Kisah Saat Newcastle United Bikin Kejutan di Liga Champions

"Bagaimana peluang mereka musim depan?"

Analisis | 27 October 2022, 00:35
Kisah Saat Newcastle United Bikin Kejutan di Liga Champions

Libero.id - Penggemar Newcastle United mungkin terbiasa menonton tim mereka memiliki peluang, baik atau buruk. Namun, semua tidak pernah lebih dramatis dari yang terjadi pada 2002.

Anak asuh Bobby Robson lolos ke Liga Champions melalui babak play-off setelah mengalahkan semifinalis 2001 Leeds United di posisi keempat di liga tahun sebelumnya, tetapi pertandingan melawan Juventus, Dynamo Kyiv, dan Feyenoord membuat perjalanan mereka tidak akan mudah.

Benar saja, tiga kekalahan beruntun dalam tiga pertandingan pertama membuat mereka harus secara efektif berlari ke dinding vertikal. Namun, seperti yang mereka tunjukkan, tidak ada yang tidak mungkin.

Newcastle tidak hanya gagal meraih satu poin dari tiga pertandingan itu, mereka bahkan gagal mencetak gol.

Dynamo mencetak dua gol tanpa balas di Ukraina, Sebastian Pardo mencetak satu-satunya gol dalam pertandingan itu ketika Feyenoord mengunjungi St James Park, dan pemain Juve, Alessandro del Piero, mencetak dua gol pada babak kedua di Stadio Delle Alpi.

“Seandainya Juve mencetak lima gol seperti yang mereka lakukan pekan lalu melawan Dynamo Kyiv, maka Newcastle tidak bisa benar-benar mengeluh,” tulis Michael Walker dari The Guardian untuk menggambarkan jika tim Inggris itu kalah di berbagai sektor.

Namun, jika Anda akan mengejar tugas yang tidak mungkin, tidak ada momen yang tidak mungkin untuk memberi Anda keyakinan untuk terus maju. Ketika Juventus bertandang ke Tyneside, gol terakhir Andy Griffin terjadi lebih dari dua tahun lalu dan dia tidak pernah mencetak gol di Eropa sebelumnya.

Mimpi itu masih hidup, tetapi tetap sangat berbahaya. Seandainya upaya akhir Marcelo Zalayeta jatuh di bawah mistar.

Pertandingan lainnya di malam yang sama membawa kemenangan bagi Dynamo Kyiv, dan ketika Maxim Shatskikh membuat tim asuhan Oleksiy Mykhaylychenko unggul di St James Park, tugas Newcastle makin berat. Alih-alih membutuhkan satu gol dalam 90 menit, seperti yang terjadi di pertandingan sebelumnya, mereka saat itu membutuhkan dua gol dalam waktu kurang dari 45 menit.

Pada akhirnya mereka hanya membutuhkan separuh waktu lagi, di mana sundulan Gary Speed dan penalti Alan Shearer yang diberikan oleh wasit pengganti memastikan berubahnya haluan.

Memasuki babak final pertandingan, Dynamo mengumpulkan tujuh poin, Newcastle mengumpulkan enam dan Feyenoord mengumpulkan lima poin.

Setelah 49 menit, tidak ada gol di Kyiv. Sementara gol dari Craig Bellamy dan Hugo Viana memberi Newcastle keunggulan 2-0 di Rotterdam.

Hampir seketika setelah Viana mengalahkan Patrick Lodewijks untuk menggandakan keunggulan timnya, Maksim Shatskikh, yang membuat Dynamo mencetak satu gol di Inggris, menyerang lagi melawan Juventus yang sudah memenuhi syarat untuk sekali lagi mengguncang klasemen.

Juve memang tidak siap untuk bertempur, walau Marcelos, Salas, dan Zalayeta membalikkan keadaan untuk memberi mereka keunggulan dalam waktu 15 menit.

Mariano Bombarda memperkecil ketertinggalan dan tendangan voli Anthony Lurling menyamakan kedudukan. Tim Belanda, yang tidak mencetak gol dalam lebih dari 400 menit Liga Champions, tiba-tiba berada di ambang keajaiban. Sementara Dynamo Kyiv berada di ambang kemenangan berkat rekor head-to-head mereka yang unggul atas Newcastle.

Drama akhir yang melibatkan klub Inggris di Eropa bukanlah hal baru, di mana gol Lucio untuk Bayer Leverkusen membuat Liverpool tersingkir di kompetisi tahun sebelumnya. Sementara upaya Alan Smith dan Lee Bowyer di 10 menit terakhir pertandingan membantu Leeds lolos ke sistem gugur pada 2001.
Newcastle bisa saja melaju ke tahap yang nyaman, tapi itu tidak ada dalam DNA mereka. Ini adalah musim di mana mereka mencetak dua gol dalam 10 menit terakhir untuk meraih hasil imbang di kandang Liverpool dan dua kali di lima pertandingan terakhir untuk mengubah defisit 1-0 menjadi kemenangan 2-1 atas Everton.

Jika mereka ingin menang, pertama-tama mereka harus memberi lawan mereka aroma kemuliaan. Paul Bosvelt melewatkan kesempatan untuk membuat Feyenoord unggul 3-2, dan kemudian setelah beberapa usaha fantastis dari Kieron Dyer, Bellamy mencetak gol kemenangan di menit ke-90.

Rasanya seolah-olah ada kerapuhan yang mendalam pada tujuan kemenangan, seolah-olah semuanya bisa runtuh pada saat tertentu.

Saat Dyer dengan anggun melewati pertahanan, ada perasaan dia perlu melakukan segalanya berdasarkan insting karena jika dia menyerah untuk mengakui keadaan permainan, itu akan menyebabkan kakinya lemas.

Ketika babak penyisihan grup kedua bergulir, Newcastle melakukan comeback dramatis mereka dan memutuskan bahwa mereka menyukai hal yang sama.

10 menit usai kick-off melawan Inter, The Magpies unggul satu gol dan tertinggal satu pemain, dan kemudian kekalahan 2-0 di Barcelona membuat mereka berada di jalur untuk rebound yang mustahil. Lagi pula, jika Anda ingin mencapai hal yang hampir mustahil, Anda harus mempersulit diri sendiri.

Namun, itu tidak berhasil. Meskipun dua kemenangan atas Bayer Leverkusen, nasib mereka ditentukan oleh gol penyeimbang Ivan Cordoba dalam pertandingan di Milan, di mana kekalahan di kandang dari Barca memastikan hal yang tak terelakkan.

“Penggemar Newcastle sudah terbiasa dengan drama, seperti yang disaksikan di San Siro, tapi ini adalah cerita pendek sebagai perbandingan. Dan, pada akhirnya tidak ada twist," tulis Walker.

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




Hasil Pertandingan Newcastle United


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network