Selamat Ulang Tahun!

10 Striker Terbaik Dunia Musim ini

"Tidak ada sosok Lionel Messi dalam daftar."

Feature | 11 April 2021, 02:45
10 Striker Terbaik Dunia Musim ini

Libero.id - Lima liga teratas Eropa diberkati dengan beberapa penyerang paling berbahaya di dunia. Ada sejumlah pencetak gol brilian, seperti Lionel Messi dan Karim Benzema dari La Liga, Mohamed Salah dan Harry Kane di Liga Premier, Kylian Mbappe dan Neymar Jr di Ligue 1.

Namun, penyerang tengah dari suatu tim sering dipandang sebagai sumber utama gol, dengan pengecualian beberapa seperti Roberto Firmino, yang memiliki spesialisasi di posisi lain karena bermain lebih dalam dan bertugas membangun pola dan tempo permainan.

Beberapa penyerang tengah telah mengguncang Eropa dengan penampilan fenomenal mereka dan prestasi mencetak gol musim ini dengan begitu gemilang. Faktanya, ada total 19 pemain yang telah mencetak 15 gol di liga atau lebih di lima divisi teratas Eropa, di mana semuanya melakukan hal tersebut kecuali empat nama (Bruno Fernandes, Salah, Messi, Mbappe) adalah penyerang tengah.

Untuk itu, berikut adalah beberapa dari sepuluh striker terbaik musim 2020/2021 sejauh ini.

Catatan: Hanya pemain yang telah memainkan lebih dari setengah permainan mereka sebagai penyerang tengah yang akan dipertimbangkan untuk daftar ini.

10 Gerard Moreno | Villarreal

Libero.id

Kredit: instagram.com/gerard_moreno

Produk akademi Villarreal, Gerard Moreno, menempati urutan kesepuluh di tengah musim yang mengesankan bersama tim Unai Emery. Pemain Spanyol, yang dianugerahi Zarra Trophy pada 2019/2020 berkat 18 golnya, telah mengambil tempat yang dia tinggalkan tahun lalu. Moreno sangat fantastis sejak kembali ke klub dari Espanyol dan berhak mendapatkan tempatnya di tim Spanyol asuhan Luis Enrique.

Pemain berusia 28 tahun itu telah tampil 18 kali sebagai penyerang tengah utama musim ini, di mana dia mencetak 13 gol dan membuat lima assist. Secara keseluruhan, 24 penampilan Moreno telah menghasilkan total 19 gol dan empat assist di La Liga. Dia juga memiliki empat gol dan tiga assist atas namanya di Liga Eropa bersama The Yellow Submarine.

Kemampuannya dalam menguasai bola telah menjadi aset luar biasa bagi Villarreal dan memungkinkannya bermain di posisi lain. Moreno menempati urutan ke-98 di antara para penyerang di Eropa untuk dribel yang diselesaikan dengan 2,69 per 90. Penyerang akan memiliki peran penting untuk dimainkan bersama timnya karena mereka akan segera melanjutkan petualangan di Liga Europa.

9 Luis Muriel | Atalanta

Bintang Kolombia, Luis Muriel, tidak pernah menjadi striker paling produktif selama tinggal di Eropa sebelum pindah ke Kota Bergamo. Pencapaian gol tertingginya selama satu musim adalah 11, angka yang dia raih pada dua kesempatan terpisah - untuk Udinese pada 2013 dan Sampdoria pada 2017.

Namun, sejak kepindahannya ke Atalanta, Muriel menjadi cerita yang sangat berbeda. Pemain berusia 29 tahun itu sebagian besar telah digunakan sebagai pengubah permainan dari bangku cadangan. Dia akhirnya membayar kepercayaan Gian Piero Gasperini dengan sangat baik.

Setelah mencetak 18 gol liga musim lalu hanya dalam sepuluh pertandingan (24 penampilan pengganti), Muriel telah menyamakan jumlah golnya dari tahun lalu dengan tujuh assist lagi, meski memiliki sembilan pertandingan tersisa untuk dimainkan.

Pemain Amerika Selatan ini menempati peringkat ke-99 di Eropa selama setahun terakhir untuk gol non-penalti per 90 (1,24), sentuhan di area penalti per 90 (8,60), posisi 98 untuk upaya tembakan (4,82) per 90 dan aksi menciptakan tembakan (5.39).

Tendangan bebas Muriel yang mengesankan melawan Real Madrid dalam pertandingan Liga Champions juga menunjukkan bahwa dia memiliki lebih banyak permainan daripada apa yang terlihat.

8 Andre Silva | Eintracht Frankfurt

Libero.id

Kredit: instagram.com/andresilva9

Penyerang Portugal Andre Silva telah menjadi salah satu bintang di Eropa musim ini dan tentunya salah satu nama yang lebih mengejutkan dalam daftar ini. Mantan pemain FC Porto itu pernah dianggap sebagai pewaris Cristiano Ronaldo untuk Seleccao das Quinas oleh pemenang Ballon d'Or lima kali itu sendiri, tapi segalanya tidak berjalan sebaik yang dia harapkan.

Nasib Silva telah berubah secara dramatis sejak kepindahannya ke Eintracht Frankfurt, di mana dia membuktikan dirinya sebagai salah satu penyerang tengah paling baik di Eropa saat ini. Sejak kepindahannya, Silva telah mencetak 22 gol di liga dalam 25 penampilan untuk Die Adler pada musim 2020/2021. Dia juga menciptakan tiga assist. Pemain berusia 25 tahun saat ini adalah pencetak gol terbanyak keempat di Eropa dalam hal gol liga.

Dengan 0,71 gol non-penalti per 90, pemain Portugal itu menempati peringkat ke-96 untuk penyerang depan di Eropa selama setahun terakhir. AC Milan terkena pukulan besar pada biaya transfer 38 juta euro yang mereka bayarkan kepadanya ketika mereka menjual Silva hanya dengan 9 juta euro, dan bisa hidup menyesali keputusan itu jika dia terus mencetak gol pada tingkat yang fenomenal.

7 Luis Suarez | Atletico Madrid

Veteran Amerika Selatan Luis Suarez tidak diragukan lagi adalah salah satu striker paling ikonik dan terdefinisi di generasinya. Dia saat ini adalah salah satu pencetak gol aktif tertinggi di lima liga teratas dan merupakan bagian dari beberapa pemain terpilih yang telah menembus batas 500 gol. Namun, pemain berusia 33 tahun itu tanpa basa-basi didorong keluar di Barcelona, membuka jalan untuk transfer ke Atletico Madrid.

Kepindahan ke Ibu Kota Spanyol terbukti menjadi berkah bagi striker dan Diego Simeone karena Suarez telah memimpin pasukan Atletico untuk gelar La Liga pertama mereka dalam tujuh tahun.

Mantan bintang Blaugrana telah mencetak 19 gol dalam 25 pertandingan pertamanya untuk Los Colchoneros musim ini, termasuk gol brilian dan menentukan melawan rival sekota Real Madrid dalam pertandingan derby. Suarez tidak berhasil mencetak satu gol pun di Eropa, tapi pengaruhnya di papan atas Spanyol sangat luar biasa.

Akan menjadi puitis bagi Suarez untuk memimpin salah satu mantan rival klubnya meraih gelar setelah mengaku 'tidak dihormati' oleh mereka sebelum dia keluar. Dengan delapan pertandingan tersisa di La Liga, El Pistolero masih bisa memiliki peran berpengaruh untuk tim Simeone dalam hal perburuan gelar.

6 Erling Haaland | Borussia Dortmund

Erling Haaland, tidak diragukan lagi adalah pemain paling diminati di dunia sepakbola saat ini. Superstar Norwegia ini sangat sensasional dalam segala hal dan terlepas dari lawan atau kompetisinya. Dia berhasil mencetak gol ke gawang dari waktu ke waktu.

Haaland hanya memainkan total 51 pertandingan kompetitif untuk Borussia Dortmund sejak pindah pertengahan musim lalu dari RB Salzburg. Selama periode ini, dia mencetak 49 gol yang mengejutkan dan menyiapkan 12 lagi untuk rekan satu timnya.

Ini bukan angka yang diharapkan dari seorang pemain berusia 20 tahun yang tidak bernama Lionel Messi. Mantan bintang FK Molde itu telah mencetak 21 gol dalam 22 pertandingan Bundesliga dan sepuluh kali tertinggi dalam turnamen di Liga Champions musim ini.

Gol non-penalti 0,98 dari striker Dortmund itu per 90 menempatkannya di urutan ke-98 untuk penyerang di seluruh Eropa. Dia saat ini menjadi pencetak gol terbanyak kelima di lima liga teratas musim ini.

Mengingat Haaland sebagus ini pada usia 20 tahun, tidak heran melihat tim raksasa Eropa seperti Real Madrid, Barcelona, dan klub lain cepat menghubungi agennya, Mino Raiola, menjelang jendela musim panas.

5 Karim Benzema | Real Madrid

Libero.id

Kredit: instagram.com/karimbenzema

Legenda Real Madrid, Karim Benzema, dengan tegas membuktikan dirinya sebagai pemain andalan timnya sejak kepergian Cristiano Ronaldo dan tidak melihat ke belakang sejak itu. Permainan striker Prancis secara keseluruhan berada pada level yang berbeda dengan kebanyakan penyerang tengah sejak tahun lalu.

Dia membawa Los Blancos meraih gelar pada 2019/2020, kemudian Benzema menjadi pemain pertama selain Ronaldo dan Messi yang memenangkan penghargaan Alfredo di Stefano (pemain terbaik di La Liga) sejak Raul Gonzalez.

Musim ini tidak ada bedanya karena Benzema telah menjaga kampanye La Liga dan Liga Champions tetap hidup melalui gol-gol penting, seperti gol penyama kedudukan pada menit ke-88 melawan Atletico Madrid.

Pemain berusia 33 tahun ini adalah pencetak gol tertinggi Los Blancos dengan 24 gol (18 di La Liga), dan pencetak gol tertinggi berikutnya, Casemiro, hanya mencetak seperempat dari total keseluruhannya.

Dia menyelamatkan Madrid dari eliminasi babak grup Liga Champions yang memalukan berkat dua gol penentu melawan Borussia Muenchengladbach dan juga mencetak gol di perempat final.

Andalan Los Blancos itu berada di urutan 93 dan 95 untuk non-penalti (0,68) dan sentuhan dalam kotak (7.46) per 90 di Eropa. Benzema memang belum mencetak gol sebanyak pemain lain di daftar ini, tapi nilai yang dia cetak lebih berharga daripada kebanyakan - dan masih berpotensi membawa timnya menuju kejayaan domestik dan Eropa.

4 Cristiano Ronaldo | Juventus

Cristiano Ronaldo terus memecahkan rekor pencetak gol di Eropa, bahkan pada usia 36 tahun. Superstar Juventus itu mungkin mengalami nasib yang menyedihkan setelah Juventus tersingkir di Liga Champions. Tapi, sebagai catatan pribadi, itu merupakan musim yang luar biasa baginya dalam hal akhir. Ikon Portugal itu masih berada dalam performa terbaiknya musim ini dan menjadi pencetak gol terbanyak sepanjang masa untuk klub dan negara pada Januari, melampaui Josef Bican.

Meskipun sempat absen untuk waktu yang singkat setelah dinyatakan positif Covid-19, pemenang Ballon d'Or lima kali itu memimpin daftar pencetak gol di Italia dengan 25 gol hanya dalam 26 penampilan - empat lebih banyak dari pencetak gol terbanyak berikutnya, Romelu Lukaku, yang memainkan dua pertandingan lagi.

Musim ini adalah periode ke-15 berturut-turut, di mana Ronaldo telah melampaui 20 gol untuk klub dan negaranya. Dia juga memegang rekor brace (dua gol) terbanyak di Eropa musim ini dengan delapan gol di semua kompetisi.

Di antara para penyerang di Eropa, Ronaldo menempati peringkat ke-99. Memiliki persentase untuk tembakan (5,54), Posisi ke-93 untuk aksi menciptakan tembakan (3,94) dan ke-92 untuk gol (0,62) per 90. Setelah kalah dari Capocannoniere yang didambakan musim lalu dari Ciro Immobile, Ronaldo berpotensi memenangkan Sepatu Emas pertamanya sejak 2014/2015.

3 Romelu Lukaku | Inter Milan

Libero.id

Kredit: instagram.com/inter

Banyak yang diharapkan dari Romelu Lukaku ketika Manchester United menjadikannya penyerang tengah termahal dalam sejarah Liga Premier pada 2017 setelah menyelesaikan kepindahannya sebesar 75 juta euro.

Namun, setelah 42 gol dan 13 assist dalam 96 pertandingan, pemain Belgia itu akhirnya dilepas ke Inter seharga 73 juta euro, di mana dia sedang dalam perjalanan untuk menjadi salah satu rekrutan terbaik mereka abad ini.

Musim pertama Lukaku di San Siro membuatnya mencetak total 34 gol dari 51 pertandingan di semua kompetisi bersama I Nerazzurri, menjadi pemain Inter pertama yang melakukannya sejak Ronaldo Luis Nazario de Lima yang hebat pada 1997/1998.

Lukaku telah menemukan kualitasnya tahun ini karena dia mencetak 26 gol hanya dalam 35 penampilan plus sembilan assist. Dia juga menggulingkan Cristiano Ronaldo sebagai pemain paling berharga di papan atas Italia.

Pemain Belgia yang menjulang tinggi terlihat lebih bugar, lebih tajam, dan tidak diragukan lagi dalam bentuk terbaik dalam kariernya. Dia menduduki puncak klasemen untuk gol, assist, aksi menciptakan tembakan, peluang besar yang tercipta, dan sejumlah metrik lainnya untuk Inter, yang saat ini unggul 11 poin di puncak klasemen dengan Lukaku sebagai ujung tombak mereka.

