Kenalkan Marques Bolden, Pemain NBA Pertama dari Indonesia

"Bagaimana dia mengharumkan bangsa Indonesia di pentas NBA."

Biografi | 29 September 2022, 22:05
Kenalkan Marques Bolden, Pemain NBA Pertama dari Indonesia

Libero.id - Akhirnya ada juga pebasket Indonesia yang bakal berkompetisi di ajang NBA. Pemain itu adalah Marques Bolden, pemain naturalisasi Amerika Serikat, yang kini membela Milwaukee Bucks.

Walau begitu, tak mudah bagi pemain berposisi center itu menembus salah satu tim elite NBA. Pebasket kelahiran Dallas, AS, 17 April 1998, tersebut gagal masuk dalam Draft NBA 2019 dari Duke. Bolden menghabiskan musim 2019/2020 dan 2020/2021 bersama Canton Charge. Dia tampil dalam 48 pertandingan di kedua musim G League.

Pemain asli Dallas ini juga memiliki pengalaman NBA bersama Cleveland Cavaliers, tampil dalam tujuh pertandingan bersama tim selama musim 2019/2020 dan 2020/2021. Sayang, itu belum membuat Bolden menjadi pemain reguler NBA.

Nasibnya berubah berubah 180 derajat ketika Bolden tampil dalam 20 pertandingan bersama Salt Lake City di G League musim lalu. Dia rata-rata mencetak 12,3 poin, 8,9 rebound dan 1,6 blok dalam 31,6 menit per game. Dia juga melakukan tembakan dengan persentase 51,6%, 39,5% untuk mendapatkan tiga poin, dan mencatat delapan double-double.

Perjalanan Karier Bolden

Bolden pertama kali bermain di Nike Hoop Summit 2016. Center berusia 24 tahun itu mencetak tiga poin dan melakukan dua rebound dalam 13 menit saat beraksi bersama tim AS. Dia menghadiri kamp pelatihan Tim Piala Dunia U-19 bersama skuad AS pada 2017, tetapi dihentikan sebelum dimulainya turnamen.

Dia saat itu terpilih menjadi bagian skuad junior AS dari DeSoto High School. Bolden memberikan rata-rata sebesar 23,4 poin, 10,2 rebound, dan 2,6 tembakan yang diblokir per pertandingan.

Bolden membantu timnya memenangkan gelar negara bagian Kelas 6A Texas, sambil mendapatkan Texas Mr. Basketball, dan TABC 6A Pemain Terbaik Tahun Ini. Dia mencetak delapan poin dan lima rebound pada Jordan Brand Classic pada 2016, dan mengumpulkan 13 poin serta McDonald's All-American Game pada tahun yang sama.

Setelah mendapatkan peringkat 8 secara keseluruhan di kelas sekolah menengah dari Scout.com pada 2016, dan peringkat 11 secara keseluruhan oleh Rivals, dan peringkat 16 secara keseluruhan oleh ESPN, Bolden berkomitmen untuk Duke pada Mei 2016.

Setelah itu, Bolden harus absen pada delapan pertandingan pertama musim 2016/2017 karena cedera kaki. Momen itu dia alami saat menjadi mahasiswa di Duke.

Dia baru memulai debutnya melawan Maine pada 3 Desember 2016, mencetak tujuh poin dan lima rebound. Akan tetapi, dia melewatkan Turnamen NCAA karena sakit walau rata-rata mencetak 1,5 poin dan 1,1 rebound (24 game) sebagai mahasiswa baru.

Sebagai mahasiswa tahun kedua, Bolden rata-rata mencetak 3,9 poin dan 3,6 rebound per game, bermain di belakang Wendell Carter Jr. dan Marvin Bagley III.

Pada 25 Juni 2018, pelatih Mike Krzyzewski mengatakan Bolden akan menjadi salah satu pria besar terbaik di musim mendatang. Menurut sang pelatih, sebagai junior pada musim 2018/2019, Bolden menjalani 35 pertandingan (21 sebagai starter) dengan Blue Devils. Dia rata-rata mencetak 5,3 poin, 4,5 rebound dan 1,7 blok dalam 19,1 menit per game.

Pada April 2019, Bolden mengumumkan partisipasinya dalam draft NBA 2019. Dia berangkat dari Canton Charge, walau akhirnya diboyong Cleveland Cavaliers pada setahun kemudian.

Dinaturalisasi sebagai Pebasket Indonesia

Pada Juli 2021, Bolden dinaturalisasi menjadi warga negara Indonesia. Dia membantu timnas basket Indonesia memenangkan medali emas Asian Games pertama pada 2022. Pada Piala Asia FIBA 2022, dia membawa Indonesia lolos ke perempat final dan dia mencatat rata-rata statistik menit per game tertinggi (38,0), efisiensi tertinggi per game (28.5), blok tertinggi per game (2.8), poin tertinggi kedua per game (21,8), double-double tertinggi ketiga (3), dan rebound tertinggi keempat per game (11,3) di antara semua pemain yang berpartisipasi selama turnamen.

Karier Profesional

Cleveland Cavaliers / Canton / Cleveland Charge (2019–2021) 

Musim 2019–2020 

Setelah masuk dalam NBA Draft 2019, Bolden bergabung dengan Cleveland Cavaliers di NBA Summer League 2019. Pada 19 Oktober 2019, Cavaliers merilis Bolden, kemudian menambahkannya ke daftar afiliasi NBA G League mereka, Canton Charge. 

Pada 30 Januari 2020, Cleveland Cavaliers mengumumkan bahwa mereka telah menandatangani kontrak dengan Bolden selama 10 hari. Bolden dilaporkan telah kembali ke Canton Charge setelah kontrak berakhir. 

Musim 2020–2021 

Pada 30 November 2020, Cleveland Cavaliers mengumumkan bahwa mereka telah menambahkan Bolden, dan kontrak tersebut diubah menjadi kontrak dua arah pada 19 Desember. Pada 24 Februari 2021, Cavaliers melepaskan Bolden, dan dua hari kemudian pada 26 Februari, dia diakuisisi kembali oleh Charge. 

Salt Lake City (2021–2022) 

Pada 28 September 2021, Bolden menandatangani kontrak dengan Utah Jazz. Dia dibebaskan sebelum awal musim dan ditambahkan ke daftar afiliasi G League mereka, Salt Lake City Stars. 

Milwaukee Bucks (2022-sekarang) 

Pada 22 September 2022, Bolden menandatangani kontrak Exhibit 10 dengan Milwaukee Bucks. Dan, dia tentunya berharap bisa menjadi kebanggaan Indonesia di pentas NBA. 

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network