Peringkat 17 Liga Terbaik di Dunia, Ada Dua dari Asia

Feature | 16 October 2020, 19:07

"Lima besar liga terbaik mungkin sudah terjawab, tetapi 12 liga di bawahnya ternyata tidak kalah kompetitif."

Libero.id - Sebuah pertanyaan umum sering muncul, manakah Liga atau kompetisi terbaik di dunia? Lalu bagaimana menentukan bahwa Liga tersebut adalah yang terbaik?

Sebenarnya banyak kriteria yang harus dipertimbangkan untuk menilai sebuah Liga, apakah itu berdasarkan daya saing klub yang terlibat di dalamnya, derby, pemain yang terkenal, sejarah, kelayakan Stadion dan masih banyak lagi faktor lainnya.

Dalam aspek bisnis, hak siar TV menjadi hal yang sangat berpengaruh terhadap sebuah kompetisi karena liga yang bagus perlu menghasilkan sepak bola yang menarik, menghasilkan banyak uang dan itu berasal dari TV. Selain itu, sebuah kompetisi juga harus melahirkan talenta muda, memiliki pendukung yang setia, dan menarik pemain terbaik dari seluruh dunia.

Berikut 17 Liga terbaik di dunia berdasarkan pemberian rangking FIFA;

1.Liga Premier Inggris

Kredit: premierleague.com

Tanpa perlu diragukan lagi, kompetisi tertinggi di tanah Ratu Elizabeth itu menempati peringkat pertama. Bukan tanpa alasan, Liga Premier adalah kompetisi sepak bola dengan jumlah penonton tertinggi di dunia.
Seperti yang sudah diketahui, kompetisi Liga Premier dimainkan oleh 20 klub, termasuk tim asal  Wales yang berpartisipasi dalam sistem liga sepak bola Inggris.

Berdiri sejak tahun 1888 dengan nama Football League, berganti nama pada 20 Februari 1992, setelah kesepakatan dengan klub Liga Premier, Liga tersebut direformasi menjadi Liga Premier FA untuk mendapatkan keuntungan dari kesepakatan siaran televisi.

Kesepakatan ini menawarkan dana untuk semua klub di Liga Premier, besar ataupun kecil. Dengan 4,7 miliar orang setiap harinya menonton, keuntungan secara finansial jelas tak terelakkan lagi.

Klub-klub bersejarah seperti Liverpool, Manchester United, Arsenal, Tottenham Hotspur dan Everton adalah tim fondasi, ditambah dengan masuknya tim kaya raya seperti Chelsea FC dan Manchester City, yang diakusisi oleh investor asing, menamnah persaingan kompetisi menjadi lebih ketat dalam 10 tahun terakhir.

2. La Liga - Spanyol

Primera Division atau yang lebih dikenal sebagai La Liga adalah kompetisi utama di spanyol yang dinaungi oleh LFP (Liga de Futbol Profesional).

La Liga diikuti oleh 20 tim dengan sistem promosi dan degradasi, serta dua pioner pertama mereka adalah Real Madrid dan Barcelona.

Real Madrid terpilih sebagai klub terbaik abad ke-20 oleh FIFA sementara Barcelona dengan filosofi bermainnya masih yang terbaik dalam menghasilkan pemain muda. Selain dua tim tersebut, La Liga juga memiliki tim kuda hitam sepetti Atlético de Madrid, Sevilla, Valencia, Real Sociedad dan Villareal.

La Liga memiliki banyak pertandingan yang mengesankan tetapi jelas ada kesenjangan besar antara 2-3 klub teratas dan tim liga lainnya. Bahkan El Classico tampaknya masih bernilai lebih secara keuangan daripada gabungan semua pertandingan di Negeri Matador.

Baik El Real maupun El Barca jelas telah banyak menggelontorkan dana untuk menarik pemain dunia, misalnya saja Cristiano Ronaldo ataupun Barca dengan Messi-nya yang menjadi pusat perhatian dunia sepak bola karena bakatnya yang luar bisa tersebut.

Dengan perginya CR7 ke juventus, El Clasico kehilangan duel Ronaldo dan Messi.

3 Bundesliga- Jerman

Kredit: bundesliga.com

Bundesliga diikuti oleh 18 tim dalam sistem promosi dan degradasi dan memiliki tingkat jumlah penonton rata-rata tertinggi dari semua kompetisi di Eropa.

Jika La Liga adalah persaingan antara Madrid dan Barcelona, maka Bundesliga adalah persaingan Bayern Muenchen dengan rekornya sendiri.

Tim Bavaria adalah pesaing gelar terkuat di Jerman dan salah satu pesaing terberat untuk memenangkan Liga Champions. Namun fakta bahwa rekor Die Bayern sulit untuk dikejar bukan berarti mereka tak memiliki saingan kuat, di antaranya seperti Borussia Dortmund dan Schalke 04, Bayer Leverkusen, Hertha BSC dan Borussia Monchengladbach adalah tim yang bagus dan cukup sukses di ajang Eropa.

Berbicara soal jumlah penonton, Bundesliga adalah rajanya. Jumlah di dalam pertandingan Bundesliga selalu mengalami lonjakan setiap musimnya.

Namun untuk sekarang fans masih belum bisa masuk stadion karena masih dalam kondisi pandemi covid-19.

Allianz Arena FC Bayern Munich (75.000 kursi) dan Signal Iduna Park di Borussia Dortmund (81.000 kursi) adalah yang stadion dengan kapasitas terbesar di Bundesliga.

4. Serie A - Italia

Kredit: legaseriea.it

Liga Italia, juga dikenal sebagai Serie A, adalah salah satu liga sepak bola terbaik di dunia, dimana 20 tim bersaing satu sama lain untuk promosi dan degradasi.

Sempat menjadi primadona di sepak bola, Serie A mulai mengalami penurunan dari banyak segi, mulai dari masalah finansial, gaya bermain yang monoton hingga masalah hak siar TV. Namun tim-tim besar seperti Juventus, Napoli, Inter, AC Milan, Roma, Fiorentina, dan Lazio tetap bisa eksis, bahkan perlahan tapi pasti, Serie A mulai kembali mengambil tempatnya.

Serie A telah banyak menghasilkan pemain yang luar biasa bahkan diantaranya banyak yang menjadi tokoh sepak bola. Kita bisa membayangkan kapten seumur hidup AC Milan Paolo Maldini, kiper Juventus Gianluigi Buffon, mantan striker dan kapten Roma Totti adalah sosok yang identik di Negeri Pizza.

5. Ligue 1 - Prancis

Kredit: ligue1.com

Sama seperti 4 kompetisi sebelumnya, sistem yang digunakan oleh Ligue 1 adalah degradasi dan promosi. Ligue 1 Prancis telah menjadi liga yang sangat kompetitif sejak didirikan, dengan banyak tim berbeda menerima penghargaan tertinggi dengan menjadi juara Prancis.

Pemain bintang seperti Neymar, Mbappe, Marco Verratti, Angel Di Maria, Memphis Depay, dan lainnya menarik perhatian ke liga Prancis. Sayangnya, sebagian besar pemain di atas hanya bermain untuk satu klub.

Dominasi PSG dalam beberapa tahun terakhir (dan sumber daya mereka yang tampaknya tidak terbatas untuk membeli pemain bintang) telah membuat liga Prancis semakin tidak terduga.

Ketidakpastian tentang tim mana yang akan dinobatkan sebagai juara selalu besar, tetapi ketika klub seperti Paris Saint-Germain (PSG) atau Monaco dibeli oleh jutawan, persaingan yang setara tampaknya telah mati di Prancis.

6. Eredivisie-Belanda

Kredit: eredivisie.nl

Eredivisie adalah liga terbaik di Belanda. Diresmikan sejak 64 tahun yang lalu, banyak manajer dan pemain hebat lahir dari sana seperti Rinus Michels - pencipta 'Total Football', Johan Cruyff, Ruud Gullit dan Marco van Basten lebih dari cukup untuk menggambarkan apa yang diharapkan dari Liga Sepak Bola Belanda.

Dalam beberapa tahun terakhir, klub-klub Belanda tampaknya hanya tertarik melatih para pemain muda dan kemudian menjualnya ke klub-klub yang lebih besar. Dengan munculnya skuat Ajax Amsterdam yang direvitalisasi dan lolos ke semifinal Liga Champions 2018/2019, itu adalah bukti bahwa kompetisi Negeri Kincir Angin adalah salah satu yang terbaik.

Eredivisie Belanda tetap menjadi liga yang menarik dengan sepak bola menyerang, banyak gol, dan keterampilan hebat dari pemain muda yang luar biasa. Di Eredivisie, ada tim dengan sejarah yang mengesankan seperti Ajax, PSV Eindhoven, Feyenoord, AZ Alkmaar, dan FC Twente.

7. Liga Primeira - Portugal

Dengan diprakasai oleh The Big Three, SL Benfica, FC Porto dan Sporting Lisbon, kesemuanya adalah tim yang rutin menduduki peringkat atas dan sering ikut andil dalam kompetisi Eropa.

Sebagian besar produk terbaik dari Portugal bermain di liga lain di luar negeri. Karena situasi ekonomi, Portugal tidak dapat dibandingkan dengan Inggris atau Spanyol dalam hal penandatangan bintang, dan perjanjian hak siar televisi sangat lemah dibandingkan dengan liga Eropa lainnya.
 
Untuk bisa bertahan dan tetap kompetitif, klub-klub Portugal harus rajin gencar mencari pemain asing muda dengan harga murah. Para pemain muda itu kemudian ditempatkan di Liga Primeira dan dijual ke tim yang lebih kaya beberapa bulan atau musim kemudian dengan harga yang fantastis.

Mengenai bakat lokal, Portugal telah menghasilkan beberapa pemain sepak bola terbaik selama bertahun-tahun – seperti Cristiano Ronaldo, Bernardo Silva, Luis Figo, Rui Costa, Vitor Baia atau Eusebio. Portugal adalah Italia baru dalam hal produksi pelatih. Ada sejumlah nama yang mengesankan seperti Jose Mourinho, Jorge Jesus, Leonardo Jardim, Marco Silva, Nuno Espirito Santo, dan André Villas-Boas.

8. Super Lig - Turki

Dengan 3 tim terkuatnya, Galatasaray, Fenerbahce dan Besiktas, Super Lig tetap eksis sebagai salah satu kompetisi terbaik di dunia. Super Lig akan menyajikan pertandingan yang kental akan rivalitas serta  atmosfer permainan yang panas.

Kedatangan pesepak bola kelas dunia juga menambah daya tarik kompetisi yang sudah berdiri sejak tahun 1959 itu. Dan salah hal yang  menarik adalah begitu banyaknya talenta asing yang mendatangi Turki dengan harapan bisa mendapatkan kembali performa mereka atau menutup karir di sana.

9. Brasileirao - Brasil

Brasil selalu menjadi salah satu kekuatan yang dominan dalam sepakbola. Tim nasional barisl adalah tim paling sukses di turnamen Piala Dunia FIFA dan satu-satunya yang memenangkan 5 gelar dunia.

Tempat-tempat terbaru untuk Piala Dunia 2014 telah meningkatkan kualitas permainan secara signifikan bagi penonton dan pemain.

Ini adalah rumah Jogo Bonito, yang berarti sepak bola yang bagus. Karenanya, Anda dapat berharap untuk melihat keterampilan hebat dan tujuan hebat muncul setiap minggu.

Namun, liga ini tidak terlalu taktis karena ada banyak pertandingan (di banyak kompetisi yang berbeda), tim Brasil tidak memiliki cukup waktu untuk berlatih dengan benar dan meningkatkan taktik permainan mereka. Pada umunya, para pemain sangat bergantung pada bakat kreativitas dari satu atau dua pemain yang kemampuannya diatas rata-rata.

10. Primera Division- Argentina

Seperti halnya Brasil, tim sepak bola nasional Argentina adalah salah satu kekuatan paling dominan dalam sejarah sepak bola.
Pada kenyataanya, Primera Division  banyak menghasilkanp peman muda dan calon bintang yang menjanjikan serta para legenda lapnagan hjiau mulai dari Diego Maradona, Gabriel Batistuta, Di Stéfano, Kun Agüero, Di María dan Lionel Messi adalah poster sepak bola Argentina.
Boca Juniors dan River Plate berada dalam duel abadi untuk supremasi, dan persaingan ini membawa banyak hal yang menarik di dalam kompetisi. Jangan lupakan tim besar lainnya seperti Velez Sarsfield, Lánus, Estudiantes, Racing Club, Banfield, Independiente, San Lorenzo, dan Newells Old Boys.

11. Liga Super China-China

Didirikan pada tahun 2004, Liga Super China adalah salah satu yang terbaik di dunia.

Klub tersukses di Liga Super China adalah Guangzhou Evergrande, yang telah meraih rekor gelar delapan kali berturut-turut. Pada musim CSL 2017, rata-rata hadir 23.766 orang, selama musim CSL 2018 ada 24.107 orang penonton.

12. Liga Premier Rusia-Rusia

Didirikan sejak tahun 2001 dan sejauh ini 27 edisi liga telah diselenggarakan dan klub yang memenangkan trofi terbanyak di liga adalah Spartak Moscow dengan 10 gelar. Beberapa pesaing seperti Dinamo Moskow atau Zenit Petersburg.

Pada musim 2018/19, jumlah kehadiran penonton mengalami peningkatan yakni sekitar 16.801 penonton per pertandingan, di musim sebelumnya hanya pada kisaran 13.971 penonton.
 
13.Segunda division De Espana-Spanyol

Merupakan kasta kedua dalam sistem Sepak Bola Spanyol. Nama resminya La Liga Smartbank. Dengan 9 gelar, Real Murcia memegang rekor gelar terbanyak di turnamen tersebut dan. Osasuna, pemenang 4 kali, adalah juara bertahan kompetisi ini.

Rata-rata jumlah pengunjung divisi Segunda pada musim 2018/19 naik dari 8.770 di tahun sebelumnya menjadi 10.578 orang. Pertandingan menarik antara lain pertandingan Deportivo La Coruna melawan Mallorca, yang berakhir dengan kemenangan 2-0 untuk Corunna, di mana jumlah penonton mencapai 29.271 orang.

14. J-League-Jepang

Kredit: jleague.jp

Liga J1 atau hanya J1 adalah divisi teratas dari Liga Sepak Bola Profesional Jepang. Ini adalah salah satu liga tersukses di Asia. Saat ini, J1 League adalah level pertama dari sistem liga sepak bola Jepang.

15.Serie B-Italia

Serie B sudah eksis sejak musim 1929/1930. Hingga saat ini, 87 musim liga telah dimainkan dan tim yang dianggap paling sukses adalah Atalanta dan Genoa, yang masing-masing telah memenangkan gelar enam kali. Rata-rata jumlah penonton musim 2018/19 mencapai 7.379 penonton.

16. Liga Super Swiss-SWISS

Liga Super Swiss didirikan pada tahun 1898 dengan nama Swiss Serie A. Klub yang telah mengumpulkan trofi terbanyak di Liga Super Swiss adalah Grasshopper dengan 27 gelar.

Liga Super Swiss musim 2019/20 adalah edisi ke-123. Gelar tersebut diraih oleh Young Boys Club yang merupakan gelar ke-14 mereka.

17.Allsvenskan-SWEDIA

Allsvenskan didirikan pada tahun 1924 dan telah berhasil menyelenggarakan edisi ke-95 kompetisi tersebut.

Kehadiran rata-rata penonton di musim 2018 adalah 8.401 ribu penonton dengan pertandingan AIK vs Sundsvall mencapai 50.128 penonton. Pertandingan antara Dalkurd melawan Hacken adalah yang paling sedikit yakni 202 penonton.

Komentar

Klasemen

POIN
1
Everton FC
13
2
Liverpool FC
13
3
Aston Villa FC
12
4
Leicester City FC
12
5
Tottenham Hotspur FC
11
6
Leeds United FC
10
7
Southampton FC
10
8
Crystal Palace FC
10
9
Wolverhampton Wanderers FC
10
10
Chelsea FC
9
11
Arsenal FC
9
12
West Ham United FC
8
13
Manchester City FC
8
14
Newcastle United FC
8
15
Manchester United FC
7
16
Brighton & Hove Albion FC
5
17
West Bromwich Albion FC
3
18
Burnley FC
1
19
Sheffield United FC
1
20
Fulham FC
1
POIN
1
Real Sociedad de Fútbol
14
2
Real Madrid CF
13
3
Granada CF
13
4
Villarreal CF
12
5
Club Atlético de Madrid
11
6
Cádiz CF
11
7
CA Osasuna
10
8
Elche CF
10
9
Getafe CF
10
10
Real Betis Balompié
9
11
SD Eibar
8
12
FC Barcelona
7
13
Sevilla FC
7
14
Valencia CF
7
15
Deportivo Alavés
7
16
Athletic Club
6
17
RC Celta de Vigo
6
18
SD Huesca
5
19
Levante UD
4
20
Real Valladolid CF
3
POIN
1
AC Milan
13
2
SSC Napoli
11
3
US Sassuolo Calcio
11
4
FC Internazionale Milano
10
5
UC Sampdoria
9
6
Atalanta BC
9
7
Hellas Verona FC
8
8
AS Roma
8
9
SS Lazio
7
10
ACF Fiorentina
7
11
Cagliari Calcio
7
12
Juventus FC
6
13
Benevento Calcio
6
14
Spezia Calcio
5
15
Parma Calcio 1913
4
16
Genoa CFC
4
17
Bologna FC 1909
3
18
Udinese Calcio
3
19
Torino FC
1
20
FC Crotone
1
POIN
1
Sport Lisboa e Benfica
15
2
Sporting Clube de Portugal
13
3
FC Porto
10
4
Sporting Clube de Braga
9
5
Moreirense FC
8
6
CD Santa Clara
7
7
Vitória SC
7
8
Rio Ave FC
6
9
FC Famalicão
6
10
CD Nacional
6
11
CS Marítimo
6
12
CD Tondela
5
13
Gil Vicente FC
5
14
FC Paços de Ferreira
5
15
Os Belenenses Futebol
5
16
Portimonense SC
4
17
Boavista FC
3
18
SC Farense
1
POIN
1
RB Leipzig
13
2
FC Bayern München
12
3
BV Borussia 09 Dortmund
12
4
Bayer 04 Leverkusen
9
5
VfB Stuttgart
8
6
Borussia Mönchengladbach
8
7
SV Werder Bremen
8
8
Eintracht Frankfurt
8
9
TSG 1899 Hoffenheim
7
10
VfL Wolfsburg
7
11
FC Augsburg
7
12
1. FC Union Berlin
6
13
SC Freiburg
6
14
DSC Arminia Bielefeld
4
15
Hertha BSC
3
16
1. FC Köln
2
17
FC Schalke 04
1
18
1. FSV Mainz 05
0
POIN
1
AFC Ajax
15
2
SBV Vitesse
15
3
PSV
13
4
SC Heerenveen
13
5
Feyenoord Rotterdam
12
6
FC Twente '65
11
7
FC Groningen
10
8
FC Utrecht
9
9
PEC Zwolle
6
10
AZ
5
11
Willem II Tilburg
5
12
RKC Waalwijk
5
13
Heracles Almelo
5
14
VVV Venlo
5
15
ADO Den Haag
4
16
FC Emmen
3
17
Sparta Rotterdam
3
18
Fortuna Sittard
2
POIN
1
Paris Saint-Germain FC
18
2
Lille OSC
18
3
Stade Rennais FC 1901
15
4
Olympique de Marseille
15
5
OGC Nice
14
6
Olympique Lyonnais
13
7
Racing Club de Lens
13
8
Angers SCO
13
9
FC Girondins de Bordeaux
12
10
FC Metz
11
11
Montpellier HSC
11
12
AS Monaco FC
11
13
AS Saint-Étienne
10
14
Stade Brestois 29
9
15
FC Nantes
8
16
Nîmes Olympique
8
17
FC Lorient
7
18
RC Strasbourg Alsace
6
19
Stade de Reims
5
20
Dijon Football Côte d'Or
2