Selamat Ulang Tahun!

10 'Pecundang' Terbesar dalam Sepakbola walau Berstatus Legenda

"Ini adalah daftar mereka yang paling sering kalah dalam final penting."

Feature | 08 April 2021, 03:56
10 'Pecundang' Terbesar dalam Sepakbola walau Berstatus Legenda

Libero.id - Gelar besar pesepak bola dengan level papan atas tentu saja tidak didapatkan dengan hasil instan, melainkan melewati masa karier yang cukup panjang dengan berbagai rintangan. Banyak di antara mereka mencapai sukses menjadi legenda dalam dunia sepak bola, sebut saja Paolo Maldini.

Legenda AC Milan itu dianggap sebagai salah satu pesepak bola terhebat sepanjang masa. Dan, percayalah bahwa fakta tersebut tidak terbantahkan sampai hari ini.

Namun demikian, untuk semua kesuksesan tak terbatas yang dinikmati Maldini sepanjang kariernya yang termasyhur, tidak dapat disangkal bahwa dia juga mengalami banyak kekecewaan dan kekalahan.


Maldini Menyebut Dirinya Pecundang

Faktanya, Maldini pernah menyebut dirinya 'pecundang terbesar dalam sejarah' dalam percakapan langsung Instagram dengan Christian Vieiri pada 2020. Dia mencantumkan beberapa kegagalan terbesarnya dalam sepak bola.

Ikon Italia itu menjelaskan. "Saya menang banyak, tapi saya kalah di tiga final Liga Champions, Piala Super Eropa, final Piala Dunia, final Kejuaraan Eropa, semifinal Piala Dunia, dan saya bisa melanjutkan (kegagalannya)."

Namun, jangan takut Paolo, karena Anda bukan satu-satunya legenda sepak bola yang mengalami tingkat patah hati, yang tampaknya tidak sesuai dengan bakat dan kesuksesan mereka di tempat lain.


Pecundang Terbesar Sepak bola

Surat kabar Spanyol, Marca, membuktikan hal itu dengan sempurna setelah mencela diri Maldini dengan menyebut 10 pecundang terbesar dalam sepak bola.

Sekarang, kita sudah dapat merasakan bahwa daftar tersebut akan mengacak-acak. Jadi, ingatlah untuk diingat bahwa ini berbicara tentang total kekalahan akhir terlepas dari berapa banyak kemenangan yang mungkin masih dinikmati pemain.

Tapi, di samping menyangkal itu, persiapkan diri Anda untuk beberapa pemain legendaris yang memiliki jumlah patah hati dan sakit hati yang mengejutkan pada resume mereka yang berkilauan.


1. Javier Mascherano

Libero.id

Kredit: instagram.com/mascherano14

Mascherano mungkin memiliki 20 penghargaan utama yang mencengangkan di lemari pialanya, tapi kariernya tidak bisa lebih menunjukkan generasi frustrasi Argentina tersebut.

Itu karena mantan pemain Barcelona dan Liverpool itu telah kalah dalam 11 final sepanjang kariernya, termasuk final Piala Dunia 2014. Dan, tidak kurang dari empat partai puncak Copa America.


2. Patrice Evra

Sekali lagi, Evra tidak kurang dalam hal perolehan trofi. Namun, faktanya dia juga memegang rekor yang tidak diinginkan karena telah kehilangan lebih banyak final Liga Champions daripada pemain lain dalam sejarah.

Evra pertama kali merasakan kekalahan di AS Monaco pada 2004, kalah dari FC Porto asuhan Jose Mourinho. Dia juga menuai tiga kekalahan terakhir dari Barcelona saat membela Manchester United pada 2009 dan 2011, serta kalah saat membantu Juventus pada 2015.

Dia juga kalah di final Kejuaraan Eropa 2016 melawan Portugal di kandang sendiri.

 
3. Arjen Robben

Enam kekalahan terakhir, dua di Liga Champions, tiga Piala Super, dan Piala Dunia 2010 - berarti bahwa karier Robben yang dihormati bukan tanpa cela.

Namun, itu adalah saat-saat individu yang menyengat untuk Robben. Dia menjadi saksi upayanya dipatahkan Iker Casillas dan melihat penalti digagalkan oleh Petr Cech di Munich dua tahun kemudian.

 
4. Michael Ballack

Libero.id

Kredit: instagram.com/michaelballackofficial

Ballack pada edisi 2002 adalah hal yang sangat buruk. Dia (bersama Bayer Leverkusen) finis kedua di Bundesliga, kalah di final DFB Pokal, dan Liga Champions, serta menderita kekalahan di final Piala Dunia saat dirinya diskors.

Dan, sejarah terulang kembali pada 2008 ketika Ballack gagal di final Liga Champions. Ballack finis sebagai runner-up di Liga Premier dan kalah dari Spanyol di final Piala Eropa 2008. Aduh!.


5. Hector Cuper

Satu-satunya pelatih dalam daftar, tapi satu dengan enam kekalahan yang memilukan di final dalam rekor mereka. Termasuk, kekalahan beruntun di final Liga Champions selama waktunya bersama Valencia.

Dia juga gagal di Copa del Rey, Piala Winners, Piala Afrika, dan kekalahan final Piala Yunani, serta gagal dalam perburuan gelar Serie A pada 2003.

 
6. Alessandro del Piero

Dari semua pilihan Marca, kami cenderung berpikir ini mungkin yang paling kejam karena kami tidak bisa lepas dari fakta bahwa Del Piero memenangkan Liga Champions dan Piala Dunia dalam kariernya yang luar biasa.

Tapi akhir 1990-an dan awal 2000-an menandai masa sulit bagi maestro Italia itu, di mana dia menderita kekalahan di tiga final Liga Champions dan dipaksa puas dengan medali perak di Piala Eropa 2000.

 
7. Lothar Matthaus

Gol-gol tambahan di waktu tambahan dari Teddy Sheringham dan Ole Gunnar Solskjaer di final Liga Champions 1999 adalah pisau di hati Matthaus dalam karier yang sudah penuh dengan sakit hati.

Selain itu, kita berbicara tentang seorang pemain yang kalah beruntun di final Piala Dunia 1982 dan 1986 serta kekalahan telak di final Piala UEFA melawan Eintracht Frankfurt.

 
8. Gonzalo Higuain

Seperti Robben, momen individu yang membuat rekam jejak Higuain semakin menyakitkan, kehilangan peluang kunci di final Piala Dunia 2014 dan gagal mengeksekusi penalti di partai puncak Copa America 2015.

Kombinasikan itu dengan medali runner-up di final Copa America 2016, final Liga Champions 2017, dan final Piala Liga 2019. Anda akan segera mengetahui mengapa Higuain masuk daftar.

 
9. Gianluigi Buffon

Libero.id

Kredit: instagram.com/gianluigibuffon

Pada akhirnya, ini turun ke Liga Champions karena trofi 'si Kuping Besar' selalu menjadi kryptonite Buffon. Dia menderita kekalahan terakhir yang memilukan pada 2003, 2015, dan 2017.

Di tempat lain, Buffon juga mencicipi kekalahan di final Coppa Italia 2003 dan 2020. Bahkan, merasakan kekalahan dari Rennes di final Piala Prancis selama tugas singkatnya di Paris Saint-Germain.


10. Antony de Avila

'The Smurf' mungkin telah memenangkan sembilan gelar liga dan bermain sampai dia berusia 47 tahun, tapi dia menemukan musuh bebuyutannya di Copa Libertadores, kehilangan lima final yang mencengangkan sepanjang kariernya.

Kalah dari Penarol melalui gol kemenangan di menit ke-120 pada 1987. Itu adalah kekalahan yang paling menyakitkan dari semuanya dan ditambah dengan kekalahan melalui adu penalti dua tahun berikutnya di tahap yang sama.


Pentingnya Kehilangan

Namun, sejujurnya rasa kehilangan seharusnya tidak begitu mengejutkan karena hal tersebut merupakan takdir kehidupan. Begitu pun dalam dunia olahraga banyak atlet dunia telah merasakan pahitnya rasa kehilangan, namun banyak di antara mereka justru bangkit dan bertambah kuat, tapi banyak diantara merekapun akhirnya padam dan tenggelam karenanya.

Entah itu kalah di Liga Champions atau tidak lulus tes mengemudi, tidak ada yang lebih berharga daripada kegagalan jika Anda menganggapnya sebagai pelajaran dan belajar darinya untuk maju.

Selain itu, dunia sama sekali tidak melakukan hal yang buruk jika Anda 'pecundang' seperti Maldini, Ballack, Evra, Del Piero, Buffon, dan Robben yang kalah bukan? Kita hanya dituntut untuk lebih keras lagi berusaha.




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=XA9cKdTvNb4

Artikel Pilihan