Selamat Ulang Tahun!

Tertinggal 2-3 di Menit 90, Cagliari Bisa Menang 4-3

"Laga paling dramatis Serie A antara dua tim yang menghindari degradasi. Pemain Parma sampai nangis. Cek video."

Berita | 18 April 2021, 02:23
Tertinggal 2-3 di Menit 90, Cagliari Bisa Menang 4-3

Libero.id - Segala drama tersaji pada laga Serie A Cagliari lawan Parma. Tim tamu Parma secara praktis mengucapkan selamat tinggal pada Serie A setelah unggul 3-2 pada menit ke-90 menjadi kalah 3-4 dari Cagliari.

Tuan rumah kehilangan Alessio Cragno karena COVID, ditambah Alessandro Deiola, Riccardo Sottil, Luca Ceppitelli dan Marko Rog.

Di kubu Parma Ducali mendapat skorsing sementara Riccardo Gagliolo, ditambah Yann Karamoh, Roberto Inglese, Andrea Conti, Hernani, Joshua Zirkzee, Simone Iacoponi dan Wylan Cyprien cedera.

Hanya butuh lima menit untuk memecah kebuntuan ketika Giuseppe Pezzella melakukan tendangan voli kaki kiri yang memantul tepat di depan Guglielmo Vicario ke sudut gawang Cagliari. Hebatnya, itu adalah gol Serie A pertamanya.

Wasit memberikan hadiah penalti kepada Cagliari di menit ke-25 saat umpan silang Gabriele Zappa membentur siku Pezzella. Namun, setelah melihatnya lagi di VAR, wasit merevisi keputusannya, karena Pezzella meletakkan tangannya di belakang punggung dan berusaha semaksimal mungkin untuk menariknya.

Cagliari tertinggal 0-2 setelah Andreas Cornelius mengirim umpan memungkinkan Juraj Kucka membobol gawang lawan.

The Sardinians akhirnya memperkecil ketinggalan melalui sundulan Leonardo Pavoletti.

Cagliari mendominasi dan tampaknya akan menyamakan kedudukan, namun justru Parma kembali mencetak gol. Cornelius sekali lagi melepaskan umpan sundulan, kali ini disambut oleh Dennis Man.

Razvan Marin kemudian mencetak gol membuat skor 2-3 dan bertahan hingga menit 90.

Parma seharusnya benar-benar membuatnya menjadi 4-2 di menit ke-72 tetapi Jasmin Kurtic entah bagaimana melakukan tendangan voli di atas mistar ketika benar-benar tidak dikawal dari jarak empat meter.

Akhirnya tendangan melengkung kaki kiri Gaston Pereiro melewati semua orang untuk skor 3-3 pada menit 91.

Itu masih belum berakhir karena umpan silang diapungkan dari kanan oleh Pereiro dan Alberto Cerri mendapatkan sundulan dari jarak empat meter. Gol. 4-3.

“Saya merasa seperti berada di jurang saat tertinggal 3-1, itu sangat sulit, tetapi kami adalah tim yang tangguh dan kami berjuang untuk bangkit kembali,” kata Pavoletti kepada DAZN.

“Kami memiliki banyak masalah, tetapi kami adalah tim yang nyata, kami memiliki hati dan ingin bertahan di Serie A.

Lihat cuplikan pertandingan:




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan