10 Pelatih Terlama Saat ini di 5 Liga Top Eropa, Terlama 11 Tahun

Feature | 26 February 2021, 10:02
10 Pelatih Terlama Saat ini di 5 Liga Top Eropa, Terlama 11 Tahun
Diego Simeone dan Simone Inzaghi

"Diego Simeone di peringkat kedua. Simone Inzaghi di peringkat ke-10."

Libero.id - Dalam dunia manajemen sepak bola, terutama saat sedang dalam masa suram, keberhasilan dalam memenangkan pertandingan menjadi sesuatu yang sangat penting.

Nah, jika bicara tentang posisi pelatih, jarang sekali melihat seorang pelatih  bertahan dalam waktu yang lama sepanjang kontraknya. Apalagi, pencapaian pelatih bersama klub yang diasuh sangat fluktuatif. Terkadang mereka sukses membanggakan tim dengan segudang trofi, namun tidak jarang mereka membawa tim pada jurang kekalahan akibat strategi yang salah diterapkan.

Pelatih adalah orang pertama yang ditunjukkan jalan ke pintu keluar (dipecat) ketika segala sesuatunya berjalan ke arah yang buruk/tidak sesuai harapan. Dalilnya adalah hal tersebut berfungsi sebagai perbaikan cepat mengatasi masalah. Lagipula Anda tidak dapat mengubah skuad yang terdiri dari 23 pemain dalam waktu singkat.

Hal ini berlaku di tahap elite, di mana tingkat persaingan lebih tinggi. Fakta ini menggambarkan pekerjaan pelatih bukan hal yang ringan, karena mereka selalu dihadapkan pada tanggung jawab besar membawa konsistensi permainan dengan menjaga kestabilan kondisi para punggawanya.

Karena itu, bukan hal aneh jika beberapa klub memiliki tiga pelatih berbeda dalam satu musim. Maraknya keberadaan bandar taruhan dalam beberapa tahun terakhir juga memberikan dampak besar bagi para pelatih, bahkan sebagai penyebab utama mereka dipecat.

Dahulu kala, bukan itu masalahnya. Pelatih memiliki pengaruh yang begitu besar terhadap klub, sehingga mereka secara praktis membangun dinasti dan membentuk tim dengan citra mereka sendiri.

Sir Alex Ferguson dan Sir Mat Busby di Manchester United, Arsene Wenger di Arsenal, Bill Struth di Rangers, Willy Maley di Celtic, dan Guy Roux (yang menghabiskan 36 tahun luar biasa sebagai pelatih Auxerre). Mereka adalah contoh pelatih yang sukses membangun pengaruh yang begitu melegenda dalam dunia sepak bola. Mereka adalah contoh para pelatih yang dimaksudkan.

Semua orang yang pernah memposisikan dirinya sebagai seorang pelatih memiliki satu kesamaan, yakni menghabiskan kariernya bersama satu klub. Bahkan, di antara mereka sukses menjadi legenda dalam sejarah klub masing-masing.

Namun, cerita tentang pelatih yang melayani klub dalam jangka waktu lama jarang ditemui dalam permainan modern. Paling realistis atau terlama menjabat adalah enam tahun sejak pengangkatan.

Terlepas dari kesulitan yang terkait dengan manajemen sepak bola, nyatanya ada beberapa pelatih yang berhasil mempertahankan posisinya dalam kurun waktu yang sangat lama. Ini bisa jadi karena mereka berusaha mengamankan hasil yang diminta, atau memerlukan waktu lama untuk menunggu keberhasilan tim mencapai gelar juara yang ditargetkan.

Untuk itu, berikut adalah daftar 10 pelatih terlama yang saat ini berada di lima liga top Eropa.


10 Thierry Laurey (Strasbourg), Pep Guardiola (Manchester City), Simone Inzaghi (Lazio) - Juli 2016 hingga sekarang (4 tahun, 6 bulan)

Libero.id

Simone Inzaghi. Kredit: instagram.com/official_sslazio

Daftar dimulai dengan tiga pelatih yang menangani kompetisi berbeda. Ketiga pelatih itu ditunjuk sebelum dimulainya musim 2016/2017.

Simone Inzaghi ditunjuk sebagai pelatih sementara Lazio pada April 2016 sebelum digantikan oleh Marcelo Bielsa, yang hanya bertahan seminggu sebelum mengundurkan diri.

Sejak pengangkatannya dijadikan permanen, Inzaghi telah mengembalikan tempat Lazio di tingkat atas sepak bola Italia.

Pelatih berusia 44 tahun itu memandu I Biancoceleste kembali ke Liga Champions setelah absen selama 13 tahun. Klub juga mengamankan pencapaiannya hingga sukses menuju ke sistem gugur untuk pertama kalinya dalam dua dekade.

Masa Inzaghi di Stadio Olimpico berhasil membawa Lazio memenangkan Coppa Italia pada 2019 serta dua Piala Super Italia.

Sementara itu, penunjukan Thierry Laurey di Strasbourg membuatnya memimpin klub ke Ligue 1 setelah absen selama sembilan tahun, dan mereka tetap di papan atas setelah itu.

Dua tahun kemudian, dia membimbing klub ke final Coupe de la Ligue, yang mereka menangkan dengan mengalahkan Guingamp melalui adu penalti di final.

Pep Guardiola tidak perlu diperkenalkan di mana pun karena secara luas dianggap sebagai ahli taktik terhebat di generasinya. Dia adalah salah satu pelatih terbaik dalam sejarah.

Pelatih berusia 50 tahun itu mencapai keabadian bersama Barcelona dari 2008 hingga 2012 sebelum meraih lebih banyak kesuksesan bersama Bayern Muenchen selama tiga tahun. Dia menyetujui pra-kontrak dengan Manchester City pada Februari 2016 dan mengambil alih klub tersebut pada musim panas.

Setelah musim debut yang sulit dilupakan karena gagal memenangkan trofi, Guardiola membuat kejutan setelah itu. Ahli taktik asal Spanyol ini memenangkan delapan penghargaan utama bersama The Citizens. Dia turut mencetak beberapa rekor luar biasa, termasuk menjadi tim pertama dalam sejarah sepak bola Inggris yang mencapai 100 poin dalam satu musim.


9. Gian Piero Gasperini (Atalanta) - Juni 2016 hingga sekarang (4 tahun, 7 bulan)

Ketika Gian Piero Gasperini mengambil alih Atlanta pada musim panas 2016, klub memiliki ambisi yang sangat sederhana untuk menghindari degradasi ke Serie B.

Dalam lima tahun berselang, pelatih berusia 63 tahun itu telah mengubah tim provinsi menjadi salah satu klub paling menarik di seluruh Eropa.

Atalanta secara konsisten menekan di atas berat badan mereka di Serie A dan telah mencapai sistem gugur Liga Champions dalam dua musim berturut-turut. Semua ini datang meski memiliki salah satu anggaran terkecil di sepak bola Italia.

Tim kebanggaan Kota Bergamo itu telah merebut banyak penggemar melalui gaya permainan mereka yang luas. Bahkan, pemain tidak dikenal menjelma menjadi terkenal di bawah asuhan Gasperini.

 
8. Chris Wilder (Sheffield United) - Mei 2016 - sekarang (4 tahun, 8 bulan)

Chris Wilder menghabiskan total tujuh tahun di Sheffield United sebagai pemain. Dia kemudian kembali ke klub sebagai pelatih pada Mei 2016.

The Blades berada di League One ketika Wilder ditunjuk, tetapi mereka mendapat dua promosi dalam kurun tiga tahun (termasuk rekor klub yang mencatatkan rekor 100 poin pada 2017). Hasil itu membuat tim asal South Yorkshire mendapatkan promosi ke Liga Premier.

