11 Pemain Bola yang Kena Sanksi Larangan Bertanding Terlama, Ada Eric Cantona

Feature | 22 January 2021, 08:40
11 Pemain Bola yang Kena Sanksi Larangan Bertanding Terlama, Ada Eric Cantona

"Diego Maradona pernah kena sanksi 15 bulan! Patrice Evra pernah tujuh bulan!"

Libero.id - Lionel Messi akhirnya dihukum larangan bertanding sebanyak dua laga, meski megabintang asal Argentina sempat terancam larangan 12 pertandingan atas insiden di Piala Super Spanyol.

Pemain berusia 33 tahun ini sebenarnya sudah mendapat sanksi berat atas ulahnya menjatuhkan striker Athletic Bilbao, Asier Villalibre, di babak kedua perpanjangan waktu. Kapten tim nasional Argentina itu langsung diganjar kartu merah.

Apakah hukuman Messi itu dianggap adil? Mari kita tengok perjalanan sanksi terlama yang diberikan kepada sejumlah pemain hasil rangkuman The Sun. Semoga menjadi penilaian sekaligus referensi untuk menggambarkan hukuman Messi adil atau tidak.

1. JOEY BARTON - 18 bulan

Libero.id

Kredit: premierleague.com

Joey Barton terpukul dengan larangan bermain selama 18 bulan karena pelanggaran taruhan pada 2017. Hukuman itu dia alami saat Barton membela sisi Burnley.

Barton dinyatakan bersalah karena menempatkan 1.260 taruhan dalam periode sepuluh tahun. Larangan itu dikurangi menjadi lima bulan setelah naik banding, tapi Barton dibebaskan oleh Burnley kemudian tidak pernah bermain lagi.

2. DIEGO MARADONA - 15 bulan
Diego Maradona dilarang selama lebih dari setahun setelah dites positif menggunakan efedrin stimulan yang dilarang di Piala Dunia 1994. Legenda Argentina itu mengklaim diberi minuman bernama Rip Fuel oleh pelatihnya. Dirinya tak mengetahui produk asal Amerika Serikat itu mengandung zat terlarang.

Imbasnya, sosok yang telah meninggal tahun lalu tersebut diskors selama 15 bulan. Hukuman yang dialami pencetak gol Tangan Tuhan itu sekaligus mengakhiri karier internasionalnya.

3. ERIC CANTONA - 9 bulan

Libero.id

Kredit: manutd.com

Cantona dilarang selama sembilan bulan setelah tendangan kungfu pada penggemar Crystal Palace pada 1995. Larangan itu menjadi sanksi paling terkenal sepanjang masa, karena Cantona diskors selama sembilan bulan.

Cantona melakukan itu setelah pendukung The Eagles menyuruhnya untuk kembali ke Prancis. Fans itu juga memanggilnya 'French b ***** d'. Ejekan itu yang membuatnya melakukan tendangan tersebut.

Selain hukuman sembilan bulan, Cantona juga diwajibkan melakukan 120 jam pelayanan masyarakat. Sanksi itu wajib dijalani setelah hukuman penjara dua minggu terhadap Cantona dibatalkan.

4. MARK BOSNICH - 9 bulan
Bosnich dilarang selama sembilan bulan setelah dinyatakan positif menggunakan kokain. Mantan kiper asal Australia itu mengalaminya saat gagal dalam tes narkoba pada September 2002. Selain dihukum sembilan bulan, Bosnich dipecat oleh manajemen The Blues.

Bosnich kemudian mengaku memiliki kebiasaan mengkonsumsi kokain. Dia bahkan menghabiskan dana mencapai 3.000 pounds seminggu. Dia menyadari obat terlarang itu telah menghancurkan kariernya.

5. RIO FERDINAND - 8 bulan

Libero.id

Kredit: manutd.com

Ferdinand dilarang selama delapan bulan karena melewatkan tes narkoba pada 2003. Hukuman itu muncul setahun setelah Ferdinand bergabung dengan Manchester United dari Leeds United. Ferdinand melewatkan tes narkoba yang dijadwalkan di tempat latihan klub.

Ferdinand mengaku pergi berbelanja dan ketika dia menyadari kesalahannya, dia berlari kembali ke tempat latihan. Meski Ferdinand sempat mendapat dukungan dari pembela HAM Inggris, FA menolaknya dengan tetap memberi hukuman delapan bulan kepada pemain yang sempat tercatat sebagai pemain Inggris termahal tersebut.

6. PATRICE EVRA - 7 bulan
Patrice Evra diskors selama tujuh bulan karena menendang seorang penggemar pada 2017. Legenda Manchester United asal Prancis ini bergabung dari Olympique Marseille dengan kontrak 18 bulan pada Januari 2017. Sayang, kariernya di Old Trafford berakhir pada November 2017.

Selama pemanasan untuk pertandingan Liga Europa, Evra menendang kepala seorang penggemar. Mantan bek kiri Les Bleus tersebut mengklaim bahwa dia melakukan itu setelah mendapat ejekan dari fans itu.

