Apa Itu One Love dan Mengapa Jadi Masalah di Piala Dunia 2022? Ini Penjelasannya

"Penggemar musik reggae, pasti tahu sejarahnya.."

Biografi | 25 November 2022, 10:56
Apa Itu One Love dan Mengapa Jadi Masalah di Piala Dunia 2022? Ini Penjelasannya

Libero.id - Piala Dunia 2022 belum selesai membahas tentang kampanye untuk mendukung gerakan "One Love". Sembilan negara Eropa dan beberapa lainnya dari Amerika mendesak perlunya FIFA membuka opsi untuk menampilkan simbol-simbol tersebut selama turnamen, meski bertentangan dengan aturan di Qatar.

Namun, FIFA dengan tegas mengatakan bahwa pemain yang melanggar akan mendapatkan kartu jika diketahui mengenakan ban kapten pelangi. Dan, itu membuat beberapa negara marah serta mengancam meninggalkan FIFA.

Pejabat sepakbola di Wales, Mark Drakeford, mengatakan situasi mengenai larangan menggunakan ban kapten dalam upaya mendukung hak-hak kaum termarjinalkan dianggapnya tidak adil.

"Hari ini peraturan dasar berubah dan FIFA mengancam sanksi yang akan mempengaruhi pemain atau menghukum pemain. Itu tidak adil," kata Mark Drakeford kepada BBC Sport.

"Kami sangat frustrasi dengan keputusan FIFA yang kami yakini belum pernah terjadi sebelumnya. Para pemain dan pelatih kami kecewa. Mereka adalah pendukung kuat inklusi dan akan menunjukkan dukungan dengan cara lain," tambah Mark Drakeford.

"Jangan pernah lagi Piala Dunia diselenggarakan semata-mata atas dasar uang dan infrastruktur. Tidak ada negara yang tidak memenuhi hak LGBT, hak perempuan, hak pekerja, atau hak asasi manusia universal lainnya yang boleh diberi kehormatan menjadi tuan rumah Piala Dunia," ungkap Mark Drakeford.

"Sejak 2010 kami telah mengajukan pertanyaan tentang kesesuaian Qatar sebagai tuan rumah Piala Dunia. Semua orang bisa melihat ini, dan itu mengherankan. Pada pembukaan Piala Dunia, FIFA mencoba untuk menyensor pemain yang berbagi pesan positif," lanjut Mark Drakeford.

Apa itu gerakan One Love?

Ini adalah gerakan atau kampanye yang sebenarnya didukung FIFA dan PBB. Ini merupakan aksi untuk mendukung pluralisme, kersetaraan gender, humanisme, bumi hijau, dan semua yang berkaitan dengan HAM. Termasuk pengakuan kepada kaum LGBT

Dalam pelaksanaannya, ban kapten yang direncanakan untuk Piala Dunia 2022 akan menampilkan kampanye sosial yang berbeda di setiap putaran. Sebut saja #NoDiscrimination, #SaveThePlanet, #ProtectChildren, #EducationForAll, dan #BeActive.

Mengapa jadi masalah dan sumber konflik baru?

Di negara-negara Eropa dan Amerika, pengakuan terhadap gerakan seperti ini umum dan normal. Di sana ada banyak aktivitas yang mendukung kampanye kesetaraan seperti Pride Parade. Di beberapa negara, hak untuk berhubungan sejenis sudah diakui dan diatur dalam undang-undang.

Masalahnya, hal tersebut tidak terjadi di Timur. Di wilayah ini ada dua pendapat terkait LGBT. Ada yang masih abu-abu, dalam arti tidak menukung, menolak, atau memasukkan dalam aturan formal negera. Tapi, di beberapa tempat lainnya, pelarangan aktibitas ini jelas tertulis di undang-undang. Salah satunya Qatar.

Hal ini semakin rumit karena penunjukkan Qatar sejak awal bermasalah. itu dibuktikan dengan banyaknya pejabat FIFA, termasuk mantan presiden, Sepp Blatter, dan legenda Prancis, Michel Platini, yang harus berurusan dengan pengadilan karena terbukti suap.

Asal mula gerakan One Love

One Love ini sebenarnya berasal dari Jamaika. Ini adalah adalah ekspresi persatuan dan inklusi. Ini sering digunakan oleh Rastafarian, Jamaika, dan musisi reggae.

Marcus Garvey, aktivis hak-hak sipil kulit hitam kelahiran Jamaika awal abad 19 menjadi yang pertama mempopulerkannya. Kadang-kadang, dia mengakhiri pidatonya dengan frasa "satu cinta" (one love). "Cari aku di angin puyuh. Satu Tuhan! Satu Tujuan! Satu Takdir! (One God! One Aim! One Destiny!)" kata Marcus Garvey dalam pidatonya pada 1924. 

Kemudian, muncul gerakan Rastafarian di Jamaika, yang didirikan untuk memuja Marcus Garvey. Mereka mengadaptasi "Satu Tuhan! Satu Tujuan! Satu Takdir!" sebagai moto menjadi "One Love, One Heart, One Destiny" (Satu Cinta, Satu Hati, Satu Takdir).

Kata-kata ini semakin terkenal saat pada 1965, grup reggae, The Wailers, merilis lagu berjudul "One Love", dengan menyertakan lirik "one love, one heart, let's get together and feel okay". Lagu ini dirilis ulang pada 1977 oleh sang legenda, Bob Marley.

Oleh Marcus Garvey, "One Love" adalah gerakan satu cinta untuk solidaritas orang-orang kulit hitam di seluruh dunia. Sementara bagi Bob Marley, "One Love" adalah harmoni di antara orang-orang dari ras yang berbeda. Visi Bob Marley kemudian itafsirkan sebagai visi harmoni rasial.

Seiring perkembangan zaman, makna "One Love" terus bergeser. Dari solidaritas keturunan Afrika, harmoni ras yang berbeda, hingga sekarang menjadi identik dengan gerakan LGBT.

(diaz alvioriki/anda)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network