Dia membimbing klub finis di posisi sembilan pada musim pertamanya di Liga Premier. Namun, hal menjadi kacau dalam persaingan saat ini, karena Sheffield United menempati posisi terbawah di klasemen.


7. Alvaro Cervera (Cadiz) - April 2016 - sekarang (4 tahun, 9 bulan)

Libero.id

Kredit: instagram.com/cadizclubdefutbol

Alvaro Cervera ditunjuk sebagai pelatih Cadiz pada April 2016. Saat itu, Cadiz masih mendekam di divisi tiga Spanyol.

Dia membantu klub mencapai promosi ke divisi dua di musim penuh pertamanya sebagai pelatih, sebelum kalah promosi ke La Liga setahun kemudian. Cadiz akhirnya kembali ke La Liga pada Juli 2020, mengakhiri absennya selama 14 tahun dari divisi teratas Spanyol.

Ini merupakan momen manis sekaligus pahit bagi tim asal Andalusia. Mereka saat ini terlibat dalam jurang degradasi, meskipun kemenangan mengejutkan telah dicatatkan melawan Real Madrid dan Barcelona.

6. Juergen Klopp (Liverpool) - Oktober 2015 hingga sekarang (5 tahun, 3 bulan)

Juergen Klopp membuat nama untuk dirinya sendiri di Borussia Dortmund, di mana pelatih asal Jerman itu memenangkan gelar Bundesliga berturut-turut.

Penunjukannya di Liverpool pada Oktober 2015 membuatnya berjanji untuk mengubah 'orang yang ragu menjadi orang percaya'. Dia memenuhi janjinya lima tahun kemudian ketika dia membimbing The Reds meraih gelar perdana Liga Premier.

Penghargaan Liga Champions serta Piala Dunia Antarklub juga dimenangkan untuk memberikan keabadian ahli taktik itu di Anfield.

 
5. Jose Luis Mendilibar (Eibar) - Juni 2015 hingga saat ini (5 tahun, 7 bulan)

Jose Luis Mendilibar memiliki karier bermain yang moderat. Itu membuatnya menjalani lebih dari 500 penampilan, walau belum pernah tampil bersama klub La Liga.

Karier kepelatihannya lebih produktif, dengan beberapa masa jabatan dilakukan di klub Spanyol yang berbeda.

Setelah sebelumnya melatih Eibar selama satu tahun antara 2004 dan 2005, pelatih asli Basque itu kembali ke Ipurua untuk menggantikan Gaizka Garitano sebagai pelatih Eibar pada Juni 2015.

Sejak saat itu, dia membimbing tim Basque itu ke posisi sembilan sekaligus rekor klub di La Liga serta perempat final di Copa del Rey 2016/2017 (juga capaian tertinggi klub dalam kompetisi).

Pria berusia 59 tahun itu telah melatih Eibar lebih dari 230 pertandingan. Dia memiliki rasio kemenangan 31,76% selama hampir enam tahun pengabdiannya tersebut.


4. Sean Dyche (Burnley) - Oktober 2012 hingga sekarang (8 tahun, 3 bulan)

Libero.id

Kredit: instagram.com/burnleyofficial

Setelah periode singkat sebagai pelatih Watford, Sean Dyche diangkat ke ruang ganti Burnley pada Oktober 2012.

Musim pertamanya di bangku Turf Moor membuatnya memecahkan beberapa rekor klub, terutama dalam perjalanan mendapatkan promosi ke Liga Premier setelah absen empat tahun. Kembalinya mereka hanya berlangsung satu musim, karena The Clarets langsung mengalami degradasi.

Promosi lain diperoleh pada akhir musim 2015/2016, dan Burnley tetap di Liga Premier sejak itu.

Mereka telah mendapatkan ketenaran sebagai salah satu klub terberat untuk dihancurkan, dengan Dyche membentuk timnya menjadi tim yang fit secara fisik dan finansial.

