Selamat Ulang Tahun!

5 Penunjukan Pelatih Paling Mengejutkan di Dunia Sepak bola

"Begitu banyak cerita menarik yang terjadi di dunia sepak bola. Termasuk penunjukan pelatih yang bikin kaget."

Feature | 23 February 2021, 13:00
5 Penunjukan Pelatih Paling Mengejutkan di Dunia Sepak bola

Libero.id - Sepak bola tak dapat digambarkan melalui kata-kata. Begitu banyak cerita menarik yang terjadi di dunia sepak bola, meski momen bersejarah diyakini akan selalu diingat sampai kapanpun.

Seorang pelatih mengetahui hal ini dengan sangat baik, hingga mereka berupaya keras membawa perubahan bersama tim yang diasuhnya.

Sebut saja final Piala Dunia 1966. Atau, final Liga Champions 1999. Ada lagi fakta menarik saat perburuan gelar juara di Liga Premier musim 2015/2016. Momen itu begitu luar biasa untuk menggambarkan hari bersejarah, berbeda dengan musim ini yang tampak mengecewakan bagi sebagian penggemar sepak bola Inggris.

Belum lagi penerapan VAR. Bagaimana mungkin seseorang bisa melupakan teknologi yang diperuntukkan membantu kinerja wasit saat menjadi pengadil di lapangan. Di balik layar, sebenarnya tidak ada bedanya.

Momen rekor transfer pemain juga hancur dalam sekejap, termasuk dalam beberapa kasus pada klub yang sama. Bintang baru dan tak terduga bermunculan, kesetiaan lama dipertukarkan, dan seterusnya. Faktanya, orang dapat dengan aman mengatakan bahwa sepak bola di belakang layar adalah permainan itu sendiri.

Namun, sejauh ini yang paling tidak terduga, dan beberapa orang akan mengatakan secara tidak pasti, peran dalam sepak bola modern adalah kehadiran pelatih.

Bersama klub (dan pemiliknya) yang memiliki keinginan besar untuk sukses dan toleransi yang rendah terhadap kegagalan, seorang pelatih lebih sering menemukan dirinya seperti diacak-acak layaknya setumpuk kartu yang berserakan.

Seorang pelatih yang memimpin timnya meraih banyak penghargaan musim lalu dapat berbalik menjadi pesakitan pada periode selanjutnya.

Keamanan berprofesi sebagai pelatih hampir tidak ada saat ini. Fakta itu mengakibatkan pemecatan kerap kali terjadi begitu saja dengan dalil mereka tidak dapat memimpin tim menuju kemenangan. Padahal, semua orang menyadari hal tersebut membutuhkan waktu cukup panjang untuk meraihnya.

Paling mengejutkan adalah sederet komitmen para pelatih saat didapuk menangani tim. Mari kita lihat lima janji pelatih yang mengejutkan di dunia sepak bola.


5. Fernando Hierro, Pelatih Timnas Spanyol

Dalam kasus Hierro, keadaan seputar pengangkatannya sebagai pelatih tim nasional Spanyol di Piala Dunia 2018, menjadi momen yang mengejutkan dunia sepak bola.

Setelah 14 musim tampil gemilang bersama Real Madrid, yang mana dirinya menghasilkan lima gelar La Liga, tiga Liga Champions, dan sejumlah gelar kehormatan lainnya, diikuti dengan periode singkat di Al Rayyan dan Bolton Wanderers, bek yang sangat getol dalam mencetak gol ini akhirnya menekuni dunia kepelatihan.

Setelah empat tahun bertugas dengan Federasi Sepak Bola Spanyol (RFEF) dan tugas singkat sebagai direktur sepak bola untuk klub masa kecilnya, yakni Malaga, Hierro kembali ke Madrid sebagai asisten Carlo Ancelotti. Itu diikuti oleh peran manajerial pertamanya dengan Real Oviedo sebelum kembali ke posisinya sebagai direktur olahraga RFEF pada 2017.

Bek legendaris itu dengan nyaman menjalani peran itu sebelum peristiwa selama Piala Dunia 2018, momen yang mengubah jalan kariernya untuk selamanya.

Dua hari sebelum Spanyol akan menghadapi Portugal dalam pertandingan pertama Piala Dunia 2018, Julen Lopetegui yang bertugas sebagai pelatih La Furia Roja mengumumkan dirinya akan menggantikan Zinedine Zidane sebagai pelatih Madrid.

Hierro kemudian ditunjuk sebagai pengganti Lopetegui yang dilengserkan RFEF. Pada pertandingan pertamanya sebagai pelatih, Hierro membawa Spanyol bermain imbang 3-3. Hierro lantas memberikan kemenangan tipis saat tim asuhannya menghadapi Iran, serta imbang kontra Maroko. Sayang, La Furia Roja secara mengejutkan disingkirkan tuan rumah Rusia melalui adu penalti di babak 16.

Hierro mengundurkan diri sebagai pelatih setelah Spanyol keluar lebih awal di Piala Dunia 2018. Dia juga meninggalkan perannya di federasi, yang merupakan peran terakhirnya dalam dunia sepak bola.


4. Gary Neville ke Valencia

Libero.id

Kredit: instagram.com/gneville2

Jika ada satu nama yang identik dengan kesuksesan, nama itu salah satunya pasti Gary Neville. Dia adalah bagian dari Kelas '92 yang terkenal di Manchester United, di mana dia memenangkan delapan gelar Liga Premier, tiga Piala FA, dan dua Liga Champions.

Neville kemudian muncul sebagai salah satu pakar sepak bola paling berpengaruh dan dihormati setelah pensiun. Dia sekarang telah berhasil mengembangkan bisnisnya dengan investasi yang mencakup tim sepak bola, industri hotel, dan memiliki saham di Salford City - keduanya dimiliki bersama oleh mantan rekan setimnya di Kelas '92.

Mantan pemain tim nasional Inggris tersebut merupakan sosok yang memegang Lisensi Pelatihan Profesional UEFA, bahkan mendapat terobosan bagus di sisi manajerial pada 2012. Dia dijadikan bagian dari staf pelatih senior Inggris oleh Roy Hodgson.

Yang membuat semua orang terkejut, Valencia menunjuk mantan bek kanan itu sebagai pelatih mereka pada Desember 2015. Kejutan itu segera berubah menjadi kritik dari para penggemar Valencia, yang tidak menyukai kurangnya pengalaman atau kefasihan bahasa Spanyol Neville.

Neville kehilangan pertandingan pertamanya setelah kalah 0-2 dari Olympique Lyon di Liga Champions. Kekalahan itu menjadi salah satu penyebab Valencia terdegradasi ke Liga Europa.

Rekor delapan pertandingan tanpa kemenangan di liga segera menyusul, membuat waktu Neville di Spanyol menjadi mimpi buruk yang mulai menghantuinya.

Kemenangan pertama Valencia di bawah Neville terjadi di Liga Europa saat bertemu wakil Spanyol lainnya, Espanyol. Namun, Valencia akhirnya tersingkir dari kompetisi itu setelah mengalami kekalahan dari Espanyol pada leg kedua. Setelah itu, Valencia menghentikan masa jabatannya.

Tingkat kemenangan Neville pada saat kepergiannya dari Valencia sebesar 35,71%. Tim itu berada di urutan ke-14 di liga, unggul enam poin atas zona degradasi. Los Che hanya menang tiga dari 16 pertandingan liga. Sementara mereka gagal menjaga clean sheet. Secara keseluruhan, waktunya sebagai pelatih bukan hanya kejutan, tapi sangat mengejutkan.


3. Jose Mourinho ke Tottenham Hotspur

Seseorang dapat menyebutnya sombong, seseorang dapat menyebut dirinya terobsesi, tapi tidak ada yang dapat menyangkal bahwa The Special One bukanlah pelatih yang benar-benar luar biasa.

Setelah terkenal di tanah airnya bersama Porto, di mana dia memenangkan dua gelar liga, satu Liga Champions, dan sejumlah gelar lainnya, Mourinho pindah ke Chelsea pada 2004. Dia dengan cepat membuktikan dirinya sebagai salah satu pelatih terbaik di dunia.

Setelah mengamankan dua gelar di musim pertamanya, pelatih asal Portugal itu melanjutkan misi memenangkan satu gelar lagi (Piala FA) sebelum pindah ke Inter Milan. Dia memenangkan dua gelar Serie A, termasuk treble yang didambakan pada musim 2009/2010.

Sukses bersama Real Madrid diikuti dalam bentuk La Liga, Copa del Rey, dan Piala Super Spanyol sebelum kembali ke Chelsea pada 2013. Bersama The Blues, Mourinho mengamankan dua gol lagi.

Sentuhan ajaib The Special One berlanjut di Manchester United, di mana dia memenangkan tiga trofi di musim pertamanya dalam bentuk Community Shield, Piala Liga Inggris, dan Liga Europa sebelum hengkang pada 2018.

Sekarang orang tidak akan berharap seorang pelatih sekaliber Mourinho akan keluar dari pekerjaan terlalu lama. Namun, dia mengambil cuti hampir setahun. Dia memilih fokus bersama keluarga sebelum mengambil langkah berikutnya.

Dan, ketika dia melakukannya, dia pasti melakukannya dengan gaya. Dia mengejutkan dunia sepak bola dengan kembali ke London dengan menggantikan Mauricio Pochettino sebagai pelatih Tottenham.

Dunia tercengang, tidak terkecuali para pemain Tottenham yang sangat terkejut dengan penunjukan Mou. Reaksi pemain The Lilywhites bahkan terekam dalam film dokumenter terbaru Amazon All Or Nothing.

Mourinho membawa Spurs finis di urutan keenam di musim pertamanya. Dia memulai awal yang luar biasa di musim 2020/2021, yang sorotannya termasuk kemenangan menakjubkan 6-1 atas mantan klub asuhannya, Manchester United.

Untuk sementara, timnya tampak seperti penantang gelar sejati sebelum merosot ke posisi kesembilan saat ini. Ke mana Mourinho pergi adalah dugaan semua orang, tapi sekali lagi The Special One selalu menghadirkan momen tak terduga.

2. Avram Grant ke Chelsea

Libero.id

Kredit: instagram.com/avramgrant_

Seseorang tidak dapat memiliki daftar lima janji manajerial yang mengejutkan dunia sepak bola tanpa nama Avram Grant, pelatih asal Israel yang ditampilkan di urutan atas.

Kemudian lagi jumlah kejutan janji manajerial di Chelsea bisa menjadi artikel tersendiri, yang akan kita tinggalkan untuk lain hari.

Seorang teman pribadi pemilik The Blues, Roman Abramovich, Grant tiba di London sebagai Direktur Sepak bola Chelsea. Dia mendapatkan kepercayaan itu setelah mengelola sejumlah klub di Tanah Airnya serta tim nasional diikuti dengan tugas singkat sebagai Direktur Teknik Portsmouth.

Menyusul kepergian Jose Mourinho pada 20 September 2007, Grant mengambil alih kendali pada 11 Oktober 2017. Grant kemudian menunjuk Steve Clarke dan Henk ten Cate sebagai asistennya.

Penunjukan Grant disambut dengan banyak kejutan dan kemarahan oleh penggemar Chelsea, karena dia tidak memiliki sertifikat kepelatihan papan atas dari UEFA maupun sertifikasi level B atau A.

Para pemain juga tidak terlalu senang dengan pengangkatannya, bahkan melanjutkan protes dengan menyatakan bahwa metodenya '25 tahun ketinggalan zaman'. Mereka juga meremehkan kemampuannya mengelola klub besar seperti Chelsea - sedemikian rupa sehingga beberapa dari stafnya mempertimbangkan untuk meninggalkan klub.

Pertandingan pertamanya sebagai pelatih adalah kemenangan 2-0 melawan Manchester United, tapi yang terjadi selanjutnya adalah hal yang brilian.

Chelsea asuhan Grant melanjutkan dengan 16 pertandingan beruntun tak terkalahkan, termasuk kemenangan 6-0 atas Manchester City yang terkenal. Setelah itu, Grant terikat kontrak empat tahun yang menguntungkan.

Lebih banyak kesuksesan segera menyusul, dengan Chelsea kalah tipis dari Tottenham di final Piala Liga 2008 dan menjadi ancaman serius bagi harapan gelar Manchester United di Liga Champions.

Namun, puncak kendali Grant niscaya akan membawa Chelsea ke final Liga Champions, sesuatu yang tidak tercapai bahkan di bawah Mourinho. Mereka kalah di final dengan cara yang menyakitkan dari pemenang akhirnya Manchester United dalam adu penalti di tengah hujan Moskow pada 2008. Grant meninggalkan posisinya setelah itu, dan kemudian menyatakan penolakan menjadi Direktur Sepak bola Chelsea.

1. Arsene Wenger ke Arsenal

Libero.id

Kredit: twitter.com/arsenal

Setelah terkenal di Tanah Airnya sebagai pelatih Nancy dan AS Monaco, serta tim Jepang Nagoya Grampus Eight, Wenger tiba di Inggris untuk mengambil kendali Arsenal sebagai sosok yang tidak diketahui secara virtual. Sebuah peristiwa yang diabadikan oleh legendaris Evening Standard 'Arsene Who?'

Le Professeur diam-diam merevolusi permainan dengan mengatur ulang pola makan para pemain dan resimen pelatihan pemain - keterampilan yang dia peroleh dari waktunya di Jepang - serta membuat perubahan besar pada sistem kepanduannya di dalam tim.

Bagaimana hasilnya?

Hasil itu datang dalam bentuk prestasi gelar juara ganda pada 1998, diikuti oleh satu lagi pada 2002, Piala FA pada 2003, dan kemenangan legendaris Invincibles, di mana mereka mengakhiri seluruh musim tanpa terkalahkan pada 2004.

Tidak ketinggalan rekrutan penting yang dibuat di bawah Wenger, termasuk Dennis Bergkamp, Thierry Henry, Patrick Vieira, Emmanuel Petit, Marc Overmars, Freddie Ljungberg, Nicolas Anelka, Kolo Toure, Robert Pires, Gilberto Silva, Robin van Persie, Cesc Fabregas, Theo Walcott, Alex Song, Mesut Oezil, Santi Cazorla dan Pierre-Emerick Aubameyang - semuanya menjadikan Arsenal sebagai tim adidaya global seperti saat ini.

Kelihaian Wenger di bursa transfer disorot oleh kontrak murah yang dijual untuk tebusan menggiurkan nantinya. Filosofi itu adalah salah satu alasan utama mengapa Arsenal masih mampu bersaing dengan klub-klub terbesar di dunia, meskipun mereka pindah ke Emirates Stadium pada 2006.

Ketika Wenger mengakhiri kariernya di Arsenal selama 22 tahun yang legendaris pada 2018, apalagi setelah memenangkan 17 trofi yang menakjubkan dan secara permanen mengubah permainan selamanya, dapat dikatakan bahwa dunia tahu siapa dia, bagaimana prestasi dan pencapaiannya dalam dunia sepak bola.




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan