Kisah Ikonik Rivaldo, Ronaldo, Ronaldinho di AC Milan

"Tak selamanya superstar memuaskan."

Analisis | 23 September 2022, 21:28
Kisah Ikonik Rivaldo, Ronaldo, Ronaldinho di AC Milan

Libero.id - Antara 2002 dan 2008, AC Milan menandatangani superstar Brasil yang sedang naik daun. Mereka adalah Rivaldo, Ronaldo, dan Ronaldinho. Tak satu pun dari mereka yang tampil memuaskan, tapi Milan sudah telanjur berharap lebih.

Ketika orang berpikir tentang Rivaldo, Ronaldo, dan Ronaldinho sebagai trio, orang cenderung memikirkan kesuksesan mereka di Piala Dunia 2002.

Di sanalah 'Three R' membentuk salah satu trio penyerang paling mematikan di sepak bola. Mereka mencetak 15 gol - lebih dari sembilan persen dari total turnamen - dan menghasilkan banyak uang sesudahnya.

Tetapi, benang merah lain antara pemain-pemain Brasil itu dapat ditemukan, bukan di Jepang dan Korea Selatan, tetapi di Italia. Mereka sama-sama pernah bermain di AC Milan, di mana ketiga 'R' sebelum bermain di Spanyol - Rivaldo dan Ronaldinho dengan Barcelona, Ronaldo dengan Real Madrid. Semuanya punya catatan manis masing-masing.

Anehnya, ketiga pemain tersebut diboyong AC Milan ketika mereka tampak sudah melewati masa jayanya, dan tidak ada yang memenuhi harapan.

2002: Rivaldo

Ketika tiga ‘R’ membantu Brasil meraih kejayaan Piala Dunia pada 2002, Ronaldo meraih Sepatu Emas dan Ronaldinho muda membuat nama untuk dirinya sendiri dengan beberapa aksi-aksi memukaunya.

Tapi, yang tertua dari ketiganya, Rivaldo, saat berusia 30 tahun saat itu,  paling melebihi harapan. Bermain dalam peran kreatif di belakang Ronaldo, penyerang Barcelona yang terampil itu terkadang tidak dapat dimainkan. Pemain yang menyumbang lima gol untuk Brasil di Piala Dunia 2002 itu tidak bisa mengulang hal yang sama di AC Milan. 

Dua tahun sebelumnya, tim Italia lainnya telah berusaha untuk memikat Rivaldo ke San Siro setelah gagal mendatangkan gelandang Spanyol, Javier Farinos, ke rival sekota Inter.

Itu tidak terjadi saat itu, tetapi masalah di Barcelona berarti mereka mendapat kesempatan lagi setelah Piala Dunia. Rivaldo menandatangani dengan status bebas transfer, namun menerima gaji yang besar.

"Tidak ada alternatif untuk AC Milan, karena dia adalah pemain hebat," kata Wakil Presiden Milan, Adriano Galliani.

Dia adalah pemain yang hebat, namun Rivaldo tidak pernah bisa mengulangi masa-masa emasnya seperti di Piala Dunia dengan seragam Milan.

Saat klub berjuang untuk menjadi pemenang Liga Champions di akhir musim 2002/2003, Rivaldo memainkan peran kecil.

Dalam kemenangan terakhir melawan sesama tim Italia, Juventus, pemain Brasil itu duduk di bangku cadangan saat Clarence Seedorf dan Rui Costa memberikan sentuhan kreativitas dari lini tengah.

Meskipun kariernya di San Siro mengecewakan, Rivaldo yang tampak frustrasi masih mampu mencetak gol di final Coppa Italia melawan Roma.

Kontraknya dihentikan di pertengahan musim 2003/2004, dengan penyerang itu menggambarkan pengalamannya sendiri di Milan sebagai hal yang "memalukan".

2007: Ronaldo

Meskipun Rivaldo terus bermain secara profesional hingga usia 40-an, tidak demikian dengan Ronaldo. Performanya makin menurun, terutama saat dia pindah ke Milan — penampilan di Piala Dunia 2002 itu lebih merupakan pertunjukan terakhir yang gemilang daripada bukti seorang pemain di puncak kariernya.

Penurunan dalam permainan dan gol untuk Real Madrid antara 2005 dan 2007 dengan jelas menunjukkan bahwa beberapa cedera lutut yang serius akhirnya membuat Ronaldo kesulitan beradaptasi.

Pelatih Madrid, Fabio Capello, saat itu secara terbuka mengkritik striker tersebut karena berat badannya yang bertambah.

Namun, pada Januari 2007, Milan mendapatkan ‘R’ legendaris kedua mereka. Transfer 8 juta euro / Rp 118 miliar disetujui untuk Ronaldo yang berusia 30 tahun. Galliani menyebutnya “perjanjian yang sangat memuaskan untuk pemain kelas atas”.

Seperti Rivaldo pada 2002/2003, penandatanganan Ronaldo mendahului kemenangan final 2007 Milan atas Liverpool - meskipun Ronaldo terikat piala dan tidak memainkan bagian dalam kompetisi.

Selama lebih dari setahun, Ronaldo mencetak sembilan gol dalam 20 penampilan untuk Milan, sebelum cedera lutut parah lainnya mengakhiri musimnya pada Februari 2008.

2008: Ronaldinho

Pada pertengahan Juli, AC Milan menandatangani Ronaldinho dari Barcelona seharga 22 juta euro /Rp 325 miliar. Banyak yang kecewa, terutama fans dan pemilik Manchester City saat itu, Thaksin Shinawatra, yang telah mengajukan tawaran lebih tinggi.

Ada kesamaan antara transfer ini dan kepindahan Ronaldo 18 bulan sebelumnya. Meskipun baru berusia 28 tahun, Ronaldinho, seperti Ronaldo, diganggu oleh pertanyaan tentang kebugarannya: pada Februari 2007, rekan setimnya di Barcelona, Samuel Eto'o, mengkritik pemain Brasil itu karena melewatkan “delapan dari setiap 50 sesi latihan”.

Dalam kedua musim penuh Ronaldinho bersama Milan, klub tersebut finis ketiga di Serie A.

Namun, kedatangan Zlatan Ibrahimovic, Robinho, dan Antonio Cassano membatasi waktu bermain Ronaldinho di musim ketiga sekaligus terakhirnya. Dua musim pertamanya menunjukkan catatan yang lumayan bagus dengan 20 gol, termasuk hat-trick melawan Siena pada Januari 2010.

Namun, pada Januari 2011, Milan rela melepaskan aset mereka yang berusia 30 tahun secara gratis.

"AC Milan secara resmi mengumumkan telah menerima permintaan Ronaldinho, tetapi kami belum memutuskan kontrak dengan pemain tersebut," kata Galliani.

“Kami bertekad untuk membantunya kembali bermain di Brasil, meskipun ini sangat menyakitkan bagi Berlusconi. Saya tidak akan meninggalkan Brasil sampai pemain memilih tim barunya.”

Beberapa bulan setelah kepergian Ronaldinho, Milan memenangkan gelar Serie A pertama mereka dalam tujuh tahun, sebagian berkat gol Robinho yang lebih muda dan segar.

Alasan Milan Wajib Bersyukur

Antara 2002 dan 2011, AC Milan memiliki satu (dan tidak pernah lebih dari satu) dari trio R Brasil untuk lima setengah musim secara kumulatif. 

Rivaldo, sejauh ini yang paling dianggap lebih mendingan dari ketiganya, adalah satu-satunya yang memenangkan trofi — Liga Champions 2002/2003, di mana dia menyumbangkan dua gol di babak penyisihan grup, dan Coppa Italia, di mana dia memberikan kontribusi yang lebih signifikan, termasuk gol di final melawan Roma. 

Selama waktu itu, diserahkan kepada pemain Brasil yang jauh lebih muda, Kaka yang lincah, untuk memimpin Milan meraih kemenangan Liga Champions 2007, penghargaan Eropa terakhir bagi klub. 

Namun Berlusconi, Galliani, dan petinggi Milan tidak pernah belajar dari pengalaman Rivaldo. 

Tanda-tanda peringatan ada di sana atas kebugaran Ronaldo, dan kesepakatan Ronaldinho berikutnya mewakili risiko keuangan yang lebih besar, tetapi klub selalu menyambut penandatanganan "hebat" dan "kelas dunia" mereka dengan tangan terbuka. 

Sampai batas tertentu, fasilitas pelatihan Milan dan Milanello klub, yang terkenal karena kemampuan mereka untuk memperpanjang karier para pemain, mungkin telah menawarkan beberapa keamanan palsu. 

Pada saat penandatanganan Ronaldo, misalnya, Filippo Inzaghi yang selalu hijau - masih memainkan peran kunci di samping - berusia 33 tahun. Kapten Paolo Maldini berusia 38 tahun. 

Pada usia 30, Ronaldo adalah seorang pemula. Tetapi, dengan karier yang panjang dan nomaden di beberapa negara, bahkan para ahli lab Italia pun tidak dapat memperbaiki masalah tersebut. 

Di luar tiga ‘R', Milan bahkan mencoba trik yang sama pada salah satu pemain terhebat mereka di era modern. 

Setelah pergi ke Real Madrid empat tahun sebelumnya, Kaka yang berusia 31 tahun disambut kembali dengan kontrak dua tahun pada 2013. 

Tentu saja dia mengalami cedera otot pada debut keduanya; tentu saja dia meninggalkan klub setelah hanya satu tahun. 

Milan mungkin tidak mendapatkan nilai terbaik dari trio Brasil mereka, tetapi keyakinan mereka yang tak tergoyahkan pada umur panjang karier sepak bola? Itu harus disyukuri. 

(mochamad rahmatul haq/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




Hasil Pertandingan AC Milan


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Analisis

Artikel Pilihan


Daun Media Network