Mereka mengamankan tiket bermain di kompetisi Eropa untuk pertama kalinya sepanjang sejarah klub. Itu tercipta setelah mereka finis ketujuh pada musim 2017/2018.


3. Christian Streich (Freiburg) - 29 Desember 2011 hingga sekarang (9 tahun, 1 bulan)

Christian Streich adalah salah satu pemain terhebat dalam sejarah Freiburg. Dia memainkan jalannya ke dalam sejarah klub selama enam tahun karirnya bersama tim.

Setelah pensiun, dia menjadi asisten pelatih Marcos Song di Freiburg. Streich kemudian dipromosikan sebagai pelatih kepala pada Desember 2011.

Sejak itu, dia menikmati beberapa pasang surut bersama tim. Klub ini mengamankan kualifikasi Eropa serta penampilan semifinal di DFB Pokal. Itu menjadi rekor Streich bersama Freiburg.

Freiburg sempat terdegradasi pada akhir musim 2015/2016 sebelum kembali mendapatkan promosi instan dengan memenangkan Bundesliga 2.

Streich adalah salah satu pelatih yang paling dikagumi di lingkungan sepak bola Jerman, karena kepribadiannya yang energik dan taktik yang inovatif.


2. Diego Simeone - 23 Desember 2011 hingga sekarang (9 tahun, 1 bulan)

Libero.id

Kredit: instagram.com/simeone

Diego Simeone adalah salah satu individu paling berpengaruh dalam sejarah Atletico Madrid, apalagi Simeone punya hubungan mendalam sebagai mantan pemain Los Colchoneros.

Dia menikmati karier bermain yang sangat sukses hingga memenangkan sejumlah trofi saat mewakili beberapa klub terbaik di dunia.

Simeone adalah salah satu dari sedikit orang yang telah mencapai kesuksesan, baik sebagai pemain maupun pelatih. Penunjukannya di Atletico membawa perubahan instan di klub, di mana Los Colchoneros berubah dari mendominasi La Liga menjadi kelas berat di kompetisi Eropa.

Meskipun gaya dan taktiknya mungkin bukan yang paling menyenangkan, tidak dapat diperdebatkan bahwa pelatih Argentina itu adalah salah satu pelatih terbaik di generasinya.

Prestasi kepelatihan tertinggi digapainya ketika memimpin Atletico meraih gelar La Liga pada 2014. Capaian itu mengakhiri kemarau gelar selama 12 tahun.

Simeone juga membawa Atletico tampil di final Liga Champions. Pelatih berusia 50 tahun itu tinggal membutuhkan satu kemenangan lagi untuk melampaui rekor hebat Luis Aragones, yang membawa kemenangan terbanyak dalam sejarah klub.


1. Stephane Moulin (Angers) - Juni 2011 hingga sekarang (11 tahun, 7 bulan)

Stephane Moulin memiliki sejarah kepelatihan yang panjang. Dia menghabiskan delapan tahun bertanggung jawab atas Chatellerault dan enam tahun menangani Angers B sebelum promosi ke peran senior pada musim panas 2011.

Dia telah memimpin klub selama enam tahun selama hari-harinya bermain dan sejak itu dia membuat warisan dari karier panjangnya di dunia sepak bola.

Pelatih berusia 53 tahun itu saat ini memiliki rasio kemenangan 37,5% dari 400 pertandingan yang dia pimpin saat menangani Angers.

