Selamat Ulang Tahun!

Pratama Arhan, Anak Blora dengan Skill Titisan Rory Delap

"Satu lemparan ke dalamnya memberikan assist untuk timnas U-19."

Berita | 20 September 2020, 23:06
Pratama Arhan, Anak Blora dengan Skill Titisan Rory Delap

Libero.id - Timnas U-19 beruntung memiliki Pratama Arhan Alif Rifai yang berusia 18 tahun. Pemain ini memiliki skill langka yaitu lemparan ke dalam yang sangat jauh. Mirip seperti skill Rory Delap.

Pratama Arhan berasal dari PSIS Semarang. Namun, dia datang dari kota kecil di Jawa Tengah yang berbatasan dengan Jawa Timur, yaitu Kabupaten Blora. Dia berasal dari Desa Sidomulyo, Kecamatan Banjarejo, Kabupaten Blora. Pratama Arhan lolos dalam seleksi awal 53 pemain oleh Shin Tae-yong sehingga dibawa dalam  pemusatan latihan di Thailand awal 2020.

Alif Rifai diketahui mengawali karier sepak bolanya di klub Putra Mustika Blora. Dari klub lokal Blora itu dia kemudian melanjutkan kariernya dengan bergabung bersama Akademi Terang Bangsa Semarang, BJL Semarang serta PSIS Semarang U-18.

BACA JUGA: Rahasia Tak Terungkap di Balik Throw In Gila Milik Rory Delap

Pria kelahiran Blora 21 Desember 2000 itu selanjutnya dipercaya masuk skuad PSIS Semarang U-20, sebelum akhirnya lolos seleksi Timnas U-19 beberapa hari lalu.

Kelebihan utama Pratama Arhan adalah kemampuan lemparan ke dalam yang jauh. Dalam laga kedua lawan timnas U-19 Qatar, Pratama memberikan assist kepada Saddam Gaffar yang berbuah satu-satunya gol Indonesia.

Pertandingan itu berakhir 1-1 setelah Qatar menyamakan kedudukan di menit terakhir lewat tendangan penalti.

Pratama Arhan menyebut dirinya dan rekan harus lebih fokus agar tidak kebobolan lagi di menit-menit akhir laga.

"Kami harus mengevaluasi dan lebih fokus di menit-menit terakhir agar pertandingan selanjutnya lebih baik lagi. Walau begitu, kami sudah bekerja keras. Disiplin kami di setiap posisi juga lebih bagus," kata Pratama.

Pelatih tim nasional U-19 Shin Tae-yong menyayangkan skuatnya kebobolan di menit akhir dalam laga uji coba kontra Qatar di Stadion Velika Gorica, Zagreb, Kroasia, Minggu (20/9).

Unggul sejak menit ke-61 berkat gol sundulan Saddam Gaffar, kemenangan raib dari tangan Indonesia karena gol penalti Osamah Altairi tepat di pengujung waktu normal.

"Sayang kami harus kebobolan di menit terakhir," ujar Shin, dikutip dari situs resmi PSSI di Jakarta, Senin.

Menurut juru taktik asal Korea Selatan itu, timnas U-19 sebenarnya memiliki beberapa peluang yang mestinya dapat diubah menjadi gol.

Shin pun berjanji mengevaluasi hal tersebut agar para pemainnya lebih baik dalam pertandingan berikutnya.

"Secara keseluruhan permainan kami membaik, stamina pemain juga semakin bagus. Namun kami harus memoles dan memperbaiki kekuatan pemain," tutur Shin.

Komposisi Berubah

Dalam laga uji coba kedua melawan Qatar, Shin menurunkan pemain yang tidak jauh berbeda dengan pertandingan pertama di mana Indonesia menang 2-1.

Perubahan hanya ada di lini tengah dan depan, di mana Beckham Putra serta Saddam Gaffar turun dari menit pertama. Sebelumnya, posisi itu diisi David Maulana dan Irfan Jauhari.

Dengan komposisi seperti itu, Indonesia mampu mengimbangi permainan Qatar di babak pertama yang tuntas dengan skor 0-0.

Pada paruh kedua, pelatih asal Korea Selatan ini memasukkan David Maulana untuk menggantikan Beckham Putra.

Pada menit ke-61, Indonesia pun mampu memecah kebuntuan lewat gol Saddam Gaffar. Saddam mampu memanfaatkan umpan dari lemparan ke dalam Pratama Arhan.

Indonesia hampir saja menang andai tidak melakukan kesalahan di akhir-akhir pertandingan. Rizky Ridho melakukan pelanggaran terhadap penyerang Qatar dan berbuah penalti kepada lawan.

Osamah Altairi yang baru masuk di babak kedua menjadi algojo dan menjalankan tugasnya dengan baik. Kedudukan pun menjadi 1-1 yang bertahan sampai laga usai.

Hasil melawan Qatar merupakan skor imbang kedua Timnas U-19 dalam lima laga uji coba yang sudah dijalani sejauh ini selama pemusatan latihan (TC) di Kroasia.

Sebelumnya, Indonesia takluk dari Bulgaria dan Kroasia, imbang kala bersua Arab Saudi dan menundukkan Qatar pada uji coba pertama kedua tim.

Pada pertandingan uji coba berikutnya di Kroasia, timnas U-19 Indonesia akan menghadapi Bosnia dan Herzegovina pada 25 September serta Dinamo Zagreb pada 28 September 2020.




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan