 10 pertandingan antara November-Maret di mana dia mencetak tujuh gol, termasuk gol kemenangan melawan juara bertahan Young Boys dan satu gol melawan tim peringkat kedua Basel.

Penampilan remaja itu, yang membuatnya mencetak gol atau assist setiap 91 menit pada musim 2021/2022, telah membantu tim asuhan Andre Breitenreiter membuka selisih 12 poin di puncak klasemen saat mereka mendekati gelar liga pertama mereka sejak 2009.

Gnonto hampir selalu hadir, hanya melewatkan satu pertandingan karena skorsing, meskipun dia sebagian besar masih digunakan sebagai pengganti yang memberikan dampak besar.

Gnonto melanjutkan performanya itu, di tim nasional, di mana dia mencetak lima gol dalam enam pertandingan kualifikasi untuk Italia saat mereka mengamankan tempat mereka di Kejuaraan Eropa U19 2022 yang dimainkan di Slovakia pada Juli.

“Motto saya adalah 'selalu bersenang-senang'. Apa pun yang saya lakukan, saya mencoba untuk bersenang-senang," kata Gnonto kepada situs web Zurich dalam sebuah wawancara baru-baru ini, dan dia jelas terlihat menikmati sepak bolanya saat ini.

Mari kita lihat bagaimana seorang Wilfried Gnonto bisa bersenang-senang di liga sekeras Inggris.

(mochamad rahmatul haq/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network