  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Komentar

Libero Video

Klasemen

POIN
1
Manchester City FC
74
2
Manchester United FC
63
3
Leicester City FC
56
4
West Ham United FC
55
5
Chelsea FC
54
6
Liverpool FC
52
7
Tottenham Hotspur FC
50
8
Everton FC
49
9
Arsenal FC
45
10
Leeds United FC
45
11
Aston Villa FC
44
12
Wolverhampton Wanderers FC
38
13
Crystal Palace FC
38
14
Southampton FC
36
15
Brighton & Hove Albion FC
33
16
Burnley FC
33
17
Newcastle United FC
32
18
Fulham FC
26
19
West Bromwich Albion FC
24
20
Sheffield United FC
14
POIN
1
Club Atlético de Madrid
67
2
Real Madrid CF
66
3
FC Barcelona
65
4
Sevilla FC
61
5
Real Sociedad de Fútbol
47
6
Real Betis Balompié
47
7
Villarreal CF
46
8
Granada CF
39
9
Levante UD
38
10
RC Celta de Vigo
37
11
Athletic Club
37
12
Cádiz CF
35
13
Valencia CF
34
14
CA Osasuna
34
15
Getafe CF
30
16
SD Huesca
27
17
Real Valladolid CF
27
18
Elche CF
26
19
Deportivo Alavés
24
20
SD Eibar
23
POIN
1
FC Internazionale Milano
74
2
AC Milan
63
3
Juventus FC
62
4
Atalanta BC
61
5
SSC Napoli
59
6
SS Lazio
55
7
AS Roma
54
8
US Sassuolo Calcio
43
9
Hellas Verona FC
41
10
UC Sampdoria
36
11
Bologna FC 1909
34
12
Udinese Calcio
33
13
Genoa CFC
32
14
Spezia Calcio
32
15
ACF Fiorentina
30
16
Benevento Calcio
30
17
Torino FC
27
18
Cagliari Calcio
22
19
Parma Calcio 1913
20
20
FC Crotone
15
POIN
1
Sporting Clube de Portugal
69
2
FC Porto
60
3
Sport Lisboa e Benfica
57
4
Sporting Clube de Braga
54
5
FC Paços de Ferreira
44
6
Vitória SC
35
7
CD Santa Clara
35
8
Moreirense FC
34
9
Portimonense SC
29
10
Gil Vicente FC
28
11
CD Tondela
28
12
Rio Ave FC
28
13
Boavista FC
28
14
FC Famalicão
27
15
Os Belenenses Futebol
27
16
CS Marítimo
24
17
SC Farense
22
18
CD Nacional
21
POIN
1
FC Bayern München
65
2
RB Leipzig
61
3
VfL Wolfsburg
54
4
Eintracht Frankfurt
53
5
Borussia Dortmund
46
6
Bayer 04 Leverkusen
44
7
1. FC Union Berlin
40
8
Borussia Mönchengladbach
40
9
VfB Stuttgart
39
10
SC Freiburg
37
11
TSG 1899 Hoffenheim
32
12
FC Augsburg
32
13
SV Werder Bremen
30
14
1. FSV Mainz 05
28
15
Hertha BSC
26
16
Arminia Bielefeld
26
17
1. FC Köln
23
18
FC Schalke 04
13
POIN
1
AFC Ajax
72
2
PSV
61
3
AZ
61
4
SBV Vitesse
56
5
Feyenoord Rotterdam
54
6
FC Groningen
46
7
FC Utrecht
43
8
Heracles Almelo
39
9
FC Twente '65
37
10
SC Heerenveen
37
11
Sparta Rotterdam
34
12
Fortuna Sittard
34
13
PEC Zwolle
32
14
RKC Waalwijk
26
15
Willem II Tilburg
22
16
VVV Venlo
22
17
FC Emmen
21
18
ADO Den Haag
16
POIN
1
Lille OSC
70
2
Paris Saint-Germain FC
66
3
AS Monaco FC
65
4
Olympique Lyonnais
64
5
Racing Club de Lens
52
6
Olympique de Marseille
49
7
Stade Rennais FC 1901
48
8
Montpellier HSC
47
9
OGC Nice
43
10
FC Metz
42
11
Angers SCO
41
12
Stade de Reims
40
13
AS Saint-Étienne
39
14
RC Strasbourg Alsace
36
15
FC Girondins de Bordeaux
36
16
Stade Brestois 29
36
17
FC Lorient
32
18
Nîmes Olympique
30
19
FC Nantes
28
20
Dijon Football Côte d'Or
15