UEFA kemudian melarang Evra dari semua kompetisi mereka sampai Juni, atau sampai kontraknya habis. Marseille kemudian segera membebaskannya dan dia pindah ke West Ham.

7. ADRIAN MUTU - 7 bulan
Mutu dilarang selama tujuh bulan setelah dinyatakan positif menggunakan kokain. Mutu adalah salah satu perekrutan besar pertama Roman Abramovich setelah mengambil alih Chelsea pada 2003.

Namun, pada September 2004, pemain Rumania itu dinyatakan positif menggunakan kokain dan tidak pernah bermain untuk The Blues lagi. Secara total, Mutu dilarang selama tujuh bulan.

Meski ada tiga kali banding, FIFA memaksa Mutu membayar sekitar 15 juta pounds plus bunga - denda terbesar yang pernah dikenakan oleh badan pengatur sepak bola.

Meskipun dilarang, Juventus mengontraknya pada Januari 2005, sebelum dia kemudian pindah ke Fiorentina, di mana dia menikmati tahun-tahun terbaik dalam kariernya.

8. VINNIE JONES - 6 bulan
Vinnie Jones ditampar dengan larangan enam bulan karena membuat permainan menjadi buruk pada 1992. Jones membawakan video berjudul 'Soccer's Hard Men', yang menampilkan klip pemain sepak bola paling kotor dan menawarkan nasihat tentang bagaimana menjadi 'pria keras'.

Jones kemudian didenda 20.000 pounds dan dilarang selama enam bulan karena 'membawa permainan ke dalam reputasi yang buruk'. Larangan itu ditangguhkan selama tiga tahun, tapi setelah gagal menghindari masalah - termasuk absen dalam sidang FA karena perilakunya di lapangan - larangan itu diberlakukan. Ketua Wimbledon saat itu, Sam Hammam, menyebut Jones sebagai otak nyamuk.

9. LUIS SUAREZ - 4 bulan

Libero.id

Kredit: liverpoolfc.com

Suarez dilarang selama empat bulan karena menggigit Giorgio Chiellini di Piala Dunia 2014. Tak hanya itu, Suarez terbukti kedapatan menggigit dua kali - selama waktunya di Ajax dan Liverpool. Suarez akhirnya dilarang selama empat bulan setelah menancapkan giginya kepada Chiellini di Piala Dunia 2014.

Itu berarti pemain Uruguay itu akan melewatkan beberapa bulan pertama kariernya di Barcelona setelah setuju untuk meninggalkan Liverpool musim panas itu.

Suarez juga dilarang bermain selama delapan pertandingan dan didenda 40.000 pounds karena melakukan pelecehan rasial terhadap bintang MU, Patrice Evra, pada musim 2011/2012.

10. PAOLO DI CANIO - 11 pertandingan
Setelah bergabung dengan Sheffield Wednesday pada 1997, Di Canio adalah pencetak gol terbanyak Burung Hantu selama musim debutnya di klub.
Tapi, pada awal musim berikutnya, pria asal Italia itu menjatuhkan wasit, Paul Alcock, memicu perkelahian besar saat bentrok dengan Arsenal.

Di Canio dilarang bermain 11 pertandingan dan didenda 10.000 pounds. Dia kemudian dijual ke West Ham untuk sepertiga dari apa yang mereka bayarkan untuknya lebih dari tiga bulan kemudian.

Hal sama juga dialami bintang Southampton, David Prutton, pada 2005. Dia dilarang bermain selama sepuluh pertandingan karena mendorong wasit Alan Wiley, juga melawan Arsenal.

11. ROY KEANE - 8 pertandingan

Libero.id

Kredit: manutd.com

Keane dilarang bermain selama delapan pertandingan setelah mengaku ingin melukai Alf-Inge Haaland. Itu terjadi pada 2001 ketika Keane mencuri berita utama saat derby Manchester yang memanas setelah bertabrakan dengan lutut Alf-Inge Haaland.

Orang Irlandia awalnya dilarang untuk tiga pertandingan dan didenda  5.000 pounds. Tapi, setelah mengakui telah merencanakan sebelumnya, hukuman Keane ditambah menjadi larangan lima pertandingan - untuk total delapan pertandingan.

Dalam otobiografinya, Keane menulis: "Saya telah menunggu cukup lama. Saya memukulnya dengan keras. Bolanya ada di sana (menurut saya). Terima saja. Sikapku adalah, persetan dia. Apa yang terjadi akan datang. Dia mendapat ganjarannya yang adil.Dia mengacaukan saya dan sikap saya adalah mata ganti mata.”

Haaland tidak pernah bermain penuh 90 menit setelah hari itu, tapi diyakini penyebab masalahnya berasal dari lututnya yang lain - bukan cedera Keane.

  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Komentar

(500 Karakter Tersisa)

Foto

10 Foto Ada Hegerberg, Pemenang Ballon d'Or Wanita Pertama

Klasemen