Antonio Conte pernah mengungkapkan tahun lalu bahwa dia 'sangat kuat' ingin bekerja dengan Lukaku saat pemain Italia itu di Chelsea dan Juventus, dan tidak sulit untuk mengetahui alasannya. Striker tersebut bisa dibilang telah menjadi pemain terbaik di seluruh Serie A tahun ini dan sedang dalam perjalanan untuk membawa Inter meraih scudetto pertama mereka dalam lebih dari satu dekade.

2 Harry Kane | Tottenham Hotspur

Kemampuan Harry Kane untuk membobol gawang tidak pernah dipertanyakan. Faktanya, selama enam tahun terakhir, Kane telah mencetak 20 gol atau lebih dalam empat musim, memenangkan dua Sepatu Emas Liga Premier dalam prosesnya. Meskipun dia secara umum memiliki banyak aspek daripada kebanyakan rekan-rekannya. Dia menjadi penyerang paling berpengetahuan di Eropa musim ini.

Setelah gagal mencapai angka 20 gol untuk dua musim berturut-turut, Kane telah kembali ke performa terbaiknya yang menakutkan musim ini. Kapten Inggris itu sudah mencetak 19 gol Liga Premier sejauh ini. Dengan delapan pertandingan tersisa, dia berpotensi memenangkan Sepatu Emas ketiga.

Dia hanya satu gol lagi untuk melampaui penghitungan Robbie Fowler di Inggris (163), yang akan membuatnya menjadi pencetak gol terbanyak ketujuh dalam sejarah Liga Premier.

Namun, apa yang membuat musim ini lebih spesial untuk Kane adalah bahwa dia juga bisa menjadi pemberi bantuan tertinggi saat dia memimpin klasemen dengan 13, dua lebih banyak dari siapapun di Inggris.

Pemain berusia 27 tahun itu menempati peringkat ke-96 di Eropa untuk assist per 90 dengan 0,36 dan 93 untuk upaya tembakan. Dia memiliki kemampuan untuk mengarahkan bola ke depan dan mengatur rekan satu timnya.

Legenda Tottenham ini berpotensi menjadi pemain pertama yang mencetak 20 gol liga dan assist di musim yang sama sejak Thierry Henry, yang mencapai prestasi ini pada 2002/2003 dan memenangkan PFA Player of the Year. Kane sangat sensasional musim ini dan tidak dapat disangkal bahwa dia adalah salah satu pemain terbaik di dunia sepakbola, apalagi salah satu penyerang terbaik.

1 Robert Lewandowski | Bayern Muenchen

Libero.id

Kredit: instagram.com/_rl9

Pada 3 Juni 1972, Legenda Bayern Gerd Muller menciptakan sejarah dengan mencetak gol ke-40 Bundesliga melawan Eintracht. Pelatih Die Adler saat itu, Erich Ribbeck, kagum pada pemain Jerman itu dan mengatakan bahwa dia 'akan menukar dua Beckenbauer untuk satu Muller' saat striker itu mengukir namanya dalam sejarah sepakbola Jerman.

Kini, 49 tahun kemudian, Robert Lewandowski menemukan dirinya hanya berjarak lima gol dari memecahkan rekor bersejarah Der Bomber dengan tujuh pertandingan tersisa.

Lewandowski tidak pernah menjadi orang asing dengan prestasi mencetak gol yang luar biasa sepanjang kariernya. Musim lalu, dia mencatatkan angka-angka terbaik dalam kariernya saat dia mencetak 55 gol di semua kompetisi, termasuk 34 dalam 31 penampilan Bundesliga.

Dalam 25 penampilannya sejauh ini di Bundesliga, Lewandowski telah mengoleksi 35 gol dengan enam assist. Untuk konteks lebih jauh tentang kembalinya gol yang menakjubkan ini, pemain yang paling dekat dengannya di Eropa adalah Ronaldo, yang mencetak sepuluh lebih sedikit dari Lewandowski dan memainkan satu pertandingan lebih banyak.

Lewandowski telah mencetak lebih dari sekali dalam satu pertandingan dalam delapan pertandingan liga tahun ini, termasuk dua hattrick dan empat gol yang menakjubkan. 1.02 gol non-penalti per 90 dari pemain berusia 32 tahun itu menempatkannya di urutan ke-99, posisi ke-97 untuk tembakan per 90 (4,15) untuk penyerang di Eropa.

Sejauh menyangkut angka sembilan murni, tidak ada satu pun striker di planet ini yang setara dengan Lewandowski saat ini. Dia berada di liga miliknya sendiri dan menempati posisi teratas dalam daftar penyerang tengah terbaik.




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan