Kisah Hidup Cafu, Legenda Bek Kanan Paling Ikonik Milik Brasil

"Cafu tampak selalu tersenyum. Andrea Pirlo sampai memasukkan Cafu ke dalam skuad impiannya."

Biografi | 09 April 2021, 02:21
Kisah Hidup Cafu, Legenda Bek Kanan Paling Ikonik Milik Brasil

Libero.id - Bek sayap merupakan salah satu posisi yang sulit di lapangan, karena kontribusinya sangat dibutuhkan dalam serangan dan pertahanan. Pesepak bola yang hebat dalam posisi ini akan sangat dihargai, bahkan menjadi aset mahal bagi tim. Mereka sangat berpengaruh pada performa tim saat berlaga.

Harapan besar yang dibuktikan dengan kemampuan kelas elite dari Marcos Evangelista de Morais, yang lebih dikenal sebagai Cafu. Dia melakukan debut profesionalnya bersama Brasil pada 1990, dan hanya sedikit yang membayangkan bahwa dia akan menjadi patokan teladan dalam 16 tahun kariernya bersama tim nasional.


Muda dan Tersohor

Cafu datang bergabung ke dalam skuad A Selecao melalui tim di Sao Paulo dan melakukan debutnya pada 1989. Mantra enam tahun bersama Brasil segera membawanya ke perhatian tim-tim Eropa. Setelah gagal bersama Real Zaragoza di Spanyol, Cafu kembali ke sepak bola Brasil di mana dia sekali lagi menemukan kembali mojo di Palmeiras.

Sekarang, tugas kedua ke Eropa diperhitungkan ketika Roma datang menelepon pada 1997. Sejak pindah ke Ibu Kota Italia, Cafu tidak pernah melihat ke belakang saat dia berkembang semakin kuat.
 

Perjalanan Ikon Brasil yang ikonik

Ada beberapa kekurangan di sisi pertahanan permainan Cafu. Namun, ini dapat diatasi oleh popularitasnya di masa depan. Pasalnya, sang bek mendapat keuntungan dari Brasil yang mengalami perubahan besar dalam hal pola pikir menyerang sejak Piala Dunia 1982 dan seterusnya. Tele Santana menghadirkan gaya baru sepak bola, di mana full-back akan menjadi bagian integral dalam memberikan dorongan lebar dan ofensif kepada tim.

Akan ada dua gelandang tengah yang akan ditempatkan untuk melindungi dua bek tengah. Ini memberi lisensi bagi bek sayap untuk terus maju tanpa khawatir dan mesin Cafu yang luar biasa memungkinkannya untuk beroperasi hampir seperti sayap belakang.

Di sisi lain lapangan, ada Roberto Carlos muda dan lapar yang menyerbu naik turun dengan cara yang sama dari sektor kiri. Seni mengoper bola bukanlah keahlian Cafu. Sebaliknya, tingkat energi dan kecepatan kerjanya membuatnya mudah untuk melakukan tumpang tindih lari dengan sangat mudah. Ini membantu menciptakan kelebihan beban, yang sering kali menyebabkan situasi ofensif yang hebat bagi Brasil.

Meskipun tidak menjadi anggota kunci Brasil selama Piala Dunia 1994, Cafu tampil di final karena cedera pada Jorginho. Dari penampilannya di menit ke-22, Cafu tidak pernah melihat ke belakang dan menjadi bagian tak terpisahkan dari Brasil hingga pensiun pada 2006.

Cafu mengumumkan pengunduran dirinya dari sepak bola internasional pada 2006 setelah mengumpulkan 142 caps yang luar biasa untuk Brasil. Salah satu dari sedikit pemain yang tampil di tiga final Piala Dunia, Cafu akhirnya memenangkan Piala Dunia dan Copa America pada dua kesempatan. Namun, kontribusi bek kanan dalam kesuksesan inilah yang membuatnya menjadi ikon.


Dampak di Serie A Italia

Meskipun Cafu terkenal karena waktunya di level internasional, orang cenderung lupa bahwa bek asal Jardim Irene favela dari Sao Paulo juga memiliki karier klub yang luar biasa. Setelah pindah ke Roma pada 1997, dia dengan cepat menjadi bek kanan terbaik di Serie A Italia.

“Trend-setting untuk menjadi salah satu full-back penyerang yang benar-benar hebat. Luar biasa dalam menyerang, tapi juga sangat kuat dalam bertahan,” kata ikon Juventus, Andrea Pirlo ketika menyebut Cafu sebagai salah satu anggota tim impiannya.

Pemain Brasil itu adalah bagian dari tim Roma yang memenangkan gelar liga pada musim 2000/2001. Hebatnya, itu tetap menjadi kesuksesan liga terakhir bagi Roma.

Setelah enam musim di Stadio Olimpico, Cafu pindah ke AC Milan pada usia 33 tahun. Banyak yang mengira bek kanan itu tidak akan menghabiskan lebih dari beberapa tahun di San Siro. Namun, Cafu sekali lagi membuktikan bahwa orang-orang yang meragukannya salah setelah memenangkan gelar liga dalam kampanye debutnya bersama I Rossoneri.

Lebih sukses dengan Milan, karena Cafu adalah bagian dari tim yang memenangkan Liga Champions pada 2007. Pencapaian ini berarti Cafu bergabung dengan sekelompok pemain hebat, yang terdiri dari beberapa pemain untuk memenangkan gelar Liga Champions, Piala Dunia, dan Copa America.


Kritik Terhadap Sang Ikon

Sang bek memang menghadapi beberapa kritik menjelang akhir kariernya, karena kurangnya pengaruh di Piala Dunia 2006. Sebagian besar dilihat sebagai konsekuensi dari kekuatan yang memudar. Namun, tidak ada keraguan bahwa Cafu adalah salah satu dari sedikit pemain yang tidak mengalami penurunan besar dalam kariernya sampai dia pensiun pada 2008.

Banyak yang masih berpikir bahwa pensiun dini secara internasional bisa menjadi pembuka jalan. Langkah ini ditempuh Cafu agar pemain seperti Dani Alves masuk menjadi bagian dari tim nasional pada 2006.

Bahkan, dengan semua kritik kecil, tidak diragukan lagi bahwa Cafu bukan hanya patokan bagi bek kanan mana pun. Sebaliknya, dia telah menetapkan patokan bagi seorang pesepak bola. Titik. Bahkan, setelah beberapa dekade, kontribusi Cafu - di masa puncaknya - selama Piala Dunia 2002 akan dikenang dengan segala kemuliaan.

Uniknya, saat terakhir kali Brasil meraih penghargaan Piala Dunia, tim pemenang Piala Dunia ini menampilkan banyak legenda 'R' seperti Ronaldinho, Ronaldo, Rivaldo, dan Roberto Carlos. Hanya sedikit yang bisa membantah bahwa dampak yang dibuat oleh Cafu sangat penting.

Pada 2002, Cafu mencatatkan namanya di buku sejarah sebagai pemain pertama yang berpartisipasi dalam tiga final Piala Dunia berturut-turut. Cafu berhasil mencatatkan namanya di medali pemenang di dua final tersebut. Itu juga saat pekerja keras Brasil mencapai status legendaris. Ikon sejati dari generasinya dan banyak lagi yang akan datang.

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network